Gereja Presbiterian Ortodoks

Gereja Presbiterian Ortodoks (The Orthodox Presbyterian Church; OPC) adalah denominasi Presbiterian konfesional yang terletak terutama di utara Amerika Serikat. Gereja ini didirikan oleh para anggota konservatif Gereja Presbiterian di Amerika Serikat (PCUSA) yang berkeberatan dengan teologi Modernis selama 1930-an (lihat Kontroversi Fundamentalis-Modernis). Gereja ini memiliki pengaruh pada evangelikalisme yang jauh lebih besar.[3]

Gereja Presbiterian Ortodoks
Berkas:Orthodox Presbyterian Church.svg
SingkatanOPC
KlasifikasiProtestan
TeologiKonfesional Tereformasi
Pemerintahan gerejaPresbiterian
ModeratorJeffery A. Landis[1]
AsosiasiDewan Presbiterian dan Tereformasi Amerika Utara, Konferensi Gereja Tereformasi Internasional
WilayahAmerika Serikat
Kantor pusatWillow Grove, Pennsylvania
DidirikanJune 11, 1936
Philadelphia, Pennsylvania
Pecahan/pemekaran dariGereja Presbiterian di Amerika Serikat
Memisahkan diriGereja Presbiterian Alkitab (1937)
Kelompok jemaat273[2]
Umat31.112[2]
Rohaniwan534[2]
Situs webwww.opc.org

SejarahSunting

Gereja Presbiterian Ortodoks didirikan pada tahun 1936, sebagian besar berkat upaya John Gresham Machen. Machen dan teman-temannya mendirikan Westminster Theological Seminary pada tahun 1929, sebagai respons terhadap reorganisasi dalam Princeton Theological Seminary. Pada tahun 1933, Machen menjadi tidak senang terhadap toleransi yang diberikan kepada teologi liberal oleh para anggota Presbiterian dalam ladang misi, membentuk Independent Board for Presbyterian Foreign Missions. Presbyterian General Assembly berikutnya menegaskan bahwa Independent Board adalah inkonstitusional dan para anggotanya diberi peringatan untuk memutuskan pertalian. Ketika Machen dan tujuh pendeta lain menolak, mereka diberhentikan dari pelayanan Presbiterian.[4]

 
John Gresham Machen berperan penting dalam pendirian Gereja Presbiterian Ortodoks.

Pada tanggal 11 Juni 1936, Machen dan sekelompok pendeta, penatua dan jemaat awam konservatif bertemu di Philadelphia untuk membentuk "Presbyterian Church of America" (tidak sama dengan Presbyterian Church in America, atau PCA, yang muncul beberapa dekade kemudian). Machen dipilih sebagai moderator pertama. PCUSA menggugat denominasi ini karena pemilihan nama, dan pada tahun 1939, denominasi ini menggunakan nama yang sekarang, Orthodox Presbyterian Church.[4]

Machen meninggal pada bulan Januari 1937. Kemudian pada tahun yang sama, suatu faksi signifikan dalam OPC, dipimpin oleh Carl McIntire, memisahkan diri dan membentuk Bible Presbyterian Church, suatu denominasi, tidak seperti OPC, mewajibkan puasa total dari alkohol dan mengajarkan Premilenialisme.[5]

KongregasiSunting

Sampai tahun 2014, OPC memiliki 281 kongregasi.[2] Pada tahun 2019, Escondido Orthodox Presbyterian Church mendapat perhatian media karena salah satu anggotanya, John Earnest, dituduh menjadi penembak dalam penembakan di sinagoge Poway.[6][7] Pendeta gereja itu, Zake Keele, mengutuk peristiwa penembakan tersebut sebagai suatu "perbuatan jahat."[8]

DemografiSunting

Pada General Assembly tahun 2013, OPC melaporkan keanggotaannya terdiri dari 270 gereja, 49 pekerjaan misi, dan 30.555 anggota.[1] Denominasi ini memiliki 30.759 anggota, termasuk 22.493 communicant, yang dilayani oleh 534 pendeta.[9]

OPC mempunyai 17 Presbyteries yaitu: the Central Pennsylvania, Central US, Connecticut & Southern New York, the Dakotas, Michigan & Ontario, Mid-Atlantic, Midwest, New Jersey, New York & New England, Northern California & Nevada, South, Southeast, Southern California dan Southwest.[10][11]

ReferensiSunting

  1. ^ a b Fox, Arthur J. (2013). "2013 General Assembly Report". Orthodox Presbyterian Church. Diakses tanggal June 6, 2014. 
  2. ^ a b c d Patterson, Daniel L. (6 Juni 2014). "Orthodox Presbyterian Church 2014 General Assembly Report 2". Aquila Report. Diakses tanggal 2014-06-06. 
  3. ^ Olson, Roger E. (2007). Pocket History of Evangelical Theology. InterVarsity Press. hlm. 70. Diakses tanggal 25 February 2015. 
  4. ^ a b "Fighting the Good Fight". Orthodox Presbyterian Church. Diakses tanggal 20 February 2014. 
  5. ^ D. G. Hart, Defending the Faith: J. Gresham Machen and the Crisis of Conservative Protestantism in Modern America (Baltimore: Johns Hopkins University Press, 1994), 163-166.
  6. ^ Cho, Timothy Isaiah (1 May 2019). "It's time for Christians to confront white supremacy in our churches". Religion News Service. Diakses tanggal 2 May 2019. 
  7. ^ Allen, Bob (3 May 2019). "Weaponized Calvinism? Accused synagogue shooter spouted both racist conspiracy theories and the doctrines of grace". Baptist News Global. Diakses tanggal 4 May 2019. 
  8. ^ Gryboski, Michael (29 April 2019). "Pastor of gunman in Calif. synagogue shooting calls it 'horrible act of evil'". Christian Post. Diarsipkan dari versi asli tanggal 29 April 2019. Diakses tanggal 2 May 2019. 
  9. ^ "Orthodox Presbyterian Church 2014 General Assembly Report 2". theaquilareport.com. 6 June 2014. Diakses tanggal May 7, 2019. 
  10. ^ "Presbyteries". Opc.org. Diakses tanggal 2014-02-12. 
  11. ^ "Presbytery of New Jersey, Orthodox Presbyterian Church". Pnjopc.org. 2011-01-01. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2013-11-20. Diakses tanggal 2014-02-12.