Dilema palsu

Dilema palsu (Sering disebut dengan dikotomi palsu ) adalah jenis kesalahan informal, atau secara spesifik sebagai salah satu kesalahan berbasis korelatif, di mana pernyataan secara salah mengambil kesimpulan atau mengklaim situasi secara "salah ", padahal terdapat kemungkinan salah satu tambahan opsi yang dapat menjadi valid secara logis.[1]

Kekeliruan dilema palsu juga bisa muncul hanya karena gagal melihat pilihan tambahan yang tidak disengaja . Misalnya, "Joko berbicara menentang sosialisme, oleh karena itu dia pasti seorang Komunis (padahal dia mungkin sebenarnya bukan sosialis atau Komunis atau bisa saja sosialis namun tidak setuju pada bagian-bagian tertentu pada sosialisme). "Yuri menentang argumen Ketuhanan dalam sebuah topik, maka dia dianggap atheis (Ketika diasumsikan oposisi dengan sendirinya berarti dia seorang Atheis). Yuri mungkin saja seorang yang percaya Tuhan, namun dia tidak setuju dengan logika ketuhanan dalam topik tertentu yang mungkin tidak perlu digunakan. Fenomena tersebut dapat berasal dari kecenderungan kebiasaan, apa pun penyebabnya, untuk memandang dunia dengan rangkaian pilihan yang terbatas. Selain itu pemikiran biner (Oposisi Biner) juga dapat menjadi penyebabnya utamanya

  • Oposisi Biner
  • kesalahan percabangan
  • kesalahan hitam-putih
  • menyangkal kata sambung (mirip dengan dikotomi palsu: lihat Formal fallacy § Denying a conjunct )
  • salah satu / atau kesalahan
  • kekeliruan hipotesis lengkap
  • kekeliruan dari tengah yang dikecualikan
  • kesalahan dari alternatif palsu [2]
  • biner palsu
  • dikotomi palsu
  • pilihan yang salah
  • pilihan terbatas
  • tidak ada jalan tengah

Oposisi BinerSunting

Sebuah oposisi biner (juga sistem biner ) adalah sepasang istilah yang terkait atau konsep yang berlawanan dalam arti. Oposisi biner adalah sistem bahasa dan / atau pemikiran di mana dua lawan teoritis didefinisikan secara ketat dan saling bertentangan.  Ini adalah kontras antara dua istilah yang saling eksklusif, seperti on dan off, atas dan bawah, kiri dan kanan.  Oposisi biner adalah konsep penting dari strukturalisme, yang memandang perbedaan seperti itu sebagai hal mendasar bagi semua bahasa dan pemikiran.  Dalam strukturalisme , oposisi biner dipandang sebagai penyelenggara dasar filsafat, budaya, dan bahasa manusia.

Oposisi biner berasal dari teori strukturalis Saussurean.  Menurut Ferdinand de Saussure , oposisi biner adalah sarana di mana unit-unit bahasa memiliki nilai atau makna; setiap unit didefinisikan dalam penentuan timbal balik dengan istilah lain, seperti dalam kode biner. Ini bukan hubungan yang kontradiktif tetapi hubungan yang struktural dan saling melengkapi.  Saussure menunjukkan bahwa makna tanda diturunkan dari konteksnya (dimensi sintagmatik) dan kelompok (paradigma) yang dimilikinya.  Contohnya adalah bahwa seseorang tidak dapat membayangkan 'baik' jika kita tidak memahami 'kejahatan'.

Biasanya, salah satu dari dua hal yang berlawanan mengambil peran dominasi atas yang lain. Kategorisasi oposisi biner adalah "seringkali sarat nilai dan etnosentris", dengan tatanan ilusi dan makna yang dangkal.  Selanjutnya, Pieter Fourie menemukan bahwa oposisi biner memiliki tingkat biner yang lebih dalam atau kedua yang membantu memperkuat makna. Sebagai contoh, konsep pahlawan dan penjahat melibatkan biner sekunder: baik / buruk, tampan / jelek, disukai / tidak disukai, dan sebagainya.

~~~~

Lihat jugaSunting

ReferensiSunting

  1. ^ "False Dilemma". Department of Philosophy, Texas State University. 
  2. ^ Davies, W. Martin (May 2006). "An 'infusion' approach to critical thinking: Moore on the critical thinking debate" (PDF). Higher Education Research & Development. 25: 179–193. doi:10.1080/07294360600610420. Diakses tanggal 2019-07-23. 

Pranala luarSunting