Buka menu utama
Dunia Ketiga karena mereka dipisahkan selama era Perang Dingin, masing-masing dengan sekutu pada periode antara 30 April 1975 (jatuhnya Saigon) dan 23 Agustus 1975 (pengambilalihan komunis di Laos). Warna tidak mewakili perkembangan ekonomi saat ini.

Dunia Kedua mengacu pada mantan negara-negara Sosialis, negara-negara industri (secara resmi Blok Timur), sebagian besar wilayah dan pengaruhnya berasal dari Uni Soviet. Setelah Perang Dunia Kedua, ada sembilan belas negara komunis, dan setelah jatuhnya Uni Soviet, hanya lima negara sosialis tetap yaitu: Tiongkok, Kuba, Laos, Korea Utara dan Vietnam. Seiring dengan istilah "Dunia Pertama" dan "Dunia Ketiga", istilah-istilah tersebut digunakan untuk membagi bagian negara di bumi dalam tiga kategori besar. Dengan kata lain, konsep "Dunia Kedua" adalah karena Perang Dingin dan istilah ini sebagian besar telah runtuh dari penggunaannya karena revolusi 1989, meskipun masih digunakan untuk menggambarkan negara-negara yang berada di antara kemiskinan dan kemakmuran, banyak dari yang sekarang menjadi negara-negara kapitalis. Selanjutnya, makna sebenarnya dari istilah "Dunia Pertama", "Dunia Kedua" dan "Dunia Ketiga" berubah dari yang berbasis pada ideologi politik menjadi definisi ekonomi negara.[1] Teori tiga dunia telah dikritik karena dinilai kurang baik dan relativitas usang untuk pengkategorian lewat angka (1, 2, 3) dan sosiolog telah menciptakan istilah "maju", "berkembang", dan "terbelakang" sebagai istilah pengganti untuk stratifikasi global yang bagaimanapun, teori tiga dunia masih populer di sastra kontemporer dan media. Hal ini juga dapat menyebabkan variasi semantik antar istilah yang menggambarkan entitas politik suatu daerah dan masyarakatnya.[2]

Lihat pulaSunting

ReferensiSunting