Ema (Shinto)

Ema (絵馬, lit. "gambar-kuda") adalah plakat kayu kecil, yang umum di Jepang, di mana umat Shinto dan Buddha menulis doa, harapan, atau keinginan. Ema dibiarkan menggantung di kuil , di mana Kami (roh atau dewa-dewa) diyakini menerima mereka.[1]:25 Biasanya lebar 15 cm dan tinggi 9 cm, mereka sering membawa gambar atau berbentuk seperti binatang, atau simbol dari zodiak, lambang Shinto, atau kuil-kuil tertentu.[1]:26 Pada zaman kuno, orang-orang akan menyumbangkan kuda ke kuil untuk kebaikan; dan lama kelamaan, ritual itu dipindahkan ke plakat kayu dengan gambar kuda, dan kemudian masih ke berbagai plakat kayu yang dijual hari ini untuk tujuan yang sama.[2]:154 Setelah tertulis dengan keinginan, Ema digantung di kuil[3]:49 sampai mereka dibakar secara ritual di acara-acara khusus, simbol pembebasan keinginan dari penulis[1]:35

Ema di kuil Kasuga-taisha di Nara.

Ukuran ema ini berbeda-beda bergantung kepada kemampuan keuangan orang yang mempersembahkannya. Ema berukuran besar diberi bingkai, dan dilukis oleh pelukis profesional. Lukisan pada ema berukuran kecil digambar oleh pelukis tidak terkenal, atau orang yang telah mempersembahkannya.[4]

Ema berukuran kecil dipersembahkan oleh perorangan, dibeli di loket penjualan benda-benda di kuil. Permintaan atau doa bersama nama pemohon ditulis di ruang kosong yang terdapat di sisi lukisan kuda, atau ditulis di sisi belakangnya. Ema berukuran besar merupakan persembahan kolektif, dan dibuat lebih dulu sebelum dibawa ke kuil. Ema berukuran kecil biasanya berbentuk segi lima (bentuk rumah berikut atapnya).[4]

SejarahSunting

Lukisan kuda pada plakat ini berasal dari kepercayaan zaman kuno tentang kuda sebagai hewan tunggangan para Kami.[1]:27 Catatan teks paling awal tentang substitusi berasal dari Honcho bunsui dari tahun 1013, di mana persembahan tiga kuda kertas dilakukan di kuil Kitano Tenjin.[1]:27 Orang Jepang kemudian mempersembahkan kuda hidup kepada kuil Shinto sebagai bagian dari doa. Kuda berharga sangat mahal sehingga persembahan dalam bentuk kuda diganti dengan patung kuda, lalu diganti menjadi lukisan kuda di atas papan kayu.[1] Selama periode Kamakura, praktik tersebut masuk ke dalam agama dan ajaran Buddhisme, sebagaimana dibuktikan dalam gulungan lukisan ema di kuil-kuil Buddha.[1]:30

Tradisi ini mempersembahkan ema sudah dikenal sejak zaman Nara berdasarkan artefak yang ditemukan di Situs Arkeologi Iba (Hamamatsu) dan Hieda (Yamatokōriyama).[4] Pada awalnya, semua ema bergambar kuda, tetapi ema bergambarkan hewan lainnya mulai dijual pada zaman Muromachi. Ukuran ema juga makin bertambah besar. Sementara itu, ema berukuran kecil juga menjadi populer berkat pengaruh tradisi kuno menggantung simbol-simbol keagamaan di Jepang. Tradisi ema menggantung ema berukuran kecil akhirnya diteruskan turun temurun hingga kini.

Penggambaran objek selain kuda dapat ditelusuri ke periode Muromachi atau Tokugawa, dimulai dengan ema berukuran lebih besar (bernama ōema) tetapi juga mewakili bentuk baru, seperti kapal. Seniman periode ini, seperti Hokusai, mulai membuat ema dalam gaya yang berbeda, dan menciptakan objek menjadi kerajinan profesional.[1]:30

FungsiSunting

Sebagai ritual, ema adalah sarana untuk menyampaikan keinginan kepada pendeta dan kami. Sifat publik dari ema, yang ditampilkan di kuil-kuil sebelum ritual pembakaran mereka, juga memiliki fungsi sosial untuk mengkomunikasikan kepada komunitas bahwa seseorang telah membuat keinginan dan membakarnya. Membakar keinginan tersebut bantu "membebaskan secara simbolis" semangat keinginan ke dunia. Namun, dalam beberapa kasus, keinginan diambil dari kuil untuk digantung di rumah, meskipun masih dibakar secara ritual dalam upacara khusus.[3]:53

Simbolisme dan gambaranSunting

 
Sekelompok ema di kuil Dazaifu Tenmagu.

Ema dapat mewakili dewa, seperti Kannon dan Jizō, tetapi juga ikonografi yang lebih spesifik tergantung pada tujuan yang dimaksudkan. Berikut adalah contoh penggambaran dalam ema yang dapat mewakili suatu keinginan:

  • Penggambaran lingga atau payudara mewakili doa kesuburan[1]:31
  • Penggambaran gurita mewakili keinginan untuk sembuh dari penyakit kulit, terutama kutil.[1]:31
  • Penggambaran sandal mewakili pengobatan kaki[2]:158
  • Penggambaran pemotongan tali[3]:56
  • Penggambaran seorang pria dan wanita yang sedang berdiri di samping pohon palem mewakili hubungan romantis, lenggang, dan panjang
  • Penggambaran jelatang mewakili keinginan untuk:
    • Bercerai dari pasangan.[2]:158
    • Memutuskan ikatan hubungan dengan orang lain atau makhluk hidup.
  • Selama masa perang, ema yang menggambarkan orang yang sama, satu berseragam militer dan satu lagi berpakaian sipil, mewakili keinginan seorang prajurit untuk melanjutkan kehidupan sipilnya.[3]:56[3]:57

Penggunaan teks secara bertahap menggantikan penggunaan simbolisme secara terbuka dalam ema kontemporer.[1]:33 Munculnya literasi telah mendorong para tamu untuk menulis pesan mereka sendiri, yang secara dramatis telah mengurangi penggunaan ema yang berbeda sebagai cara untuk menyampaikan keinginan tertentu.[1]:34

ReferensiSunting

  1. ^ a b c d e f g h i j k l Reader, Ian (1991). "Letters to the Gods: The Form and Meaning of Ema". Japanese Journal of Religious Studies. 18 (1): 24–50. doi:10.2307/30233428. JSTOR 30233428. 
  2. ^ a b c Holtom, D. C. (1938). "Japanese Votive Pictures (The Ikoma Ema)". Monumenta Nipponica. 1 (1): 154–164. doi:10.2307/2382449. JSTOR 2382449. 
  3. ^ a b c d e Robertson, Jennifer (2008). "Ema-gined Community: Votive Tablets (ema) and Strategic Ambivalence in Wartime Japan". Asian Ethnology. 67 (1): 43–77. doi:10.2307/25135286. JSTOR 25135286. 
  4. ^ a b c Hiroshi Iwai. "Ema". Encyclopedia of Shinto. Diakses tanggal 2013-01-08. 

Pranala luarSunting

  Media terkait Ema di Wikimedia Commons