Esther Pineda G

Esther Pineda G., (lahir 21 September 1985) atau juga dikenal sebagai Esther Pineda, adalah seorang sosiolog dan penulis feminis berkebangsaan Venezuela. Dia telah menulis studi tentang sosiologi, koleksi esai, antologi puitis tentang misogini pada sejarah filsafat Barat, hubungan antara machismo dan kekerasan terhadap perempuan, serta diskriminasi rasial, khususnya terhadap masyarakat Afrika-Venezuela. Pineda memegang gelar PhD di bidang sosiologi, dan sering kali menggunakan analisis sosiologis pada karya tulisnya.

Esther Pineda G
Esther Pineda on Canal Abierto.jpg
Lahir(1985-09-21)21 September 1985
Caracas, Venezuela
Kebangsaan Venezuela
AlmamaterCentral University of Venezuela
PekerjaanPenulis
Tahun aktif2011–sekarang

Riwayat pendidikanSunting

Pineda masuk ke Central University of Venezuela dan lulus pada tahun 2010.[1] Dia meneruskan studinya di sana sebagai mahasiswa pascasarjana, lalu mendapatkan gelar MS dalam bidang studi wanita pada 2013, dan doktor dalam ilmu sosial pada tahun 2015.[1] Dia menyelesaikan pelatihan pascadoktoral di sana, bersamaan dengan ilmu sosial, pada tahun 2017.[1]

KarierSunting

PekerjaanSunting

Pineda menjadi seorang kolomnis dan telah menerbitkan beberapa artikel di berbagai media dan majalah seperti La Red 21 ( Uruguay),[2] Wall Street International (Montenegro),[3] Iberoamerica Sosial (Spanyol),[4] dan Contrapunto (Venezuela).[1]

BukuSunting

Pineda juga telah menerbitkan beberapa buku. Pada tahun 2011, ia menerbitkan Roles de género y sexismo en seis discursos sobre la familia nuklir, kumpulan tulisan antropologis yang berisi tentang gender dan seksisme dalam keluarga inti.[5] Pada 2014, ia menerbitkan Racismo, endorracismo y resistencia, sebuah diskusi tentang ras dan rasisme di Venezuela yang ditulis dengan dukungan dari Kementerian Kebudayaan Venezuela.[6] Dalam buku Racismo, endorracismo y resistencia, ia menantang klise bahwa sejarah yang terjadi, terutama di Venezuela, ditulis oleh 'para pemenang'; sebaliknya, ia berpendapat bahwa para penulis sejarah Venezuela melakukan genosida terhadap masyarakat pribumi di Venezuela dan Afro-Venezuela.[6] Dia juga merenungkan legenda mitos penyelamat kulit putih dalam budaya dan politik Venezuela.[6]

Pada 2017, Pineda menerbitkan buku Machismo y vindicación: La mujer en el pensamiento sociofilosófico. Dalam buku itu, Pineda mempelajari peran misogini dalam pemikiran historis Barat, dengan alasan bahwa diskriminasi terhadap perempuan adalah ciri utama dari filsafat Barat.[7] Dia 'melacak' peran perempuan dalam pemikiran Barat melalui para pemikir abad ke-19 dan ke-20 yang menolak klaim bahwa perbedaan sosial antara perempuan dan laki-laki dijamin secara alami. Ia juga menghubungkan argumen-argumen tersebut dengan fenomena kontemporer machismo.[7] Pineda menggambarkan efek budaya machismo, serta mengutip data tentang kekerasan terhadap perempuan untuk menyatakan bahwa kekerasan macho merupakan pembantaian perempuan secara diam-diam.[8] Pada 2019, ia menerbitkan buku Cultura femicida.[9]

TemaSunting

Dalam karyanya, Pineda telah mempelajari tentang machismo dan misogini dalam filsafat dan sosiologi,[7] stereotip gender dan peran dalam institusi keluarga,[5] kekerasan terhadap perempuan, dan seksisme di media seperti dalam popularitas kontes kecantikan[10] dan penggambaran wanita di permainan video.[11] Dia telah mempopulerkan konsep tersebut dengan menggunakan istilah violencia estética (kekerasan estetika) untuk menggambarkan tekanan yang merusak dan diskriminatif terhadap perempuan untuk menanggapi gagasan kecantikan yang berlaku.[12]

Pineda juga telah mencurahkan sebagian besar tulisannya untuk mempelajari diskriminasi rasial, khususnya diskriminasi rasial terhadap Afro-Venezuela.[13] Dia telah menulis beberapa hal yang menyangkut tentang hiperseksualisasi perempuan kulit hitam, rasisme dalam kehidupan sehari-hari, dan kebrutalan polisi. Dia juga telah banyak menulis tentang topik endorracismo (endorasisme), yang merupakan kelanjutan dari kiasan dan perilaku rasis oleh orang-orang yang mereka sendiri juga menjadi korban diskriminasi rasis.[6]

Karya tulisSunting

  • Roles de género y sexismo en seis discursos sobre la familia nuclear (2011)[5]
  • Racismo, endorracismo y resistencia (2014)[6]
  • Machismo y vindicación. La mujer dan el pensamiento sociofilosófico (2017)[7]

ReferensiSunting

  1. ^ a b c d "Esther Pineda G escritora contra la desigualdad" (dalam bahasa Spanyol). Heroínas. 7 Agustus 2017. Diakses tanggal 31 Mei 2020. 
  2. ^ "Esther Pineda G" (dalam bahasa Spanyol). La Red. Diakses tanggal 31 Mei 2020. 
  3. ^ "Esther Pineda G" (dalam bahasa Spanyol). wall Street International. Diakses tanggal 31 May 2020. 
  4. ^ Pineda G., Esther (21 Desember 2018). "Las heridas del racismo: Efectos psicosociales de la discriminación racial en las personas afrodescendientes en América Latina". Iberoamérica Social (dalam bahasa Spanyol). Diakses tanggal 31 Mei 2020. 
  5. ^ a b c "Roles de Género y Sexismo en seis discursos sobre la Familia Nuclear (Una Aproximación Sociológica)" (dalam bahasa Spanyol). Escritores. Diakses tanggal 31 Mei 2020. 
  6. ^ a b c d e Najul, Fernando Saldivia (20 Maret 2014). "Esther Pineda G: Racismo, endorracismo y resistencia". Aporrea (dalam bahasa Spanyol). Diakses tanggal 31 Mei 2020. 
  7. ^ a b c d "Razones por las que la filosofía y la sociedad son culpables del machismo en el que vivimos". Cultura Coletiva (dalam bahasa Spanyol). 28 September 2017. Diakses tanggal 31 Mei 2020. 
  8. ^ Thalie Ponce; Yubelka Mendoza (12 November 2019). "Latin American Governments Are Underestimating Data About Femicides". HuffPo. Diakses tanggal 31 Mei 2020. 
  9. ^ Pineda G., Esther. "El Femicidio En Argentina: Una Masacre Silenciosa". Resista Movimento (dalam bahasa Spanyol). Diakses tanggal 9 Juni 2020. 
  10. ^ Sanchez, Fabiola (6 Juli 2018). "In embattled Venezuela, beauty offers ladder out of poverty". Associated Press. Diakses tanggal 31 Mei 2020. 
  11. ^ Rosado, Benjamín G. (6 Februari 2016). "Sexismo en los videojuegos: prostitutas o diosas". El Mundo (dalam bahasa Spanyol). Diakses tanggal 31 Mei 2020. 
  12. ^ "La Violencia Estética en el Cuerpo Femenino como Expresión de la Identidad de las Mujeres: Un Estudio desde las Representaciones Sociales construidas por un Grupo de Mujeres Madres del Cantón de Palmares, durante el Año 2017-2018" (PDF) (dalam bahasa Spanyol). Universidad de la Costa Rica. 2018. Diakses tanggal 31 Mei 2020. 
  13. ^ "El racismo persiste en la vida cotidiana de América Latina". La Red 21 (dalam bahasa Spanyol). 18 Oktober 2016. Diakses tanggal 31 Mei 2020.