Evakuasi Prusia Timur

Evakuasi Prusia Timur adalah evakuasi warga dan personil militer Jerman dari wilayah Prusia Timur dan region Klaipėda yang dilancarkan dari 20 Januari hingga Maret 1945 sebagai bagian dari evakuasi warga Jerman pada akhir Perang Dunia II. Peristiwa ini tidak sama dengan pengusiran orang Jerman setelah Perang Dunia II.

Evakuasi Prusia Timur
Bagian dari Perang Dunia II
East prussia weimar and 3rd reich.jpg

Prusia Timur (merah)
TanggalJanuari–Maret 1945
LokasiPrusia Timur
Hasil Evakuasi lebih dari 1,8 juta penduduk Jerman [1]<
Pihak terlibat
Flag of Germany 1933.svg Jerman Nazi Flag of the Soviet Union 1923.svg Uni Soviet
Tokoh dan pemimpin
Flag of Germany 1933.svg Gauleiter Erich Koch Flag of the Soviet Union 1923.svg Ivan Chernyakhovsky
Flag of the Soviet Union 1923.svg Aleksandr Vasilevsky (komandan pasukan invasi Soviet)
Korban
Flag of Germany 1933.svg 25.000–30.000[2][3][4][5]

Evakuasi yang telah tertunda selama beberapa bulan ini dilakukan karena ketakutan akan Tentara Merah yang sedang melancarkan Serangan Prusia Timur. Beberapa evakuasi dilancarkan atas dasar kepentingan militer dan Operasi Hannibal merupakan operasi militer terpenting yang terlibat dalam proses evakuasi. Namun, banyak pengungsi yang pergi dengan sendirinya karena mendengar laporan mengenai kekejaman pasukan Soviet terhadap orang-orang Jerman di wilayah pendudukan Soviet. Berita mengenai kekejaman Soviet (baik yang benar maupun yang bohong) disebarkan oleh rumor, warta berita dan propaganda Nazi.

Meskipun telah merincikan rencana evakuasi di beberapa wilayah, para pejabat Jerman menunda proses evakuasi hingga 20 Januari, sehingga evakuasi tidak dapat dilaksanakan dengan tertib, dan pada akhirnya pemerintah kewalahan oleh jumlah orang yang ingin mengungsi. Ribuan pengungsi meninggal selama proses evakuasi akibat kepanikan, baku tembak, dan cuaca musim dingin yang buruk. Soviet menundukan seluruh Prusia Timur pada Mei 1945. Sebagian besar penduduk Jerman berhasil dievakuasi, walaupun sekitar 25.000–30.000[2][3] tewas selama serangan Soviet.[4][6][7] Pada Mei 1945, Soviet mendaftarkan 193.000 orang Jerman di Prusia Timur, tetapi diperkirakan 800.000 orang kembali setelah berakhirnya perang,[8] dan sebagian besar dari mereka pada akhirnya diusir oleh Soviet dan Polandia. Sensus Polandia 1950 menunjukkan bahwa 164.000 orang Jerman masih menetap di Prusia Timur bagian selatan.[9] Sebagian besar pada akhirnya pindah ke Jerman.

Catatan kakiSunting

  1. ^ Beevor & (Ro), hlm. 83.
  2. ^ a b (Statistisches Bundesamt 1958, hlm. 66 and 38)
  3. ^ a b Wirtschaft und Statistik 1958, pp. 602, 603.
  4. ^ a b German Federal Archive Spieler, Silke. ed. Vertreibung und Vertreibungsverbrechen 1945-1948. Bericht des Bundesarchivs vom 28. Mai 1974. Archivalien und ausgewählte Erlebnisberichte.. Bonn: Kulturstiftung der deutschen Vertriebenen. (1989). ISBN 3-88557-067-X. pp. 38–41
  5. ^ (Schieder commission 1954, hlm. 65).
  6. ^ (Schieder commission 1954, hlm. 39)
  7. ^ (Schieder commission 1954, hlm. 65)
  8. ^ Kossert 2008, hlm. 168.
  9. ^ Overy 1996, hlm. 111.

ReferensiSunting