Farmasi klinik

Farmasi klinis adalah cabang farmasi di mana apoteker klinis memberikan perawatan pasien langsung yang mengoptimalkan penggunaan obat-obatan dan meningkatkan kesehatan, kebugaran, dan pencegahan penyakit. Apoteker klinis merawat pasien di semua pengaturan perawatan kesehatan tetapi gerakan farmasi klinis awalnya dimulai di dalam rumah sakit dan klinik. Apoteker klinis sering bekerja dalam kolaborasi dengan dokter, asisten dokter, praktisi perawat, dan profesional kesehatan lainnya. Apoteker klinis dapat mengadakan perjanjian praktik kolaborasi formal dengan penyedia layanan kesehatan lain, umumnya satu atau lebih dokter, yang memungkinkan apoteker meresepkan obat dan memesan tes laboratorium.


Pendidikan dan kredensial

Apoteker klinis memiliki pendidikan luas dalam ilmu biomedis, farmasi, sosial-perilaku dan klinis. Sebagian besar apoteker klinis memiliki gelar Doctor of Pharmacy (Pharm.D.) Dan banyak yang telah menyelesaikan satu atau lebih pelatihan pasca sarjana (misalnya, residensi farmasi umum dan / atau khusus farmasi). Di Amerika Serikat, apoteker klinis dapat memilih untuk menjadi tersertifikasi Dewan melalui Badan Spesialisasi Farmasi (BPS), yang diselenggarakan pada tahun 1976 sebagai lembaga sertifikasi independen dari Asosiasi Apoteker Amerika. BPS memberikan sertifikasi kepada apoteker dalam spesialisasi berikut:


Farmasi perawatan rawat jalan (BCACP)

Farmasi perawatan kritis (BCCCP)

Farmasi Nuklir (BCNP)

Farmasi dukungan nutrisi (BCNSP)

Farmasi onkologi (BCOP)

Farmasi anak (BCPPS)

Farmasi Geriatrik (BCGP)

Farmakoterapi (BCPS)

Farmasi Penyakit Menular (BCIDP)

Farmasi persiapan steril campuran (BCSCP)

Apotek Kardiologi (BCCP)

Apoteker Transplantasi (BCTXP)

Apotek psikiatris (BCPP)

Ada beberapa jenis apoteker klinis di Amerika Serikat. Di California mereka disebut apoteker praktik lanjutan (APh). Di New Mexico, mereka dikenal sebagai Pharmacist Clinicians (PhC) dan terakhir di Montana dan North Carolina mereka dikenal sebagai Clinical Pharmacist Practitioners (CPP). Apoteker klinis di Administrasi Veteran dikenal sebagai Spesialis Farmasi Klinis (CPS).

Berperan dalam sistem perawatan kesehatan


Dalam sistem perawatan kesehatan, apoteker klinis adalah ahli dalam penggunaan obat terapeutik. Mereka secara rutin memberikan evaluasi dan rekomendasi terapi pengobatan kepada pasien dan profesional perawatan kesehatan lainnya. Apoteker klinis adalah sumber utama informasi dan saran yang valid secara ilmiah mengenai penggunaan obat yang aman, tepat, dan hemat biaya. Apoteker klinis juga membuat diri mereka lebih mudah tersedia untuk umum. Di masa lalu, akses ke apoteker klinis terbatas pada rumah sakit, klinik, atau lembaga pendidikan. Namun, apoteker klinis menyediakan diri mereka melalui hotline informasi pengobatan, dan meninjau daftar obat, semuanya dalam upaya untuk mencegah kesalahan pengobatan di masa mendatang. Di Inggris, apoteker klinis secara rutin terlibat dalam perawatan langsung pasien di rumah sakit, dan semakin, dalam operasi dokter. Mereka juga mengembangkan pendidikan profesional pasca pendaftaran, kurikulum profesional untuk pengembangan tenaga kerja, memberikan keahlian tentang penggunaan obat-obatan untuk organisasi nasional seperti NICE, Departemen Kesehatan, dan MHRA, dan mengembangkan pedoman obat-obatan untuk digunakan di bidang terapeutik.


Apoteker klinis berinteraksi langsung dengan pasien dalam beberapa cara berbeda. Mereka menggunakan pengetahuan mereka tentang pengobatan (termasuk dosis, interaksi obat, efek samping, biaya, efektivitas, dll) untuk menentukan apakah rencana pengobatan sesuai untuk pasien mereka. Jika tidak, apoteker akan berkonsultasi dengan dokter utama untuk memastikan bahwa pasien menjalani rencana pengobatan yang tepat. Apoteker juga bekerja untuk mendidik pasien mereka tentang pentingnya minum obat dan menyelesaikannya. Studi yang dilakukan dalam Manajemen Penyakit Kronis yang dipimpin oleh Apoteker menunjukkan bahwa itu terkait dengan efek yang mirip dengan perawatan biasa dan dapat meningkatkan pencapaian tujuan fisiologis.

Di beberapa negara, apoteker klinis diberikan otoritas preskriptif di bawah protokol dengan penyedia medis, dan ruang lingkup praktiknya terus berkembang.  Di Inggris, apoteker klinis diberikan otoritas preskriptif independen.


Komponen dasar praktik farmasi farmasi termasuk obat resep, pemberian obat, pemantauan resep, mengelola penggunaan obat, dan konseling pasien.Farmasi Klinik