Buka menu utama

Emenon (atau Emeno) merupakan seorang Comte Poitou (828-839), Périgord (863-866), dan Angoulême (863-866).

Tidak diketahui siapa yang mencalonkan dia sebagai pangeran Poitou, tetapi mungkin Pippin I dari Aquitaine, yang di pihaknya dia bertarung melawan kaisar Ludwig yang Saleh. Selama masa jabatannya di Poitou, Permaisuri Judith dipenjara di biara Sainte-Croix di Poitiers untuk sementara waktu. Negara Herbauges diambil darinya dan diberikan sebagai benefice kepada Ragenold dari Neustria. Ketika Pippin meninggal, Emenon bergabung dengan para bangsawan yang memproklamirkan Pippin II sebagai raja. Ludwig menyerang Aquitaine dan mengambil Poitiers, melewati Natal di sana pada tahun 839 dan menunjuk Ramnulf I[1] sebagai gantinya sebagai comte. [2]

Emenon menjadi comte Périgord dan Angoulême pada tahun 863. Dia meninggal dalam pertempuran dengan Landri, Comte Saintes, yang juga terbunuh.[3]

Dia menikahi Sancha, putri Sancho II dari Gascogny, dan meninggalkan seorang putra, Arnold, yang menjadi adipati Gascogne.[4] Oleh istri keduanya, putri Eudes I, Comte Troyes, ia meninggalkan dua orang putra: Adhemar (Aymer), yang mewarisi Poitou dan Angoulême, dan Adalelm, yang kemudian menjadi Comte Troyes[4]..

Catatan dan referensiSunting

  1. ^ (Dillange 1995, hlm. 32-34).
  2. ^ (Dillange 1995, hlm. 31-32).
  3. ^ FMG: Séguin Templat:Ier et Séguin II.
  4. ^ a b (Saint-Phalle 2000, hlm. 158-9).