Franz Schubert

Franz Peter Schubert (pengucapan bahasa Jerman: [ˈfʁant͡s ˈʃuːbɐt]; 31 Januari 1797 – 19 November 1828) adalah seorang komposer Austria yang terkenal. Hidupnya cukup singkat, ia hidup hanya 31 tahun, dari tahun 1797 hingga 1828. Namun dalam waktu yang singkat ini, ia memberikan kontribusi besar bagi perkembangan budaya musik dunia. Hal ini dapat dilihat dengan mempelajari biografi dan karya Schubert. Komposer luar biasa ini dianggap sebagai salah satu pendiri paling cerdas dari arah romantis dalam seni musik. Setelah membiasakan diri dengan peristiwa terpenting dalam biografi Schubert, Anda dapat lebih memahami karyanya [1].

Franz Schubert
Franz Schubert
Nama LahirFranz Peter Schubert
Lahir31 Januari 1797
Wina, Austria
Meninggal19 November 1828
Wina, Austria
KaryaSekitar 1000 karya

BiografiSunting

KeluargaSunting

Biografi Franz Schubert dimulai pada 31 Januari 1797. Ia dilahirkan dalam keluarga miskin di Lichtental, pinggiran kota Wina. Ayahnya, yang berasal dari keluarga petani, adalah seorang guru sekolah. Dia dibedakan oleh ketekunan dan integritas. Dia membesarkan anak-anak, menanamkan dalam diri mereka bahwa kerja adalah dasar dari keberadaan. Ibu adalah putri seorang tukang kunci. Keluarga itu memiliki empat belas anak, tetapi sembilan di antaranya meninggal saat masih bayi.

Biografi Schubert dengan cara yang paling ringkas menunjukkan peran penting keluarga dalam pengembangan musisi kecil. Dia sangat musikal. Ayahnya memainkan cello, dan adik-adik Franz memainkan alat musik lainnya. Seringkali malam musik diadakan di rumah mereka, dan kadang-kadang semua musisi amatir yang akrab berkumpul untuk mereka.

Pelajaran musik pertamaSunting

Dari biografi singkat Franz Schubert, diketahui bahwa kemampuan musiknya yang unik memanifestasikan dirinya sangat awal. Setelah menemukan mereka, ayah dan kakak laki-lakinya Ignaz memulai kelas bersamanya. Ignaz mengajarinya piano, dan ayahnya mengajarinya biola. Setelah beberapa waktu, bocah itu menjadi anggota penuh kuartet gesek keluarga, di mana ia dengan percaya diri menampilkan bagian biola. Segera menjadi jelas bahwa Franz membutuhkan lebih banyak pelajaran musik profesional. Oleh karena itu, pelajaran musik dengan anak berbakat dipercayakan kepada Bupati Gereja Lichtental, Michael Holzer. Guru mengagumi kemampuan musik yang luar biasa dari muridnya. Selain itu, Franz memiliki suara yang bagus. Pada usia sebelas tahun, ia melakukan bagian solo yang sulit di paduan suara gereja, dan juga memainkan bagian biola, termasuk solo, di orkestra gereja. Sang ayah sangat senang dengan keberhasilan anaknya.

Cara MenghukumSunting

Ketika Franz berusia sebelas tahun, ia berpartisipasi dalam kompetisi pemilihan penyanyi di kapel menyanyi istana kerajaan. Setelah berhasil melewati semua ujian, Franz Schubert menjadi penyanyi. Dia terdaftar di narapidana, sebuah sekolah asrama gratis untuk anak-anak berbakat dari keluarga berpenghasilan rendah. Schubert yang lebih muda sekarang memiliki kesempatan untuk menerima pendidikan umum dan musik secara gratis, yang merupakan anugerah bagi keluarganya. Bocah itu tinggal di sekolah asrama, dan pulang hanya untuk liburan.

Mempelajari biografi singkat Schubert, orang dapat memahami bahwa situasi yang berkembang di lembaga pendidikan ini berkontribusi pada pengembangan kemampuan musik anak berbakat. Di sini, Franz setiap hari terlibat dalam menyanyi, bermain biola dan piano, dan disiplin teori. Sebuah orkestra siswa diselenggarakan di sekolah, di mana Schubert memainkan biola pertama. Konduktor orkestra Wenzel Ruzicka, melihat bakat luar biasa muridnya, sering menginstruksikannya untuk melakukan tugas konduktor. Orkestra menampilkan berbagai musik. Dengan demikian, komposer masa depan berkenalan dengan musik orkestra dari berbagai genre. Dia sangat terkesan dengan musik klasik Wina: Simfoni Mozart No. 40, serta karya musik Beethoven.

Komposisi pertamaSunting

Selama studinya di narapidana, Franz mulai menulis. Biografi Schubert menyatakan bahwa ia saat itu berusia tiga belas tahun. Dia menulis musik dengan penuh semangat, sering kali merugikan tugas sekolah. Di antara komposisi pertamanya adalah sejumlah lagu dan fantasi untuk piano. Menunjukkan kemampuan musik yang luar biasa, bocah itu menarik perhatian komposer istana terkenal Antonio Salieri. Dia memulai kelas dengan Schubert, di mana dia mengajarinya tandingan dan komposisi. Guru dan siswa terhubung tidak hanya dengan pelajaran musik, tetapi juga oleh hubungan yang hangat. Studi-studi ini berlanjut bahkan setelah kepergian Schubert dari terpidana.

Melihat pesatnya perkembangan bakat musik anaknya, sang ayah mulai khawatir dengan masa depannya. Memahami beratnya eksistensi musisi, bahkan yang paling terkenal dan diakui, sang ayah berusaha menyelamatkan Franz dari nasib seperti itu. Dia bermimpi melihat putranya sebagai guru sekolah. Sebagai hukuman atas kecintaannya pada musik yang berlebihan, ia melarang putranya berada di rumah pada akhir pekan dan hari libur. Namun, larangan itu tidak membantu. Schubert Jr. tidak bisa melepaskan musik.

Meninggalkan kontrakSunting

Karena tidak menyelesaikan studinya sebagai narapidana, Schubert pada usia tiga belas tahun memutuskan untuk meninggalkannya. Ini difasilitasi oleh sejumlah keadaan, yang dijelaskan dalam biografi F. Schubert. Pertama, mutasi suara yang tidak lagi memungkinkan Franz bernyanyi di paduan suara. Kedua, kegemarannya yang berlebihan terhadap musik meninggalkan minatnya pada ilmu-ilmu lain. Dia ditugaskan pemeriksaan ulang, tetapi Schubert tidak memanfaatkan kesempatan ini dan meninggalkan studinya sebagai narapidana.

Franz masih harus kembali ke sekolah. Pada tahun 1813 ia memasuki sekolah reguler St. Anna, lulus darinya dan menerima sertifikat pendidikan.

Awal dari hidup mandiriSunting

Biografi Schubert menceritakan bahwa selama empat tahun ke depan ia bekerja sebagai asisten guru sekolah di sekolah tempat ayahnya juga bekerja. Franz mengajar anak-anak membaca dan menulis dan mata pelajaran lainnya. Gajinya sangat rendah, yang memaksa Schubert muda untuk terus mencari penghasilan tambahan dalam bentuk les privat. Dengan demikian, ia praktis tidak punya waktu untuk membuat musik. Namun kecintaannya pada musik tak kunjung padam. Itu hanya mengintensifkan. Franz menerima bantuan dan dukungan besar dari teman-temannya, yang mengorganisir konser dan kontak yang berguna untuknya, memberinya kertas musik, yang selalu kurang.

Selama periode ini (1814-1816), lagu-lagunya yang terkenal "The Forest Tsar" dan "Margarita at the Spinning Wheel" muncul di kata-kata Goethe, lebih dari 250 lagu, singspiel, 3 simfoni dan banyak karya lainnya.

ReferensiSunting

Daftar pustakaSunting

  • Barne, Kitty . 1957 Introducing Schubert. Penerbit: Dent