Ferdinand I dari Bulgaria

Raja Bulgaria

Ferdinand I (Bulgaria : Фердинанд I ; 26 Februari 1861 - 10 September 1948), nama lahir Ferdinand Maximilian Karl Leopold Maria dari Saxe-Coburg dan Gotha , adalah penguasa pertama dari Kerajaan Bulgaria Ketiga, gelar awalnya sebagai pangeran (knyaz) yang berkuasa dari tahun 1887 hingga 1908, dan kemudian sebagai raja (tsar) dari tahun 1908 hingga turun tahta pada tahun 1918. Di bawah pemerintahannya Bulgaria memasuki Perang Dunia Pertama di sisi Kekuatan Sentral pada tahun 1915.

Ferdinand I
Zar Ferdinand Bulgarien.jpg
Tsar Bulgaria
Berkuasa5 Oktober 1908 – 3 Oktober 1918
PendahuluDirinya sebagai Pangeran
PenerusBoris III dari Bulgaria
Pangeran Bulgaria
Berkuasa7 Juli 1887 – 5 Oktober 1908
PendahuluAleksander dari Bulgaria
PenerusDirinya sebagai Tsar
Lahir(1861-02-26)26 Februari 1861
Wina, Kekaisaran Austria
Wafat10 September 1948(1948-09-10) (umur 87)
Coburg, Jerman
Pemakaman
St. Augustin, Coburg
Nama lengkap
Ferdinand Maximilian Karl Leopold Maria
AyahPangeran August dari Saxe-Coburg and Gotha
IbuPutri Clémentine dari Orléans
PasanganMarie Louise of Bourbon-Parma (m. 1893; wafat 1899)
Eleonore Reuss of Köstritz (m. 1908)
AnakBoris III dari Bulgaria
Kiril, Pangeran Preslav
Putri Eudoxia
Putri Nadezhda
AgamaKatolik Roma
Tanda tanganFerdinand I

Awal pemerintahanSunting

Pangeran penguasa Bulgaria sebelumnya, Aleksander dari Battenberg, turun tahta pada tahun 1886 setelah kudeta pro-Rusia.  Ferdinand, yang hanya seorang perwira tentara Austro-Hongaria, terpilih sebagai Pangeran Bulgaria yang otonom oleh Majelis Nasional Agung pada 7 Juli 1887 dalam kalender Gregorian ("Gaya Baru" yang digunakan selanjutnya).[1]

Pada tanggal 5 Oktober 1908 (kemudian dirayakan pada 22 September), Ferdinand memproklamasikan kemerdekaan de jure Bulgaria dari Kekaisaran Utsmaniyah (meskipun negara itu secara de facto merdeka sejak 1878). Dia juga menyatakan Bulgaria sebuah kerajaan, dan mengambil gelar tsar gelar yang juga digunakan kepada para penguasa negara-negara Bulgaria sebelumnya. Deklarasi Kemerdekaan Bulgaria diproklamasikan olehnya di Gereja Suci Empat Puluh Martir di Tarnovo, dan diakui oleh Turki dan kekuatan Eropa lainnya.[2]

Turun tahtaSunting

Selama fase awal Perang Dunia I, Kerajaan Bulgaria meraih beberapa kemenangan yang menentukan atas musuh-musuhnya dan mengklaim wilayah-wilayah yang disengketakan di Makedonia setelah kekalahan Serbia. Selama dua tahun berikutnya, tentara Bulgaria mengalihkan fokusnya ke memukul mundur pasukan Sekutu dari Yunani. Juga sebagian terlibat dalam penaklukan Rumania pada tahun 1916, yang saat itu diperintah oleh Ferdinand I lainnya, yang juga sepupu kedua Ferdinand.

Untuk menyelamatkan monarki Bulgaria setelah beberapa kemunduran militer pada tahun 1918, Tsar Ferdinand turun tahta demi putra sulungnya Boris III, yang menjadi Tsar pada 3 Oktober 1918.  Di bawah kepemimpinan baru, Bulgaria menyerah kepada Sekutu dan sebagai konsekuensinya, tidak hanya kehilangan wilayah tambahan yang telah diperjuangkan dalam konflik besar sebelumnya, tetapi juga wilayah yang telah dimenangkannya setelah Perang Balkan memberikan akses ke Laut Aegea.

Setelah turun tahta, Ferdinand kembali untuk tinggal di Coburg, Jerman. Dia telah berhasil menyelamatkan sebagian besar kekayaannya dan mampu bertahan dengan gaya hidup tertentu. Dan menyaksikan cucunya, Simeon II digulingkan pada tahun 1946, mengakhiri monarki Bulgaria. Kerajaan Bulgaria digantikan oleh Republik Rakyat Bulgaria.

ReferensiSunting

  1. ^ Finestone, 1981, The Last Courts of Europe , hal 227
  2. ^ Louda, 1981, Lines of Succession , p 297
Ferdinand I dari Bulgaria
Cabang kadet Wangsa Wettin
Gelar kebangsawanan
Didahului oleh:
Aleksander I
Pangeran Bulgaria
1887-1908
Diteruskan oleh:
kerajaan diproklamirkan dari Utsmaniyah
Didahului oleh:
Kepangeran dilebur menjadi Kerajaan
Tsar Bulgaria
1908-1918
Diteruskan oleh:
Boris III