Gas kayu

Gas kayu adalah bahan bakar gas sintetis yang dapat digunakan sebagai bahan bakar untuk tungku, kompor dan kendaraan sebagai pengganti bensin, diesel atau bahan bakar lainnya. Selama proses produksi, biomassa atau bahan lain yang mengandung karbon digasifikasi dalam lingkungan terbatas oksigen dari generator gas kayu untuk menghasilkan hidrogen dan karbon monoksida. Gas-gas ini kemudian dapat dibakar sebagai bahan bakar dalam lingkungan yang kaya oksigen untuk menghasilkan karbon dioksida, air, dan panas. Pada beberapa gasifier proses ini didahului dengan pirolisis, dimana biomassa atau batubara terlebih dahulu diubah menjadi arang, melepaskan metana dan tar yang kaya akan hidrokarbon aromatik polisiklik.

Api dari generator gas kayu

Gas kayu pertama tampaknya dibangun oleh Gustav Bischof pada tahun 1839. Kendaraan pertama yang ditenagai oleh gas kayu dibuat oleh Thomas Hugh Parker pada tahun 1901.[1] Sekitar tahun 1900, banyak kota mengirimkan gas sintetis (diproduksi secara terpusat, biasanya dari batu bara) ke tempat tinggal. Gas alam mulai digunakan hanya pada tahun 1930.

ReferensiSunting

Pranala luarSunting