Domba Dolly

Dolly, (5 Juli 199614 Februari 2003) seekor domba betina, adalah mamalia pertama yang berhasil dikloning dari sel dewasa. Dia "lahir" di Institut Roslin, Skotlandia dan tinggal di sana hingga kematiannya pada usia 6 tahun. Kelahirannya diumumkan pada 22 Februari 1997.[2]

Dolly (domba)
Tubuh Dolly yang diawetkan
Nama lain6LL3 (kode)
SpesiesDomba Ternak, Finn-Dorset
Jenis kelaminBetina
Lahir5 Juli 1996
Roslin Institute
Mati14 Februari 2003 (6 tahun)
National Museum of Scotland (dipamerkan)
KebangsaanBritania Raya
Peran besarDomba kloning pertama
Dikenal karenaMamalia pertama yang diklon dari sel somatik dewasa
AnakEnam (Bonnie; kembar Sally dan Rosie; kembar tiga Lucy, Darcy dan Cotton)
Namanya diambil dariDolly Parton[1]

Penelitian membeberkan bahwa ketika Dolly lahir, ternyata dia usianya sudah beberapa tahun, sama dengan usia donor sel yang diperolehnya.[3]

KelahiranSunting

Dolly lahir pada 5 Juli 1996 dan memiliki tiga ibu: satu menyediakan telur, satu lagi DNA, dan yang ketiga membawa embrio hasil kloning.  Ia diciptakan dengan menggunakan teknik pemindahan inti sel somatik, di mana inti sel dari sel dewasa dipindahkan ke oosit yang tidak dibuahi (mengembangkan sel telur) yang telah menghilangkan inti selnya. Sel hibrida kemudian distimulasi untuk membelah dengan sengatan listrik, dan ketika itu berkembang menjadi blastokista, ia ditanamkan pada ibu pengganti. Dolly adalah klon pertama yang diproduksi dari sel yang diambil dari mamalia dewasa. Produksi Dolly menunjukkan bahwa gen dalam nukleus sel somatik yang dibedakan dewasa masih mampu kembali ke keadaan totipoten embrionik, menciptakan sel yang kemudian dapat berkembang menjadi bagian mana pun dari hewan.[4]

Keberadaan Dolly diumumkan kepada publik pada 22 Februari 1997.  Ia mendapat banyak perhatian di media. Sebuah iklan dengan para ilmuwan Skotlandia yang bermain dengan domba disiarkan di TV, dan sebuah laporan khusus di majalah Time menampilkan Dolly the sheep. Sains menampilkan Dolly sebagai terobosan tahun ini. Meskipun Dolly bukan hewan kloning pertama, dia mendapat perhatian media karena dia adalah kloning pertama dari sel dewasa.[5]

KehidupanSunting

 
Proses kloning yang menghasilkan Dolly

Dolly menjalani seluruh hidupnya di Institut Roslin di Midlothian. Di sana ia dibesarkan dengan seekor domba jantan Gunung Welsh dan menghasilkan enam domba secara total. Domba pertamanya, bernama Bonnie, lahir pada April 1998.  Tahun berikutnya Dolly menghasilkan domba kembar Sally dan Rosie, dan ia melahirkan kembar tiga Lucy, Darcy dan Cotton pada tahun 2000. Pada akhir 2001, di Pada usia empat tahun, Dolly menderita radang sendi dan mulai berjalan dengan kaku. Ini diobati dengan obat anti-inflamasi.[6]

KematianSunting

Pada 14 Februari 2003, Dolly ditidurkan karena dia menderita penyakit paru-paru progresif dan artritis parah. Seekor Finn Dorset seperti Dolly memiliki harapan hidup sekitar 11 hingga 12 tahun, tetapi Dolly hidup 6,5 tahun. Pemeriksaan post-mortem menunjukkan ia menderita kanker paru-paru yang disebut ovine pulmonary adenocarcinoma, juga dikenal sebagai Jaagsiekte, yang merupakan penyakit domba yang cukup umum dan disebabkan oleh retrovirus JSRV. Ilmuwan Roslin menyatakan bahwa mereka tidak berpikir ada hubungan dengan Dolly sebagai tiruan, dan bahwa domba-domba lain dalam kawanan yang sama telah mati karena penyakit yang sama. Penyakit paru-paru seperti itu merupakan bahaya khusus bagi domba yang dipelihara di dalam ruangan, dan Dolly harus tidur di dalam karena alasan keamanan.[7]

Beberapa di media berspekulasi bahwa faktor yang berkontribusi terhadap kematian Dolly adalah bahwa ia bisa saja dilahirkan dengan usia genetika enam tahun, usia yang sama dengan domba tempat ia dikloning. Salah satu dasar untuk ide ini adalah temuan bahwa telomer Dolly pendek, yang biasanya merupakan hasil dari proses penuaan. The Roslin Institute menyatakan bahwa skrining kesehatan intensif tidak mengungkapkan adanya kelainan pada Dolly yang bisa berasal dari penuaan lanjut.[8]

Pada tahun 2016, para ilmuwan melaporkan tidak ada cacat pada tiga belas domba kloning, termasuk empat dari garis sel yang sama dengan Dolly. Studi pertama yang meninjau hasil kesehatan jangka panjang dari kloning, penulis tidak menemukan bukti penyakit dini yang tidak menular selain beberapa contoh kecil osteoartritis dan menyimpulkan, "Kami tidak dapat menemukan bukti, oleh karena itu, dari jangka panjang yang merugikan." Efek jangka panjang dari kloning oleh SCNT pada kesehatan anak usia lanjut di antara kohort kami."[9]

ReferensiSunting

  1. ^ http://news.bbc.co.uk/1/hi/sci/tech/769915.stm "Listen to public, says Dolly scientist"
  2. ^ Edwards, J. (1999). "Why dolly matters: Kinship, culture and cloning". Ethnos. 64 (3–4): 301–324. doi:10.1080/00141844.1999.9981606. 
  3. ^ "1997: Dolly the sheep is cloned". BBC News. 22 February 1997. 
  4. ^ Niemann H; Tian XC; King WA; Lee RS (February 2008). "Epigenetic reprogramming in embryonic and foetal development upon somatic cell nuclear transfer cloning" (PDF). Reproduction. 135 (2): 151–63. doi:10.1530/REP-07-0397. PMID 18239046. 
  5. ^ McKinnell, Robert G.; Di Berardino, Marie A. (November 1999). "The Biology of Cloning: History and Rationale". BioScience. 49 (11): 875–885. doi:10.2307/1313647. JSTOR 1313647. 
  6. ^ Dolly's arthritis. Roslin Institute, Accessed 21 February 2008
  7. ^ Palmarini M (2007). "A Veterinary Twist on Pathogen Biology". PLoS Pathog. 3 (2): e12. doi:10.1371/journal.ppat.0030012. PMC 1803002 . PMID 17319740. 
  8. ^ Was Dolly already 'old' at birth? Roslin Institute, Accessed 4 April 2010
  9. ^ Klein, Joanna (26 July 2016). "Dolly the Sheep's Fellow Clones, Enjoying Their Golden Years". The New York Times. Diakses tanggal 27 July 2016. 

Pranala luarSunting