Djurgårdens IF Fotboll

Djurgardens IF Fotboll merupakan klub sepak bola Swedia. Tim ini didirikan tahun 1891. Tim ini bermarkas di Stockholm, Swedia.

SejarahSunting

Pondasi

Djurgårdens IF didirikan, terutama oleh John G. Jansson, pada 12 Maret 1891 di sebuah kafe di Alberget 4A di pulau Djurgården. Sebagian besar anggota pendiri adalah pria muda kelas pekerja. Klub ini awalnya berfokus pada olahraga musim dingin dan atletik. Lapangan sepak bola nyata pertama di Stockholm didirikan pada tahun 1896. Departemen sepak bola Djurgårdens IF didirikan pada tahun 1899, dengan bantuan mantan pemain GAIS, Teodor Andersson. Djurgården memainkan pertandingan pertamanya pada Juli 1899, kalah 1-2 dari AIK.

Era Pertama

Prestasi nyata pertama dicapai pada tahun 1902 ketika tim finis kedua di turnamen Rosenska Pokalen. Hanya dua tahun kemudian, pada tahun 1904,  final Kejuaraan Swedia pertama klub dimainkan, yang berakhir dengan kekalahan dari rgryte IS. Tim finis kedua di tiga final lainnya sebelum memenangkan kejuaraan pertamanya pada tahun 1912 setelah seri dua kali di pertandingan terakhir melawan rgryte dan menang lagi melawan Djurgården. Klub ini memenangkan tiga kejuaraan Swedia lagi di tahun-tahun awalnya, pada tahun 1915 melawan rgryte, pada tahun 1917 melawan AIK dan pada tahun 1920 melawan IK Sleipner. Namun, DIF tidak pernah memenangkan Svenska Serien, liga top Swedia pada saat itu, sebelum akhir era besar pertama klub. Dari tahun 1911 hingga 1935, Tranebergs Idrottsplats adalah markas Djurgården. Untuk Olimpiade Musim Panas 1912, Stadion Stockholms dibangun. Itu menjadi arena permanen Djurgården pada tahun 1936.

Klub gagal lolos ke musim pertama Allsvenskan dan mencapai liga itu hanya dua kali antara tahun 1924 dan 1944, keduanya langsung terdegradasi ke divisi kedua, yang kemudian dikenal sebagai divisi kedua.Divisi 2. Klub ini juga bermain tiga musim di musim berikutnya. divisi tertinggi ketiga, Divisi 3, dari tahun 1929 hingga 1932. Dari tahun 1944 klub tersebut menjadi klub Allsvenskan yang stabil. Pada tahun 1951, tim menjadi runner-up Svenska Cupen setelah Malmö FF; itu adalah final Piala pertama tim.

Era Kedua

Era besar kedua datang pada 1950-an dan 1960-an, memenangkan Allsvenskan empat kali selama periode ini. Kejuaraan Swedia kelima Djurgården dan kejuaraan pertama Allsvenskan dimenangkan pada musim 1954–55 di bawah Frank Soo. Pada musim 1955–56, Djurgården menjadi tim Swedia pertama yang mengikuti Piala Eropa. Mengalahkan Gwardia Warszawa di babak pertama, Djurgården maju ke perempat final melawan Skotlandia Hibernian, yang kalah 1-4 dalam dua pertandingan.

Pada tahun 1959, tim sepak bola Djurgårdens IF dan tim hoki memenangkan kejuaraan Swedia masing-masing dari dua olahraga paling populer di Swedia, sebuah peristiwa yang luar biasa. Gelar 1959 dimenangkan di Stadion Råsunda, di depan 48.894 orang, menandai rekor kehadiran Djurgården, dengan tim yang terdiri dari Sven Tumba, Birger Eklund, Lars Broström, John Eriksson, Hans Karlsson, Gösta Sandberg, Olle Hellström, Stig Gustafsson , Arne Arvidsson, Hans Mild dan Sigge Parling.

Tahun berikutnya, di musim 1960, Djurgården selesai 11 dan diturunkan ke tempat kedua. Tim hanya membutuhkan satu tahun untuk kembali ke Allsvenskan. Pada tahun 1964 dan 1966 Djurgården memenangkan kejuaraan ketujuh dan kedelapan mereka, dan 1966 menandai akhir karir Gösta Sandberg. Sandberg membuat 322 penampilan untuk tim antara tahun 1951 dan 1966 dan mencetak 77 gol. Gösta Sandberg dikenal sebagai "Mr Djurgården" dan pada tahun 1991 dinobatkan sebagai "Djurgårdare abad ini". Sandberg juga bermain untuk bagian Bandy dan Hoki Es klub. Dia meninggal dalam perjalanan pulang dari menghadiri Tvillingderbyt pada tahun 2006.

Selama waktu inilah julukan "Järnkaminerna" ("The Iron Smelters") didirikan, karena gaya permainan fisik klub. Cita-cita Djurgården tentang pemain yang kuat dan tanpa kompromi juga dapat ditelusuri kembali ke akar kelas pekerja klub.

Pertengahan Tahun

Tahun 1970-an tidak memiliki kesuksesan yang lebih besar; namun, Djurgården menetap di Allsvenskan dan memiliki tiga tempat ketiga dan kekalahan terakhir di final  Svenska Cupen 1975 adalah hasil terbaik. Gary Williams menjadi pemain asing pertama tim musim 1977.

Tahun 1980-an bukanlah dekade yang baik bagi klub, terdegradasi dari Allsvenskan pada tahun 1981 dan kehilangan dua playoff promosi, sebelum melakukan kunjungan satu tahun ke papan atas pada tahun 1986, meskipun DIF kembali dua tahun kemudian dan tinggal di Allsvenskan selama lima tahun berturut-turut. musim, tetapi tidak lebih sukses dari kekalahan di final kejuaraan pada tahun 1988. Pada tahun 1987, Djurgårdens IF Fotboll mengalami defisit SEK 12 juta dan kemudian berubah menjadi aktiebolag. Mantan striker Inggris Teddy Sheringham pernah bermain singkat di Djurgården di awal karirnya, saat berusia 19 tahun pada tahun 1985, dan merupakan bagian dari tim yang memenangkan promosi ke Allsvenskan setelah mengalahkan mereka.GAIS dalam adu penalti dramatis di babak knockout. .

Tahun 1990-an dimulai dengan baik untuk Djurgården dan pada tahun 1990 tim memenangkan Svenska Cupen (Piala Swedia) untuk pertama kalinya dan mengamankan kemenangan terbesar Djurgrden dengan mengalahkan rival lokal Hammarby dengan selisih 9-1 di Allsvenskan pada 13 Agustus. Meskipun Djurgården pasti memiliki awal yang menjanjikan untuk tahun 1990-an, sisa dekade ini tidak terlalu berhasil, dan Djurgården diturunkan dari Allsvenskan no.di bawah tiga kali dan dipromosikan dua kali. Selama dekade ini, klub mengalami masalah ekonomi besar dan hampir bangkrut. Musim 1995 dimulai dengan baik, tetapi berakhir dengan buruk; Selama pertandingan kandang Allsvenskan terakhir pada tahun 1995, seorang penggemar, yang kemudian dikenal media sebagai TerrorTommy, masuk dan menendang wasit Anders Frisk.

Era Ketiga

Di pertengahan musim 1999, Zoran Lukic dan Sören keby mengambil alih tim dan memenangkan kejuaraan Superettan 2000 dan menempati posisi ke-2 ketika baru dipromosikan di Allsvenskan 2001. Dengan tim yang terdiri dari Stefan Rehn, Kim Källström, Andreas Johansson dan Andreas Isaksson , Djurgården memenangkan gelar pertamanya dalam 36 tahun di babak final Allsvenskan 2002. Paruh pertama tahun 2000-an adalah masa keemasan bagi klub, dengan 3 kejuaraan (2002, 2003 dan 2005) dan 3 gelar. piala (2002, 2004 dan 2005). Ini menandai akhir dari masa keemasan Djurgården, yang menempati urutan keenam pada tahun 2006. Klub tersebut merupakan pesaing utama untuk kejuaraan liga 2007, akhirnya mengarah ke tempat ketiga.

Masa Sekarang

Hasil memburuk pada tahun 2008 dan 2009; Djurgården selesai 14 pada tahun 2009 dan harus memainkan playoff degradasi melawan Assyriska Föreningen untuk tinggal di Allsvenskan. Pada awal 2010-an, Djurgården adalah tim kelas menengah Allsvenskan yang menempati peringkat 7-11 dari 2010 hingga 2014. Ketika direktur olahraga baru Bo Andersson, yang memimpin Djurgården meraih tiga gelar pada pergantian abad ke-20, Pada 2014, ia dipaksa untuk menjual pemain. . seperti Daniel Amartey (yang menjadi bek termahal yang pernah dijual oleh klub Allsvenskan sekitar SEK 25 juta), Erton Fejzullahu, Christian Rubio Sivodedov dan Simon Tibbling, yang telah menstabilkan perekonomian.

Pada Januari 2017, Djurgården menjual striker internasional Kenya Michael Olunga dengan biaya rekor SEK 40 juta, menjadikan posisi keuangan klub salah satu yang terbaik di negara ini. Transfer tersebut juga menghasilkan penandatanganan legenda klub Kim Källström dan mantan pemain internasional Swedia Jonas Olsson. Kedua pemain, bersama dengan kiper Andreas Isaksson yang kembali, memainkan peran kunci saat Djurgården finis ketiga di allsvenskan 2017, maju ke babak kualifikasi kedua Liga Eropa UEFA 2018-19 untuk pertama kalinya dalam sepuluh tahun. Setelah 13 tahun tanpa gelar, Djurgården memenangkan Svenska Cupen (Piala Swedia) pada 10 Mei 2018.

Pada 2019, mereka memenangkan kejuaraan liga untuk pertama kalinya dalam 14 tahun (2005). Mereka memenangkan gelar pada hari terakhir musim setelah bermain imbang 2-2 (setelah bermain imbang 2-0 di babak pertama) melawan IFK Norrköping. Setelah musim, Djurgården menjual bek dan kapten Marcus Danielsson ke klub Cina Dalian Professional yang berbasis di Dalian dengan biaya rekor klub lebih dari SEK 50 juta.

Klub selesai di tempat keempat dalam kampanye 2020. Musim terpukul keras oleh pandemi Corona, dengan awal musim tertunda secara signifikan dan semua pertandingan dimainkan. tidak ada penonton.

Kampanye 2021 berakhir dengan tempat ketiga di klasemen, melewati babak kualifikasi ke-2 Liga Konferensi Eropa. Itu adalah balapan tiga kuda sampai Djurgården kalah dalam pertandingan terakhir musim ini melawan Varberg di kandang. Tim juga telah mencapai babak penyisihan grup Piala Swedia untuk kampanye 2022.

SuporterSunting

Djurgården adalah salah satu klub yang paling didukung di Swedia (dengan hampir 20.000 anggota pada 2021/2022), dengan sebagian besar pendukungnya tinggal di Stockholm dan pinggiran kota sekitarnya. Secara tradisional, distrik termalm dianggap sebagai benteng klub. Tidak ada studi yang dapat diandalkan tentang penyebaran pendukung Djurgården, tetapi kampanye kaos tahun 2015 menemukan bahwa pendukung tersebar cukup merata di seluruh wilayah Stockholm.

Meskipun pendukung Djurgården telah diorganisir sejak akhir 1940-an, dengan berdirinya Klub Pendukung DIF pada tahun 1947, tahun 1970-an melihat munculnya bagian-bagian dari Pendukung DIF dukungan bernyanyi, yang mengarah pada pendirian klub baru pada tahun 1981, bernama Orang Suci Biru. Klub penggemar kemudian berubah nama pada tahun 1997 menjadi Järnkamerna (menerangi tungku besi) karena nama lama diyakini terkait dengan kekerasan. Järnkaminerna adalah kelompok pendukung resmi Djurgården dengan anggota sekitar 5800.

Tahun 2000-an melihat munculnya dan penciptaan kelompok super independen. Kelompok ekstremis tertua, Ultra Caos Stockholm, didirikan pada tahun 2003, sebagian besar dipengaruhi oleh budaya penggemar di Eropa Selatan.

Pada tahun 2005, Fabriken Stockholm didirikan dan mengambil alih peran menciptakan tifos untuk permainan tim dari grup lama yang sekarang sudah tidak berfungsi, Ultras Stockholm, yang didirikan pada akhir 1990-an. Pada tahun 2013, sebuah organisasi grup A yang lebih besar dan lebih terbuka dibentuk dan diambil atas koreografi teras, dipimpin oleh Ultra Caos Stockholm.

Rival

Saingan besar Djurgården adalah AIK. AIK didirikan pada 15 Februari 1891, dan Djurgården empat minggu kemudian pada 12 Maret, keduanya di pusat kota Stockholm. Untuk alasan ini, pertandingan antar tim dikenal media sebagai Tvillingderbyt (Derby Kembar), sebuah nama yang tidak luput dari perhatian para pendukung karena mereka tidak menganggap diri mereka demikian. Mereka juga merupakan klub terbesar dan tersukses dalam sejarah Stockholm, dengan 21 gelar dimenangkan oleh AIK dan 17 oleh Djurgården.

Pertandingan antara kedua tim menarik kerumunan besar penggemar lawan dan sering kali bisa menjadi acara yang sangat sibuk.

Hammarby adalah saingan utama lainnya terutama karena lokasi geografisnya hampir di pusat kota Stockholm, dengan kubu Djurgården di distrik termalm dan kubu Hammarby di Södermalm. Sejak 2013, kedua tim telah bermain bersama di Tele2 Arena.

Malmö FF dan IFK Gothenburg harus dianggap sebagai rival terbesar di luar wilayah Stockholm. Pertandingan-pertandingan dengan ini menarik penonton yang hampir sama banyaknya dengan derby, terutama selama dua tahun terakhir.

JerseySunting

Jersey kandang menampilkan garis-garis vertikal berwarna biru langit dan biru tua. Inilah sebabnya mengapa Djurgården disebut Blåränderna (garis biru). Celana pendek biasanya berwarna biru tua tetapi telah menjadi putih selama beberapa tahun.

Manufaktur Jersey dan Sponsor

Produsen kit klub, Adidas, merilis kit baru setiap dua (genap) tahun. Selain Adidas, Djurgården memiliki logo perusahaan berikut yang terlihat di baju dan celana pendeknya: Prioritet Finans, sebuah perusahaan jasa keuangan; Stadion, jaringan toko yang menjual barang olahraga; Fxoro perusahaan keuangan dan perdagangan; Produsen mobil Jerman Volkswagen; Nordic Wellness merek gym dan turnamen yang mensponsori Unibet

Klub ini dinamai taman kota dan kabupaten Djurgården, yang awalnya merupakan taman berburu kerajaan. Terjemahan langsung dari Djurgården akan menjadi "kebun binatang" atau "halaman binatang". Kata djur berarti "binatang" tetapi memiliki etimologi yang sama dengan kata "cerf", yang berarti "kebun rusa" yang mungkin merupakan arti aslinya.

Lambang, warna dan namaSunting

Lambang pertama klub adalah bintang perak berujung empat berwarna kuning pucat, yang di atasnya terdapat perisai dengan huruf DIF. Bintang ini mendahului bintang serupa yang diadopsi dan digunakan Idrottsföreningen Kamraterna hingga hari ini. Jambul saat ini berupa jambul kuning, merah dan biru dengan tulisan D.I.F. diadopsi pada tahun 1896. Menurut sebuah puisi yang dikutip oleh Johan af Klercker dari tahun 1908, biru dan kuning mewakili Swedia dan merah mewakili cinta. Biru dan kuning juga merupakan warna Stockholm dan kuning, merah dan biru adalah warna lambang distrik Stockholm.

StadionSunting

Stadion utama Djurgården sejak 2013 adalah Tele2 Arena. Pertandingan pertama klub di Tele2 adalah kekalahan 1-2 dari IFK Norrköping pada 31 Juli 2013, seri 27.798. Kehadiran saat ini di Tele2 Arena adalah 28.258 pertandingan melawan rebro SK di pertandingan kandang terakhir musim 2019.

Dari tahun 1936 hingga 2013, kandang Djurgården adalah Stadion Olimpiade di Stockholm, tempat pertandingan domestik dan piala nasional berlangsung. Tempat kedua mereka adalah Stadion Råsunda, di mana derby Stockholm berlangsung melawan AIK dan Hammarby IF. Stadion Olimpiade lama, dibangun pada tahun 1912, tidak memenuhi persyaratan stadion UEFA dan oleh karena itu pertandingan piala internasional juga dimainkan di Råsunda. Rekor kehadiran klub di Stadion Olimpiade setidaknya 21.995 pertandingan melawan AIK pada 16 Agustus 1946. [B] Rekor kehadiran Djurgården di Råsunda adalah 48.894 pertandingan melawan IFK Göteborg pada 11 Oktober 1959.

Stadion kandang pertama klub adalah idrottspark di Stockholm, tempat klub bermain dari tahun 1899 hingga 1906, ketika pindah ke lapangan olahraga baru di termalm. Namun, pada Agustus 1910, Djurgården menandatangani kontrak 25 tahun dengan Dewan Kota Stockholm untuk membangun sebuah stadion di Traneberg, sebuah distrik di sebelah barat pusat kota. Tranebergs Idrottsplats selesai pada Oktober 1911 dan dibuka oleh Putra Mahkota Gustaf Adolf. Kontrak berakhir pada tahun 1935, dan dengan dewan kota berniat untuk membangun akomodasi perumahan di situs, Djurgården pindah ke Stadion Olimpiade di Stockholm pada tahun 1936, di mana klub berkompetisi bermain beberapa kali setelah stadion dibangun pada tahun 1912.

Karena kehadiran meningkat pada paruh kedua tahun 1940-an, klub memutuskan untuk memainkan beberapa pertandingan di Stadion Råsunda yang lebih baru dan lebih besar. Dan ketika Djurgården dipromosikan pada awal 1950-an, semua pertandingan dimainkan di Råsunda. Namun pada akhir 1960-an, Djurgården kembali ke Stadion Olimpiade, dan segera semua pertandingan dimainkan di sana, kecuali derby.

Pencapaian klub di awal tahun 2000-an menarik kehadiran yang lebih besar, yang menyebabkan rencana Djurgården untuk membangun stadion baru dengan fasilitas modern dan tempat duduk individu. Seiring dengan janji politik pada tahun 2006, Djurgården bertujuan untuk merombak Stadion Olimpiade di Stockholm dan kemudian sebuah stadion baru di termalm Athletic Grounds. Rencana ini dibatalkan pada bulan Desember 2011 karena biaya konstruksi melebihi kemampuan keuangan klub. Persyaratan stadion baru Asosiasi Sepak Bola Swedia juga tidak mengizinkan Djurgården bermain di Stadion Olimpiade setelah 2013. Akibatnya, dewan direksi klub memutuskan untuk pindah ke Tele2 Arena untuk musim 2013.

Akademi MudaSunting

Akademi Pemuda terletak di Hjorthagens IP. Pada bulan Desember 2012, sebuah arena dalam ruangan bernama "Johan Björkmans Hall" dengan ukuran lapangan yang ditentukan dan dua lapangan yang lebih kecil dibangun di Hjorthagens IP, memungkinkan pelatihan sepak bola sepanjang tahun . Pada tahun 2007, Djurgården menginvestasikan SEK 65 juta (sekitar 7 juta euro) di akademi mudanya, yang mantan direktur olahraga Göran Aral gambarkan sebagai investasi satu kali dari klub Swedia. Pada tahun 2015, tempat latihan tim pertama direnovasi, memungkinkan tim PA19 dan PA17 untuk berlatih di Kaknäs IP dan dengan demikian lebih dekat dengan tim pertama. Akademi tersebut telah menghasilkan pemain seperti Simon Tibbling, Emil Bergström dan Christian Rubio Sivodedov. Mereka baru-baru ini mengubah nama tim akademi dari U menjadi PA/FA yang merupakan singkatan dari akademi putra dan akademi putri.

PrestasiSunting

Gelar Tahun
Piala Sepak bola Swedia 1912, 1915, 1917, 1920, 1954-55, 1959, 1964, 1966, 2002, 2003, 2005
Allsvenskan 1954-55, 1959, 1964, 1966, 2002, 2003, 2005
Svenska Masterskapet 1912, 1915, 1917, 1920
Svenska Cupen 1989-90, 2002, 2003, 2005

Skuat UtamaSunting

Per 31 March 2021.[1]

Catatan: Bendera menunjukkan tim nasional sesuai dengan peraturan FIFA. Pemain dapat memiliki lebih dari satu kewarganegaraan non-FIFA.

No. Pos. Negara Pemain
2 DF   PHI Jesper Nyholm
3 DF   SWE Hjalmar Ekdal
4 DF   SWE Jacob Une Larsson
5 DF   SWE Elliot Käck
6 MF   FIN Rasmus Schüller
7 MF   SWE Magnus Eriksson (captain)
8 MF   SWE Elias Andersson
9 MF   BIH Haris Radetinac
10 FW   SWE Joel Asoro
11 MF   ALB Albion Ademi
12 MF   ZAM Emmanuel Banda
13 MF   SWE Hampus Finndell
14 MF   ZAM Edward Chilufya
15 GK   RUS Aleksandr Vasyutin (on loan from Zenit)
16 DF   SWE Jesper Löfgren
17 FW   SWE Kalle Holmberg
No. Pos. Negara Pemain
18 DF   SWE Isak Hien
19 MF   SWE Nicklas Bärkroth
20 FW   SWE Emir Kujović
21 DF   SWE Erik Berg
22 DF   NOR Leo Cornic
23 DF   NOR Aslak Fonn Witry
24 MF   ENG Curtis Edwards
25 MF   SWE Mattias Mitku
26 DF   SWE Linus Tagesson
27 DF   SWE Melker Jonsson
29 FW   JAM Peter McGregor (on loan from Duhaney Park)
30 GK   SWE Tommi Vaiho
31 DF   SWE Axel Wallenborg
35 GK   SWE Jacob Widell Zetterström
FW   SWE Kofi Fosuhene Asare

ReferensiSunting

  1. ^ "Truppen" (dalam bahasa Swedia). Djurgårdens IF. Diakses tanggal 26 January 2016.