Buka menu utama

Ekspedisi Pertama Belanda ke Nusantara

pelayaran perdana kapal Belanda ke Indonesia tahun 1595-1597

Ekspedisi Pertama Belanda ke Indonesia adalah sebuah ekspedisi yang berlangsung dari 1595 hingga 1597. Ekspedisi ini sangat penting dalam pembukaan perdagangan rempah-rempah Indonesia bagi para pedagang yang akhirnya membentuk Perusahaan Hindia Timur Belanda, dan menandai berakhirnya dominasi Imperium Portugis di kawasan tersebut.

Daftar isi

Latar belakangSunting

Selama abad ke-16, perdagangan rempah-rempah sangat menguntungkan, namun Imperium Portugis mencengkeram sumber rempah-rempah, Indonesia. Untuk sementara waktu, para pedagang Belanda merasa puas menerima ini dan membeli semua rempah mereka di Lisboa, Portugal, karena mereka masih bisa menghasilkan keuntungan yang layak dengan menjualnya kembali ke seluruh Eropa. Namun, pada tahun 1590-an Spanyol, yang berperang dengan Belanda, berada dalam uni dinasti dengan Portugal, sehingga membuat perdagangan berkesinambungan hampir menjadi tidak mungkin.[1] Hal ini tidak dapat ditolerir, dan Belanda dengan senang hati menghindari monopoli Portugis dan langsung pergi ke Indonesia, namun petunjuk perjalanan yang dibutuhkan untuk mencapai Indonesia dijaga ketat oleh Portugis.

Namun, pada 1592, pembuat peta Petrus Plancius menerbitkan serangkaian peta, yang menunjukkan secara rinci, rute ke Hindia.[2]

Segera setelah peta-peta ini diterbitkan, tiga pedagang Amsterdam mulai bertemu secara rahasia, merencanakan sebuah ekspedisi ke Indonesia. Nama mereka adalah Jan Jansz Carel, Hendrick Hudde, dan Reynier Pauw.[3] Salah satu hal pertama yang dilakukan pria-pria ini adalah mengirim sepupu Paulus, Cornelis de Houtman ke Lisbon, berkedok sebagai pedagang. Tugasnya adalah untuk mengonfirmasikan peta Plancius dan melihat apakah dia dapat menemukan informasi lebih lanjut tentang Hindia Timur.[2] Kemudian, pada bulan September 1592, Jan Huyghen van Linschoten kembali dari perpanjangan tinggal di Goa, India, dan segera setelah itu, bekerja sama dengan penjelajah terkenal Bernardus Paludanus, dia menerbitkan sebuah laporan dari perjalanannya yang mencakup sejumlah besar informasi tentang Hindia Timur yang mengonfirmasikan semua peta Plancius dan menambahkan lebih banyak lagi.[4] Pada awal 1594, de Houtman kembali dari Lisboa.[5]

Para pedagang Amsterdam sekarang memiliki semua informasi yang mereka butuhkan, dan mereka mulai mengumpulkan modal untuk mendanai ekspedisi tersebut. Mereka merekrut enam pedagang lainnya dan bersama mereka membentuk Compagnie van Verre: Pieter Hasselaer, Jan Poppen, Hendrick Buick, Dirk van Os, Syvert Sem, dan Arend ten Grootenhuys.[6] Compagnie mampu mengumpulkan 290.000 guilder, dan menggunakannya untuk membangun dan melengkapi empat kapal: Mauritius, Amsterdam, Hollandia, dan Duyfken.[7]

Semua mengatakan, ada 248 petugas dan pria dalam ekspedisi tersebut.[8] Pengelolaan kapal harus dilakukan oleh Dewan Kapal yang terdiri dari nakhoda kapal, pedagang yang ditugaskan ke setiap kapal, dan beberapa orang lainnya.[8] Beberapa memiliki status pilihan, yang memungkinkan mereka berbicara lebih dulu mengenai sebuah isu dan memutuskan ikatan; Cornelis de Houtman adalah salah satunya.[8] Sebelum kapal berangkat, semua navigator dilatih oleh Petrus Plancius.[9] Kepala navigator adalah Pieter Dirkszoon Keyser.[10]

Pelayaran awalSunting

Armada ini berlayar dari pelabuhan Texel pada 2 April 1595.[8] Mereka mencatat waktu yang baik pada awalnya, melintasi Kepulauan Canaria pada 26 April dan mendarat di Isla de Mayo pada 19 April, namun tak lama kemudian angin mati, dan mereka hanya bisa membuat kemajuan yang lambat.[11] Mereka tidak melintasi khatulistiwa hingga 4 Juni, dan tidak melihat Afrika hingga 2 Agustus.[11] Pada Oktober, mereka mendarat di Madagaskar, di mana mereka terpaksa tinggal selama enam bulan, kehilangan banyak awak kapal karena penyakit; pada saat mereka pergi, 71 awak kapal telah meninggal.[12] Di antara yang tewas adalah nakhoda Hollandia, Jan Dignumsz.[11]

GaleriSunting

Lihat jugaSunting

CatatanSunting

  1. ^ Masselman, p. 62-64
  2. ^ a b Masselman, p. 68
  3. ^ Masselman, p. 64-65
  4. ^ Masselman, p. 71
  5. ^ Masselman, p. 86
  6. ^ Masselman, p. 87
  7. ^ Masselman, p. 88
  8. ^ a b c d Winchester, p. 15
  9. ^ Masselman, p. 90
  10. ^ Masselman, p. 89
  11. ^ a b c Masselman, p. 92
  12. ^ Milton, p. 59

ReferensiSunting