François Bonvin

François Bonvin (22 November 1817 – 19 Desember 1887) adalah seorang pelukis asal Prancis yang mengusung aliran realis.

Self portrait (1847)

BiografiSunting

Bonvin lahir dalam keadaan sederhana di Paris, putra seorang perwira polisi dan seorang penjahit. Ketika dia berusia empat tahun, ibunya meninggal karena tuberkulosis dan François muda ditinggalkan dalam perawatan seorang wanita tua yang kurang memberinya makan. Segera ayahnya menikahi penjahit lain dan membawa anak itu kembali ke rumah. Sembilan anak tambahan lahir (salah satunya adalah Léon Bonvin). Sumber daya keluarga sangat tertekan, dan untuk memperburuk keadaan, ibu tirinya melakukan kekerasan dan kekurangan gizi pada François.

Bonvin muda mulai menggambar pada usia dini. Potensinya diakui oleh seorang teman keluarga, yang membayarnya untuk bersekolah di sekolah menggambar pada usia sebelas tahun. Bonvin menghadiri Ecole de Dessin di Paris dari tahun 1828 hingga 1830,[1] ketika ayahnya mengajarinya ke printer. Bonvin kemudian belajar di Académie Suisse,[1] tetapi kebanyakan belajar sendiri sebagai seniman. Dia menganggap François Granet, kepada siapa dia menunjukkan beberapa gambarnya pada tahun 1843, satu-satunya mentornya.[1] Bonvin menghabiskan waktu luangnya di Louvre di mana dia sangat menghargai master tua Belanda dan disambut oleh kolektor Louis La Caze.

KarierSunting

Bonvin menikah dengan seorang tukang cuci pada usia dua puluh, pada waktu yang hampir bersamaan dia mendapatkan pekerjaan di markas besar kepolisian Paris, di mana dia bekerja sampai tahun 1850. Selama periode inilah dia terjangkit penyakit yang akan mengganggunya untuk waktu yang lama. sisa hidupnya. Bonvin memamerkan tiga lukisan di Salon tahun 1849, di mana ia dianugerahi medali kelas tiga. Dia berpameran di Salon tahun 1850 dengan Courbet, dan memenangkan pengakuan sebagai realis terkemuka, melukis dengan jujur kehidupan orang miskin yang dia tahu secara langsung. Lukisan-lukisannya diterima dengan baik oleh para kritikus dan publik. Meskipun karyanya memiliki elemen yang sama dengan Courbet, lukisannya yang berskala sederhana tidak dianggap revolusioner. Dia dianugerahi Légion d'honneur pada tahun 1870.

Subjeknya masih hidup dan kegiatan sehari-hari orang biasa, dilukis dengan gaya yang mengingatkan pada Pieter de Hooch dan Jean-Baptiste-Siméon Chardin. Ini adalah yang terakhir yang secara khusus diingat oleh luminositas halus Bonvin. Pada tahun 1881 ia menjalani operasi yang tidak memulihkan kesehatannya, dan ia menjadi buta. Pameran retrospektif karyanya diadakan pada tahun 1886. Dia meninggal di Saint-Germain-en-Laye pada tahun 1887. Pada tahun 1978 Edisi Geoffroy-Dechaume menerbitkan "Les Maitres du XIX Siecle: Bonvin", analisis kritis Profesor Gabriel Weisberg tentang kehidupan dan karya seniman.

GaleriSunting

BibliografiSunting

  • Gabriel P. Weisberg : The Paintings of François Bonvin in the Wadsworth Atheneum, Wadsworth Atheneum, 1970.

ReferensiSunting

  1. ^ a b c Oxford Art Online.