Buka menu utama

Kimia kuantum relativistik

(Dialihkan dari Efek relativistik)

Kimia kuantum relativistik mengundang diskusi kimia kuantum dan mekanika relativistik untuk menjelaskan sifat dan struktur unsur, terutama untuk unsur-unsur berat dalam tabel periodik. Contoh yang menonjol dari penjelasan ini adalah warna emas; menurut efek relativistik, ini bukan keperakan seperti kebanyakan logam lainnya.

Istilah "efek relativistik" dikembangkan sejalan dengan sejarah mekanika kuantum. Awal mulanya, mekanika kuantum dikembangkan tanpa memperhatikan teori relativitas.[1] Menurut konvensi, "efek relativistik" adalah perbedaan antara nilai-nilai yang dihitung dengan mempertimbangkan model tetapi tidak mempertimbangkan relativitas.[2] Efek relativistik penting untuk unsur-unsur berat dengan nomor atom besar. Dalam kebanyakan tampilan umum tabel periodik, unsur-unsur ini berada di bagian bawah. Contohnya adalah lantanida dan aktinida.[3]


ReferensiSunting

  1. ^ Kleppner, Daniel (1999). "A short history of atomic physics in the twentieth century" (PDF). Reviews of Modern Physics. 71 (2): S78. Bibcode:1999RvMPS..71...78K. doi:10.1103/RevModPhys.71.S78. 
  2. ^ Kaldor, U.; Wilson, Stephen (2003). Theoretical Chemistry and Physics of Heavy and Superheavy Elements. Dordrecht, Netherlands: Kluwer Academic Publishers. hlm. 4. ISBN 1-4020-1371-X. 
  3. ^ Kaldor & Wilson 2003, hlm. 2.