Istilah gametofor (bahasa Inggris: gametophore), dikenal juga sebagai gametangiofor, terdiri dari kata gametangium dan "phore" (di Indonesiakan "for") (Dari bahasa Yunani Φορά, "untuk dibawa").[1] Pada lumut dan tumbuhan paku (Archegoniata) gametofor adalah pembawa organ seks (gametangia), betina (arkegonia) dan anteridia (jantan).[2] Jika arkegonia dan anteridia berada di tumbuhan yang sama, mereka disebut monoicous (berumah satu). Jika terdapat tumbuhan betina dan jantan (yang artinya arkegonia dan anteridia terpisah) mereka disebut dioicous (berumah dua).

Gametofor tunggal dari Physcomitrella patens

Pada Bryopsida tumbuhan lumut yang berdaun (q.v "Thallus") disebut gametofor. Ini adalah bentuk dewasa dari gametofit haploid yang berkembang dari bentuk remajanya (protonema), di bawah pengaruh fitohormon (terutama sitokinin).[2] Sementara filamen protonema tumbuh dengan pembelahan sel apikal, gametofor tumbuh dengan pembagian sel apikal berlapis tiga.

Referensi sunting

  1. ^ "Bryological Glossary". Diarsipkan dari versi asli tanggal 2004-12-09. Diakses tanggal 2018-01-13. 
  2. ^ a b Reski, R. (1998). "Development, Genetics and Molecular Biology of Mosses". Botanica Acta (dalam bahasa Inggris). 111 (1): 1–15. doi:10.1111/j.1438-8677.1998.tb00670.x. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2017-09-06. Diakses tanggal 2018-01-13.