Buka menu utama

Tanah Laut

Lokasi Kalimantan Selatan Kabupaten Tanah Laut.svg

Distrik Tabanio (dahulu Afdeeling Tabanio[1]) adalah bekas distrik (kedemangan) yang merupakan bagian dari wilayah administratif Onderafdeeling Tanah Laut pada zaman kolonial Hindia Belanda dahulu. Distrik Tabanio meliputi daerah aliran sungai Tabanio. Distrik Tabanio pernah dipimpin oleh Kepala Distrik (districhoofd) yaitu

Tahun Districtshoofd Panghoeloe
1842 J. F. Mallien, posthuder te Tabanio[2]
1843-1849? Kiai Jaija Nagara (inlandsche hoofd te landen Laut, Afdeeling Tabanio).[1][3][4][5][6] Oenoes[1][3][4]
1861-1862 Kiai Soera (eerste inlandsche hoofd te Tabanio, Afdeeling Tanah Laoet)[7][8] -
1862 Pembakal Boekasim (eerste hoofd te Tabanio, Afdeeling Tanah Laoet)[9] -
1863 ?????[10] -
1868?-1870 Pembakal Kiahi Soera (Districtshoofd van Tabanio, Afdeeling Tanah Laut)[11] -
1871 Kjahi Mas Djaja Kesoema (Districtshoofd van Tabanio, Afdeeling Tanah Laut))[12][13][14] -

Sejarah Tanah LautSunting

Sejarah Tanah Laut[15] Asal usul nama Tanah-Laut (laut-darat) tidak memerlukan penjelasan rinci. Nama ini berutang divisi ke lokasinya, karena berbatasan dengan laut Jawa di barat dan selatan. Mungkin nama itu juga merujuk pada asumsi bahwa sebagian besar divisi ini terdiri dari tanah yang merosot keluar dari laut; juga berbicara tradisi fululatif dari masa di mana yang sekarang sekitar enam mil Inggris dari tanah pegunungan Kramean dimainkan oleh laut.

Ketika seseorang berkonsultasi dengan dokumen yang ada, seseorang tiba pada hasil bahwa divisi ini hanya dihuni selama seratus tahun oleh sejumlah kecil Dajak, dan orang menganggap kampung Mantiwah sebagai kampung tertua dari divisi ini. Nama tempat itu, mungkin kemudian diberikan oleh orang Melayu, menunjukkan keadaan bahwa pada waktu itu banyak pesta pemakaman dirayakan di sana, karena Dajak memberikan nama tiwah untuk tugas-tugas ini.

Sedikit di sebelah timur Pleihari ada juga Orang-Boekits atau Orang Abalang, di mana juga beberapa keluarga Kramean ditemukan. Orang-orang ini, tidak membentuk 200 jiwa, membuat diri mereka kosong dengan membuat ladang; pada saat itu perdagangan dengan Bandjermasin belum dimulai. Divisi ini terdiri dari zaman itu hanya dari hutan-hutan lebat yang terpotong-potong, yang kemudian di daerah-daerah yang paling berpenghuni dengan membuat ladangs sueoessigelijk di ladang alang-alang adalah miliknya.

Mayoritas populasi ini diseret ke kuburan oleh penyakit epidemi yang dikenal sebagai penyakit kuning. Hanya sedikit yang tetap terhindar dari penyakit ini dan dengan demikian memelihara Tanah-Laut untuk depopulasi total; beberapa orang ini bersentuhan beberapa tahun kemudian dengan beberapa penduduk Martapura, pada saat Goesti-Ketjil mengunjungi Tanah Laoet untuk mendaki pegunungan Kramean.

Pangeran ini adalah putra Sulthan Soeriansa, dijuluki Maroehom, yang pemakamannya di Kween dianggap sebagai tempat suci. Putra pangeran ini, yang baru saja disebutkan, menemukan kesenangan besar di lingkungan Kramean dan sangat senang dengan kekayaan viseh dan rusa.

Beberapa pengikutnya menetap di Kramean dan Panjaratan, dan kemudian, ketika Goesti Ketjil memerintah, banyak gerakan Martapura terjadi di sana. Di Kramean seorang kepala diangkat dengan gelar kiai Nalla Pati, yang memerintahkan para pangeran ke rakyat; tempat-tempat Mantiwah, Soengi Bakar dan Tekisong juga dihuni lagi.

(Pemukiman orang juga terjadi di Tambangan di Sungai Batu Toenkir; Sungai Tabanio dibuat menjadi angin sepoi-sepoi sampai ke mulut dan lalu lintas pertama dengan Bandjermasin dibuka. ')

Pemukiman orang juga terjadi di Tambangan di Batoe Toenkirivier; Sungai Tabanio dibuat menjadi angin sepoi-sepoi sampai ke mulut dan lalu lintas pertama dengan Bandjermasin dibuka. '

Enam kepala saling menggantikan di Kramean, ketika jumlah rumah tangga di bawah mereka telah naik menjadi sekitar 2.000; orang-orang ini mendapatkan bantuan dari raja Martapura dan dibebaskan dari semua pajak. Satu-satunya layanan gentlemanial yang diminta oleh mereka adalah mengikuti para pangeran ini dalam perburuan rusa, pada saat mereka mengunjungi divisi ini setiap tahun.

"Perdagangan disukai dengan segala cara yang mungkin, sampai waktu tertentu Pangeran Achmat memilih Tanah-Laut untuk tetap tinggal, untuk menghindari yang diderita oleh keluarganya dari kemenangan Panembahan Batu di atas takhta.

Namun, Pangeran Achmat juga berada di Tanah-Laut tidak aman untuk serangan terhadap hidupnya. Pada waktu tertentu, nah sekarang 80 tahun yang lalu, Pangeran Achmat melihat dirinya diserang oleh pelanggaran, yang pertama kali berhasil dia hindari, tetapi di tangan siapa dia segera jatuh; di Goentoeng Soengei Laijong 'dekat gunung Matta ia dipenggal kepalanya, dikuburkan batang kadal di sana di tempat dan membawa kepala ke Martapura di Panembahan Batu. Tempat pemakamannya sekarang diadakan di depan sebuah tempat suci, yang dikenal dengan nama Pangeran Achmat, karena diklaim bahwa kepala pangeran yang berpaling telah kembali ke jilatannya.

Karena itu, mengapa Panembahan Batu berperang dengan Pangeran Achmat begitu berdarah, "berikut ini diceritakan. Panembahan Batu, yang dikenal karena penobatannya di bawah nama Pangeran Tachmit, adalah setengah dari rapuh' Sulthan Mohamad dan tidak memerintah untuk pernah tampil sebagai raja yang memerintah, betapapun berhasratnya dia. Dengan diam-diam meracuni saudaranya, Sulthan Mohamad, bagaimanapun, ia berhasil menjadi bupati dan wali dari tiga putranya yang belum menikah, Pangeran Abdulla, Achmat dan Amir, dan diberi pemerintah. Pangeran Abdulla ia menjadikan menantunya, tetapi ketika ia menyatakan keinginannya untuk mengambil alih pemerintahan Panembahan Batu, pengawalnya, ia juga segera diracun, akibatnya Pangeran Achmat tidak aman di Martapura, ke Tanah-Laut, sementara saudaranya Pangeran Amir tinggal di Martapura. Karena Panembahan Batu tidak mempercayai kecepatannya, dia dengan mudah menerima tuduhan terhadap yang satu ini, seolah-olah dia berusaha untuk memenangkan rakyat Tanah-Laut untuk melakukan upaya kemudian untuk mendapatkan kembali tahta Bandjerschen. Dia memberikan ini sebagai dalih untuk menuntut dan membunuh Pangeran Achmat. Penduduk Tanah Laut terpaksa menetap di Martapura dan menghabiskan beberapa tahun di sana dalam kesusahan besar. Ini adalah era kedua di mana divisi ini, seolah-olah, sekali lagi dihuni.

Sekarang, sebagai penulis takhta Kekaisaran Banjersche, Pangeran Amir masih ada. Pangeran ini, kakek Pangeran Antasari, yang masih hidup, pindah pada waktunya ke kekaisaran Passir dan berhasil memanggil bantuan pangeran kekaisaran itu, memungkinkannya dengan kekuatan yang kuat dari Boegines melawan Bandjermasin sampai robek. Tur ini dilakukan dalam air dengan sejumlah besar prahu dan Bandjermasin akan terkejut pada kesempatan itu, seandainya Pangeran Amir tidak tertipu oleh seorang nelayan Tabanio. Ini, ditangkap oleh Boegian dekat Tandjong-Selatan, menyatakan kepada Pangeran Amir bahwa Panembahan Batu telah diberitahu tentang kedatangan Boegesses dan akibatnya memperkuat Bandjerrnasin dan memiliki Banjer'riviel kecil di Schans van Thuijll dengan rantai berat. Biarkan saja. Namun, jika dia dibebaskan, dia berjanji, pada hari tertentu untuk ditentukan, bahwa dia akan melepaskan rantai ini untuk Boegines.

Pangeran Amir, yang mempercayai cerita ini, menyetujui tawaran orang ini, yang, bagaimanapun, menggantikan Boeginezen untuk membantu, segera Martapoera ke Panembahan-Batoe melaporkan tujuan Pangeran Amir dan para pembantunya, sehingga pangeran ini segera menjadi Bandjermasin untuk memperkuat dan menutup sungai dengan rantai besi di Schans van Thuijll. Boegian, yang telah ditipu terlalu terlambat, ditipu dari serangan di Bandjermasin, tetapi mendarat di Tabanio dan membuat jalan mereka melalui darat, melalui Poeloe-Sari, yang disebut 'Poeloe-Lampe', dalam perjalanan mereka ke Martapura. Sekitar dua jam dari tempat itu, di Basong, mereka memperoleh bantuan, tetapi segera dipaksa untuk mundur. Pangeran Amir harus meninggalkan upayanya untuk membalas dendam dan menempatkan haknya ke atas takhta dengan kekuatan senjata. Peristiwa ini pasti terjadi sekitar tahun 1783. Orang-orang Tanah-Laut kembali diizinkan untuk kembali ke perapian setelah 'masa zen', sehingga Panembahan Batu dapat diketahui pada waktunya, kalau-kalau Boegians akan sekali lagi melakukan invasi kerajaan Bandjerse-he.

Kampung Bati-Bati dan Liang-angang, yang terletak di kabupaten Maluku (Maluka), kemudian dihuni kembali. Pada tahun 1790 batu pertama diletakkan di sana [kesalahan ocr] [kesalahan ocr] Benteng di Tabanio, sebagai pendiri yang koma tertentu disebut Dal. Dikatakan juga bahwa batu-batu itu dipanggang di Tabanio. Benteng itu dibangun sangat rendah pada waktu itu, tetapi pada tahun 1800 banyak kelaparan dibangun dan benar-benar selesai, setelah segerombolan pemburu Dajaksehe membanjiri dan membunuh pendudukan. Sekitar tahun 1802 atau 1803 benteng di Tahonìo diserang oleh bajak laut dan kampong dibakar, dimana serangan itu para perompak memanfaatkan parit. Itu akan menjadi kesenangan mereka untuk merebut benteng, jika kapal-kapal bersenjata waktu tidak muncul di tongkat Tabanio, yang dengan keras menembak para perompak dan memaksa mereka untuk mundur; kapal-kapal ini telah dikirim dari Bandjermas oleh Bloem komrníssarí, yang pada saat itu tinggal di lokasi itu. Benteng Tabanio kemudian diberikan kepada sulthan Ban 'djermasìn, yang dijaga oleh Kìaì Djaìng-P-atì. Tanah-Laut telah meningkat dalam kekuatan populasi di tengah; namun, diasumsikan bahwa jumlah jiwa tidak melebihi 2000. Panernbahan Soleman, putra Panembahan-Batu, telah berhasil dalam pemerintahan nasional. Raja baru menunjuk Pangeran Anta Kesoerna tertentu sebagai kepala Tanah-Laut, dan mencoba untuk memperkenalkan beberapa administrasi di antara penduduk. Di Pleihari dan sekitarnya, ayah dari yang kemudian menjadi kepala Pleiharí, pembakal Matjoesop, yang dikenal dengan nama pembakal Kadìr, ditunjuk sebagai pembakal. Orang-orang Kramean ditempatkan di bawah perintah pembakal Doehalik; di Tabanío dan Batí-Bali ditunjuk sebagai kepala Kîaì Lang, Lang-toea dan Kìaì Wangsa-Prana.

SekarangSunting

Sekarang ini wilayah distrik ini termasuk dalam wilayah Kabupaten Tanah Laut. Suku Banjar yang mendiami wilayah bekas distrik ini disebut Orang Tabaniau.

Dua orang menteri dari Kesultanan Banjarmasin bernama Majan Laut dan Tongara Mandi telah datang dari Tabanio ke Kumai dan tinggal di situ. Kedua bersaudara inilah yang mula-mula membawa Islam ke wilayah Kotawaringin dan mendirikan pemerintahan atau Kerajaan Kotawaringin.

GaleriSunting

ReferensiSunting

  1. ^ a b c (Belanda) Landsdrukkerij (Batavia), Landsdrukkerij (Batavia) (1843). Almanak van Nederlandsch-Indië voor het jaar. 16. Lands Drukkery. hlm. 73. 
  2. ^ (Belanda) Landsdrukkerij (Batavia), Landsdrukkerij (Batavia) (1842). Almanak van Nederlandsch-Indië voor het jaar. 15. Lands Drukkery. hlm. 67. 
  3. ^ a b (Belanda) Landsdrukkerij (Batavia), Landsdrukkerij (Batavia) (1843). Almanak van Nederlandsch-Indië voor het jaar. 17. Lands Drukkery. hlm. 71. 
  4. ^ a b (Belanda) Landsdrukkerij (Batavia), Landsdrukkerij (Batavia) (1846). Almanak van Nederlandsch-Indië voor het jaar. 19. Lands Drukkery. hlm. 85. 
  5. ^ (Belanda) Landsdrukkerij (Batavia), Landsdrukkerij (Batavia) (1848). Almanak van Nederlandsch-Indië voor het jaar. 21. Lands Drukkery. hlm. 81. 
  6. ^ (Belanda) Landsdrukkerij (Batavia), Landsdrukkerij (Batavia) (1849). Almanak van Nederlandsch-Indië voor het jaar. 22. Lands Drukkery. hlm. 84. 
  7. ^ (Belanda) Landsdrukkerij (Batavia), Landsdrukkerij (Batavia) (1861). Almanak van Nederlandsch-Indië voor het jaar. 34. Lands Drukkery. hlm. 132. 
  8. ^ (Belanda) Landsdrukkerij (Batavia), Landsdrukkerij (Batavia) (1862). Almanak van Nederlandsch-Indië voor het jaar. 35. Lands Drukkery. hlm. 135. 
  9. ^ (Belanda) Landsdrukkerij (Batavia), Landsdrukkerij (Batavia) (1862). Almanak van Nederlandsch-Indië voor het jaar. 36. Lands Drukkery. hlm. 139. 
  10. ^ (Belanda) Landsdrukkerij (Batavia), Landsdrukkerij (Batavia) (1863). Almanak van Nederlandsch-Indië voor het jaar. 37. Lands Drukkery. hlm. 146. 
  11. ^ (Belanda) Landsdrukkerij (Batavia), Landsdrukkerij (Batavia) (1868). Almanak van Nederlandsch-Indië voor het jaar. 41. Lands Drukkery. hlm. 136. 
  12. ^ (Belanda) Landsdrukkerij (Batavia), Landsdrukkerij (Batavia) (1869). Almanak van Nederlandsch-Indië voor het jaar. 42. Lands Drukkery. hlm. 149. 
  13. ^ (Belanda) Landsdrukkerij (Batavia), Landsdrukkerij (Batavia) (1870). Almanak van Nederlandsch-Indië voor het jaar. 43. Lands Drukkery. hlm. 178. 
  14. ^ (Belanda) Landsdrukkerij (Batavia), Landsdrukkerij (Batavia) (1871). Almanak van Nederlandsch-Indië voor het jaar. 44. Lands Drukkery. hlm. 195. 
  15. ^ (Belanda) J. J. Meijer (Koninklijk Bataviaasch Genootschap van Kunsten en Wetenschappen (Batavia).) (1864). Tijdschrift voor Indische taal-, land- en volkenkunde. 14. Lange. hlm. 25. 

Pranala luarSunting