Buka menu utama

Front Persatuan Kedua adalah aliansi singkat antara Partai Nasionalis China (Kuomintang, atau KMT) dan Partai Komunis Tiongkok (PKT) untuk melawan invasi Jepang selama Perang Tiongkok-Jepang Kedua, yang menunda Perang Saudara Tiongkok 1937-1941 .

Hubungan Kuomintang dan Partai Komunis Tiongkok
Bagian dari Hubungan Lintas Selat
China Taiwan Locator.png

Saat ini Partai Komunis Tiongkok berkuasa di Tiongkok Daratan, Partai Nasionalis Tiongkok berkuasa di Taiwan.

Flag of the Chinese Communist Party.svg
Naval Jack of the Republic of China.svg
LokasiTiongkok Daratan dengan Taiwan
Pemimpin

Partai Komunis Tiongkok Partai Komunis Tiongkok

Naval Jack of the Republic of China.svg Kuomintang

Seorang tentara Komunis mengibarkan bendera Nasionalis Republik Tiongkok setelah kemenangannya melawan Jepang pada Perang Tiongkok-Jepang Kedua.

Latar belakangSunting

Pada tahun 1927, Komunis Tiongkok memberontak melawan Kuomintang dan menimbulkan pembantaian pada Komunis Tiongkok di Shanghai oleh Tentara Revolusioner Nasional komandan Chiang Kai-shek. Hal ini menandakan berakhirnya persatuan 4 tahun antara KMT dengan Uni Soviet dan kerjasama KMT bersama PKT selama Ekspedisi Utara dalam upaya mengalahkan panglima-panglima perang dan mempersatukan Tiongkok.[1]

Pada tahun 1931, Jepang menginvasi dan melanjutkan pendudukan Manchuria. Chiang Kai-shek, seorang yang berkuasa pada pusat pemerintahan Tiongkok, memutuskan bahwa Tiongkok harus menghindari peperangan dengan Jepang karena kekacauan dalam negeri dan kurangnya persiapan perang. Oleh karena itu, ia memenuhi tuntutan Jepang dengan mengarahkan kekuatan militernya kepada pemberontak PKT.[2] Meskipun operasi militernya mampu membuat PKT mundur dan menghabisi 90% kekuatan militernya, ia tidak mampu menghabisi tentara PKT dan memenuhi kebijakannya “persatuan dari dalam sebelum perlawanan dari luar" ((Chinese): 攘外必先安内), yang pada saat itu kebijakannya tidak dikenali oleh rakyat Tiongkok. Hal ini menyebabkan kebencian yang meluas terhadap kepemimpinan KMT dan panglima perang regional. ref

Insiden Xi'anSunting

Pada tahun 1936, Chiang Kai-shek menugaskan "marsekal muda" Zhang Xueliang, seorang Jenderal Tiongkok yang kehilangan Manchuria di tangan Jepang pada saat penugasannya untuk memukul mundur Tentara Merah PKT. Peperangan dengan Tentara Merah menimbulkan banyak korban jiwa pada pihak Zhang, tetapi Chiang Kai-shek tidak memberikan bantuan pada tentaranya.

Pada tanggal 12 Desember 1936, Zhang Xueliang yang merasa tidak puas, memutuskan untuk bersekutu dengan PKT dan menculik Chiang Kai-shek di Xi'an untuk menghentikan konflik antara KMT dengan PKT secara paksa. Untuk mengamankan pembebasan Chiang, KMT dipaksa untuk menyetujui penundaan Perang Saudara Tiongkok dan membentuk persatuan antara KMT dan PKT melawan Jepang on 24 Desember 1936.[3]

China Democratic League, sebuah organisasi induk untuk tiga partai politik dan tiga kelompok kepentingan, juga setuju untuk berpartisipasi dalam front persatuan KMT and PKT.

Kerjasama selama Perang Tiongkok-Jepang KeduaSunting

Sebagai hasil dari genjatan senjata antara KMT and PKT, Tentara Merah kemudian dibentuk menjadi New Fourth Army dan 8th Route Army, yang diperintahkan oleh Tentara Revolusioner Nasional. PKT setuju menerima kepemimpinan Chiang Kai-shek, dan mulai menerima bantuan finansial dari pusat pemerintahan yang dijalankan KMT.

Setelah dimulainya perang dalam skala penuh antara Tiongkok dan Jepang, pasukan Komunis bersama pasukan KMT berjuang selama Pertempuran Taiyuan, dan titik tinggi kerjasama mereka terjadi pada tahun 1938 selama Pertempuran Wuhan.

Namun pengajuan Komunis ke rantai komando Tentara Revolusioner Nasional adalah dalam nama saja. Komunis bersikap independen dan hampir tidak pernah menyerang Jepang dalam pertempuran konvensional tapi terbukti efisien dalam perang gerilya. Tingkat koordinasi yang sebenarnya antara PKT dan KMT selama Perang Tiongkok-Jepang Kedua sangat minim. [4]

Lihat jugaSunting

ReferensiSunting

  1. ^ Wilbur, C. Martin (1983), The nationalist revolution in China, 1923–1928, Cambridge University Press.
  2. ^ Taylor, Jay (2009).
  3. ^ Ye, Zhaoyan Ye, Berry, Michael. [2003] (2003).
  4. ^ Buss, Claude Albert. [1972] (1972).