Frekuensi dasar adalah frekuensi terendah suatu bentuk gelombang periodik. Frekuensi dasar biasanya disingkat f0 (or FF), menunjukkan frekuensi terendah dihitung dari nol.[1][2][3] Dalam konteks lain, frekuensi dasar disingkat f1, harmonik yang pertama.[4][5][6][7][8] (harmonik yang kedua adalah f2 = 2⋅f1, dll. Dalam konteks ini, harmoni nol adalah 0 Hz.)

Frekuensi dasar suatu senar dan enam frekuensi di atasnya.

Kita dapat mengetahui bahwa suatu gelombang itu bersifat periodik dengan mencari periode "T" dengan rumus berikut:

dengan x(t) adalah fungsi bentuk gelombang.

Artinya, untuk beberapa periode T nilai sinyalnya selalu sama. Nilai T yang paling kecil disebut periode dasar, dan frekuensi dasar (f0) dapat dicari dengan rumus:

dengan f0 adalah frekuensi dasar dan T adalah periode dasar.

RujukanSunting

  1. ^ "sidfn". Phon.ucl.ac.uk. Diakses tanggal 2012-11-27. 
  2. ^ "Phonetics and Theory of Speech Production". Acoustics.hut.fi. Diakses tanggal 2012-11-27. 
  3. ^ "Fundamental Frequency of Continuous Signals" (PDF). Fourier.eng.hmc.edu. Diakses tanggal 2012-11-27. 
  4. ^ "Standing Wave in a Tube II - Finding the Fundamental Frequency" (PDF). Nchsdduncanapphysics.wikispaces.com. Diakses tanggal 2012-11-27. 
  5. ^ "Physics: Standing Waves" (PDF). Physics.kennesaw.edu. Diakses tanggal 2012-11-27. 
  6. ^ "Phys 1240: Sound and Music" (PDF). Colorado.edu. Diakses tanggal 2012-11-27. 
  7. ^ "Standing Waves on a String". Hyperphysics.phy-astr.gsu.edu. Diakses tanggal 2012-11-27. 
  8. ^ [1][pranala nonaktif]