Buka menu utama

Etika penelitian adalah sudut pandang atau ketentuan baik, buruk, benar atau salah dalam kegiatan penelitian. Salah satu upaya meningkatkan pengetahuan adalah melalui penelitian. Namun terkadang dalam pencarian dan pemanfaatan ilmu tersebut melanggar dari aturan etika. Menurut Earl Babbie,1973 dalam pembahasannya mengenai survai, bahwa ada beberapa aturan etika yang harus ditaati oleh peneliti dan berlaku bagi semua metode penelitian. diantaranya adalah peneliti tidak dapat memaksa seseorang untuk terlibat dalam penelitian. Seperti meminta kepala desa mengharuskan warganya berkumpul di suatu tempat untuk diwawancarai. contoh lain, meminta kepala perusahan mewajibkan karyawannya untuk mengisi daftar pertanyaan. Hal ini melanggar etika karena keikutan subyek dalam penelitian dilakukan secara terpaksa atau tidak secara sukarela.

Babbie menyebutkan dua asas penting untuk melindungi identitas subyek. yaitu asas anonimitas (anonimity) dan kerahasiaan (confidentiality). Dalam penelitian, subyek penelitian adalah anonim (tidak dikenal) atau namanya tidak dicantum dalam daftar pertanyaan. Oleh karena itu, tidak dibenarkan jika peneliti memberikan kode atau tanda rahasia pada daftar pertanyaan dengan maksud agar peneliti mengetahui identitas subyek yang mengikuti survai. meskipun dengan metode pengamatan indetitas subyek penelitian dapat diketahui, namun peneliti terikat pada aturan mengenai kerahasiaan. maka tidak heran jika ada peneliti yang tidak hanya merahasiakan nama subyek penelitian namun juga lokasi penelitian.

Etika penelitian lain yang seharusnya tidak boleh dilanggar oleh peneliti adalah mendorong subyek agar mau ikut serta dengan memberi keterangan yang keliru. Misalnya mengatasnamakan perusahaan atau lembaga dalam mengisi daftar pertanyaan, padahal sebenarnya merupakan proyek pribadi belaka yang tidak ada hubungan sama sekali dengan pihak perusahaan. Babbie menekankan pula bahwa dalam menyajikan data peneliti harus jujur. temuan yang negatif perlu disajikan dengan temuan yang positif. Hiipotesis dibuat sebelum penelitian diawali, bukan setelah hasil penelitian diketahui.[1]

Earl Babbie


ReferensiSunting

  1. ^ Sunarto, Kamanto (2004). Pengantar Sosiologi. Jakarta: Lembaga Penerbit Fakultas Ekonomi Universitas Indonesia. hlm. 238-239. ISBN 9798140303.