Buka menu utama

Wikipedia β

Duta Merek (bahasa Inggris: Brand Ambassador) adalah istilah pemasaran untuk seseorang atau grup yang dipekerjakan dengan dikontrak oleh sebuah organisasi atau perusahaan untuk mempromosikan suatu merek dalam bentuk produk atau jasa.

Duta Merek dimaksudkan untuk mewujudkan identitas perusahaan dalam penampilan, sikap, nilai-nilai dan etika. Elemen kunci dari duta merek terletak pada kemampuan mereka untuk menggunakan strategi promosi yang akan memperkuat pelanggan dan mempengaruhi penonton untuk membeli suatu produk lebih banyak lagi.

Biasanya, seorang duta merek dikenal sebagai pembicara positif yang menunjukkan hal-hal positif dari suatu merek yang ditunjuk sebagai agen internal atau eksternal untuk menciptakan kenaikan dalam penjualan suatu merek berups produk atau jasa.

Pada jaman sekarang, banyak sekali aktor maupun aktris yang juga sekaligus bekerja sebagai duta merek dan daerah. Contohnya, Cece brigita elsa sebagai duta daerah Kenten dan sekitarnya.

Duta merek adalah revolusi dari pengelola merek yang pada jaman dahulu kurang efektif.

SejarahSunting

Munculnya pengelola merekSunting

Konsep merek dan pemasaran merek telah berkembang selama beberapa dekade. Secara tradisional, konsumen hanya akrab dengan beberapa produk yang tersedia di pasar. Mulai dari tahun 1870-an sejumlah perusahaan mulai mendorong 'produk bermerek'. Dari tahun 1915 sampai tahun 1920an, merek produsen didirikan dan dikembangkan lebih lanjut, yang meningkatkan ketergantungan perusahaan pada iklan merek dan pemasaran. Namun, Depresi Besar menyebabkan kelemahan yang parah dalam proses merek, sebagai perusahaan yang tersisa, mereka dengan beberapa cara mencoba untuk meningkatkan pendapatan dan membuat bisnis mereka kembali ke jalur yang benar. Demi merek dan kelangsungan harapan hidup mereka di pasaran, perusahaan seperti 'Procter and Gamble', 'General Foods' dan 'Unilever' mengembangkan manajemen merek yang disipkin. "Sistem pengelola merek" mengacu pada jenis struktur organisasi di mana merek atau produk yang ditugaskan untuk pengelola harus bertanggung jawab atas kinerja pengelola. Mereka tidak hanya bertujuan untuk menciptakan pengertian merek dalam pasar konsumen tetapi juga koordinasi sumber daya perusahaan.

Era perubahanSunting

Dari awal hingga pertengahan 1950-an sampai pertengahan 1960-an, lebih banyak perusahaan yang bergerak untuk mengontrak pengelola merek. Dengan meledaknya perekonomian secara tiba-tiba, diikuti oleh penduduk kelas menengah dan kelahiran laju pertumbuhan, permintaan untuk meningkatkan produk-produk di pasar. Hal ini menyebabkan persaingan yang stabil di antara sejumlah produsen yang merasa sulit untuk mendapatkan produk mereka. Dengan melihat di tengah-tengah merek yang sudah ada sebelumnya. Pada tahun 1967, 84% dari produsen besar konsumen kemasan barang memiliki pengelola merek. Pengelola Merek yang juga disebut sebagai "pengelola produk" yang satu-satunya prioritas, bergeser dari pembangunan merek hanya untuk meningkatkan penjualan dan batas laba perusahaan. "Pengelola produk adalah manusia jam dalam organisasi pemasaran .... pemasaran modern membutuhkan pengelola produk," meracau satu artikel tahun 1960-an. Karena begitu banyak ahli pemasaran yang merekomendasikan strategi ini, menyebar di antara sejumlah besar perusahaan, akhirnya menjadi mode pengelolaan berlebihan. Selama beberapa tahun yang berlangsung, banyak perusahaan yang sembarangan mempekerjakan pengelola merek / produk menggunakan tradisional P & G eksemplar. Meskipun mempekerjakan pengelola merek merupakan peran penting dalam strategi pemasaran yang efektif, tetapi hal ini sering diberlakukan dalam tergesa-gesa dengan harapan yang tidak realistis dengan hasil yang cepat.

Selama beberapa tahun, pengelola merek terus eksis sebagai media yang akan membantu meningkatkan pendapatan perusahaan. Pada 1990-an, Pemasaran Inggris menyoroti bahwa pengelola merek adalah bagian dari "sistem organisasi usang" sementara "sistem pengelola merek telah mendorong proliferasi merek, yang pada perjalanannya telah menyebabkan kelemahan kendala kanibalisasi dan sumber daya." Akibatnya, sistem ini berlari dari jalurnya dan dipastikan tidak cocok untuk lingkungan saat ini.