Dinasti Jin (1115-1234)

Dinasti Jīn (Hanzi: 金朝, hanyu pinyin: Jīn Cháo, Jurchen: Amba-an Ancu-un.png Amba-an Ancu-un) (1115 - 1234), disebut sebagai Jin Raya (/ɪn/),[1] Namanya kadang-kadang ditulis sebagai Kin, Jurchen Jin atau Jinn dalam bahasa Inggris untuk membedakannya dari yang sebelumnya Dinasti Jìn,[2] atau disebut "Dinasti Jurchen" atau "Jurchen Jin", karena pendirinya Aguda (pemerintahan 1115-1123) adalah keturunan Wanyan Jurchen.

Jin Raya

Amba-an Ancu-un.png
大金
1115–1234
Jin (biru) pada tahun 1141
Jin (biru) pada tahun 1141
StatusKekaisaran
Ibu kotaHuining
(1122–1153)
Zhongdu
(1153–1214)
Kaifeng
(1214–1233)
Caizhou
(1233–1234)
Bahasa yang umum digunakanTiongkok pertengahan, Jurchen, Khitan
Agama
Buddhisme
Taoisme
Konfusianisme
Kepercayaan tradisional Tionghoa
PemerintahanMonarki
Kaisar 
• 1115–1123
Kaisar Taizu
• 1234
Kaisar Modi
Sejarah 
• Didirikan oleh Wanyan Aguda
28 Januari 1115
• Jatuhnya Dinasti Liao
1125
• Bianliang diambil alih
9 January 1127
• Serangan bangsa Mongol
1211
• Jatuhnya Caizhou
9 Februari 1234
Luas
11262300000 km2 (890000 sq mi)
11423000000 km2 (1200000 sq mi)
Mata uangKoin Tiongkok
Didahului oleh
Digantikan oleh
Dinasti Liao
Dinasti Song
Kekaisaran Mongolia
Dinasti Song#Song Selatan
Liao Timur
Xia Timur

Dinasti ini berawal dari pemberontakan Taizu melawan dinasti Liao (907-1125) yang menguasai Tiongkok utara, sampai Jin yang baru muncul ini menggiring Liao ke Wilayah Barat, tempat mereka kemudian dikenal sebagai Liao Barat. Setelah berhasil menaklukkan Liao, Jurchen Jin meluncurkan perjuangan lebih dari seratus tahun melawan Dinasti Song (960-1279), yang berbasis di Tiongkok selatan. Selama masa pemerintahan mereka, Jurchen Jin dengan cepat beradaptasi dengan adat istiadat Tiongkok, dan bahkan turut membentengi Tembok Besar melawan orang-orang Mongol yang saat itu sedang bangkit. Di dalam negeri, Jin mengawasi kemajuan budaya, seperti kebangkitan Konfusianisme.

Orang Mongol yang selama berabad-abad menjadi pengikut Jin, pada tahun 1211 mulai melakukan penyerbuan di bawah pimpinan Jenghis Khan, akibatnya Jin mengalami kekalahan besar. Setelah mengalami banyak kekalahan, pemberontakan, pembelotan, dan kudeta selama 23 tahun, akhirnya Jin menyerah kepada Mongol pada 1234.

NamaSunting

Pada waktu itu Dinasti Jin secara resmi dikenal sebagai "Jin Raya". Lebih lanjut, kaisar Jin menyebut negara mereka sebagai Zhongguo (中國) yang berarti "Tiongkok", sama seperti yang dilakukan oleh beberapa dinasti non-Han lainnya.[3] Penguasa non-Han memperluas definisi "Tiongkok" dengan menggabungkan orang Han mapun non-Han setiap kali mereka memerintah Tiongkok.[4] Dari dokumen-dokumen peninggalan Jin menunjukkan bahwa penggunaan istilah "Tiongkok" yang merujuk kepada diri mereka sendiri sudah dimulai lebih awal dari yang diperkirakan sebelumnya.[5]

SejarahSunting

Dinasti Jin didirikan di Jilin (nama sekarang) dan Heilongjiang oleh orang Jurchen, seorang kepala suku bernama Aguda pada tahun 1115. Menurut tradisi, Aguda adalah keturunan Hanpu. Aguda mengambil kata "emas" sebagai nama negaranya, kata itu sendiri merupakan terjemahan dari Sungai "Anchuhu", yang berarti "emas" dalam bahasa Jurchen.[6], sungai ini dalam bahasa Mandarin disebut Alachuke, yang merupakan anak sungai dari Sungai Songhua di sebelah timur Harbin.[7]

Penguasa awal Jurchen adalah Bangsa Khitan pendiri Dinasti Liao, yang telah mendominasi Tiongkok utara dan selatan serta timur laut selama beberapa abad. Sebelum Jurchen menggulingkan Khitan, wanita Jurchen yang sudah menikah dan gadis-gadis Jurchen diperkosa oleh utusan Liao Khitan sebagai kebiasaan yang menyebabkan kebencian terhadap Khitan.


ReferensiSunting

KutipanSunting

  1. ^ "Jin". Random House Webster's Unabridged Dictionary.
  2. ^ Lipschutz, Leonard. + dinasti% 22 + 1234 # v = onepage & q =% 22kin% 20dynasty% 22% 201234 & f = false Century -Dengan Abad: Ringkasan Sejarah Dunia Periksa nilai |url= (bantuan). ISBN 9780595125784. Diakses tanggal 28 Juni 2014. 
  3. ^ Zhao 2006, hlm. 7.
  4. ^ Zhao 2006, hlm. 6.
  5. ^ Zhao 2006, hlm. 24.
  6. ^ Franke 1994, hlm. 221.
  7. ^ Twitchett, Franke, & Fairbank (1994), p. 221

SumberSunting

Pranala luarSunting