Buka menu utama

Departemen Seni Film adalah divisi kru kantor produksi film atau televisi yang berfokus pada seni visual. Seni visual adalah lingkup kerja yang termasuk rendering seni konsep dan ilustrasi, desain set berbagai model 2D dan 3D, gambar teknis dan cetak biru, desain grafis dan elemen desain grafis gerak, jarak bebas seni, dan administrasi untuk mengelola semua ini sementara secara bersamaan berhubungan dengan semua departemen terkait untuk membuat manifestasi fisik dari setiap set, set piece, dan elemen custom-made. Pada intinya, departemen seni film merupakan divisi yang menciptakan tampilan dan nuansa keseluruhan dari film atau acara televisi yang disebut desain produksi. Departemen seni menciptakan tampilan keseluruhan dengan bekerja di bawah manajemen direktur direktur seni, dan bersama-sama mereka bertanggung jawab untuk mengatur dan membuat setiap set dan elemen set seperti yang dirancang oleh desainer produksi yang berkolaborasi langsung dengan sutradara, produser, dan tim produksi televisi.[1]

Tim departemen seni tidak memfasilitasi produksi setiap set sendiri. Departemen seni berhubungan dengan beberapa departemen yang sangat penting dalam proses langkah demi langkah untuk membuat setiap set atau elemen set saling melengkapi satu sama lain sesuai dengan kebutuhan produksi, termasuk  di antaranya set dekorasi, konstruksi, set konstruksi pemandangan, alat peraga, hijau, lokasi, efek visual, efek khusus, aksi, kostum, rambut, makeup, transportasi, kamera, cengkeraman, dan departemen listrik. Bekerja di departemen seni bukan untuk orang yang lemah hati. Tim departemen seni bekerja berjam-jam dengan setiap jenis kepribadian di bawah proses produksi yang sama sambil menguasai keterampilan baru dan menyulap tuntutan menjadi sebuah karya yang luar biasa pada tenggat waktu yang sangat ketat. Peran, tanggung jawab, dan hierarki departemen seni kerap kali berbeda berdasarkan proyek, anggaran, wilayah, dan masih banyak lagi faktor lainnya. Tim departemen seni terdiri atas banyak orang, di antaranya ada direktur seni, perancang set, direktur kreatif, dan lain sebagainya. [1]

Daftar isi

Direktur Seni dalam Departemen Seni FilmSunting

Direktur Seni bertindak sebagai manajer proyek untuk departemen terbesar pada film jenis atau genre apapun, yakni departemen seni. Mereka memfasilitasi visi kreatif perancang produksi untuk semua lokasi dan set yang akhirnya memberi film ini identitas visual yang unik. Direktur Seni bertanggung jawab atas anggaran departemen seni dan jadwal kerja, dan membantu perancang produksi untuk memaksimalkan uang yang dialokasikan ke departemen. Direktur Seni biasanya diminta oleh perancang produksi, dan bertanggung jawab atas asisten direktur seni, juru gambar. Umumnya di bawah arahan Direktur Seni ada sebanyak 20 perancang dapat dipekerjakan pada film anggaran besar, asisten departemen seni dan semua personel konstruksi. Menjadi Direktur Seni harus menjadi orang yang terampil karena Direktur Seni harus menemukan solusi praktis untuk masalah kreatif sambil secara bersamaan memantau anggaran. Banyak Direktur Seni bekerja di drama televisi dan iklan, serta di film. Jamnya panjang dan pekerjaan bisa melibatkan waktu yang lama bekerja jauh dari rumah. Direktur Seni umumnya bekerja secara lepas.[2]

Pada film anggaran besar, Art Director atau direktur seni mulai bekerja hingga 4 hingga 5 bulan sebelum syuting dimulai. Akan tetapi sedikit berbeda dengan proyek film anggaran rendah, direktur seni bisa mulai bekerja delapan minggu sebelum syuting. Ketika jadwal akhir disampaikan (yang terdiri atas rincian urutan adegan yang tepat di mana film akan diambil, Direktur Seni memulai pekerjaan mengawasi persiapan set pertama yang diperlukan. Direktur Seni menganalisis naskah untuk mengidentifikasi ketersediaan atau kebutuhan semua alat peraga atau barang khusus yang mungkin memerlukan waktu untuk menyediakannya di lokasi syuting. Bersamaan dengan itu, tim setting di bawah arahan Direktur Seni menyusun berbagai rencana untuk set dan lokasi untuk digunakan oleh Direktur Seni ketika bekerja dengan manajer konstruksi dan tim mereka. Ini adalah waktu yang sangat sibuk dan tertekan untuk setiap anggota departemen seni. Bersamaan dengan itu mereka harus mampu mengatasi tekanan ini, Direktur Seni juga harus mengontrol anggaran dengan ketat yang disiapkan dan dipantau pada spreadsheet. Pada produksi besar, pertemuan mingguan dengan akuntan adalah kunci untuk proses ini. Bagian utama dari karya Direktur Seni adalah pemecahan masalah - mereka harus menemukan solusi yang hemat biaya yang juga memberikan jawaban praktis untuk masalah konstruksi dan dekorasi. Selama pra-produksi, mereka juga bertanggung jawab untuk menugaskan semua efek khusus seperti ledakan atau urutan kecelakaan mobil, memenuhi kebutuhan kendaraan dari mobil sampai bentuk kereta kuda, dan mengatur casting semua hewan bila diperlukan dalam proses syuting. Saat tanggal pengambilan gambar semakin dekat, , Direktur Seni berhubungan erat dengan manajer lokasi untuk bernegosiasi ketika lokasi harus disiapkan, masih memiliki masalah, atau ketika terdapat bagian yang masih harus disempurnakan. Selama pembuatan film, Direktur Seni terus mengawasi konstruksi, balutan dan pembongkaran set yang tersisa. Setelah pengambilan gambar selesai, Direktur Seni harus memastikan bahwa semua set di lokasi sudah dibersihkan, dan bahwa semua tagihan departemen seni juga sudah dibayar.[2]

Desainer Produksi atau Perancang ProduksiSunting

Desainer Produksi adalah orang yang bertanggung jawab untuk menciptakan tampilan fisik dan visual film - pengaturan, kostum, alat peraga, style karakter, dan lain sebagianya. Istilah desainer produksi diciptakan oleh William Cameron Menzies. Pada saat itu, Menzies bekerja sebagai direktur seni di set film Gone with the Wind. Dia menciptakan istilah desainer karena ruang lingkup film yang sangat besar. Perancang produksi atau desainer produksi bertanggung jawab atas keseluruhan tampilan visual film. Untuk mencapai tampilan keseluruhan, mereka akan berkoordinasi dengan departemen seni, departemen kostum, departemen tata rias, dan banyak lagi. Mereka tidak hanya bekerja secara dekat dengan sutradara untuk menghidupkan visinya, mereka juga bekerja dengan produser untuk menghitung anggaran yang dibutuhkan. Biaya akan tergantung pada jenis film. Berama dengan desainer produksi, departemen seni harus mencapai set gaya modern, kastil fantasi, atau kapal ruang angkasa sci-fi. Bergantung pada produksinya, seorang desainer produksi bahkan dapat dipekerjakan jauh sebelum seorang direktur. Mereka akan melihat skrip untuk memperkirakan biaya yang dibutuhkan untuk menghidupkan kisah tersebut. Setelah sutradara berada di tempat, mereka akan berkolaborasi tentang cara terbaik untuk merekam film. Mereka akan memutuskan untuk membuat set, menggunakan efek visual, atau memotret di lokasi. Setelah diputuskan, perancang produksi akan memberikan sketsa dan garis besar kepada direktur seni, yang pada gilirannya mengirimkan pekerjaan mereka ke departemen konstruksi. Set terakhir yang dibangun oleh departemen konstruksi kemudian akan membantu mengatur dekorator dan pembeli prop menentukan kebutuhan mereka untuk film.[3]

Direktur SeniSunting

Direktur seni merupakan bagian dari departemen seni yang bertugas mengawasi para seniman dan pengrajin yang memberikan bentuk pada desain produksi saat berkembang. Direktur seni melaporkan langsung ke perancang produksi. Mereka mengawasi para seniman dan desainer yang membantu menciptakan tampilan film secara keseluruhan. Adalah tugas mereka untuk mengawasi perencanaan dan desain praktis set dan set piece. Pada proyek anggaran besar, mungkin ada beberapa direktur seni. Jika demikian, posisi utama akan menjadi Direktur Seni Pembimbing atau Direktur Seni Senior. Pada proyek yang lebih kecil, pekerjaan perancang produksi dan direktur seni biasanya digabungkan. Direktur seni akan menganalisis naskah untuk mencatat semua alat peraga yang diperlukan dan potongan khusus yang mungkin memerlukan waktu lama untuk merancang, membuat, atau memperoleh. Mereka juga akan mengawasi pembuatan semua rencana yang diperlukan yang akan diberikan kepada departemen konstruksi. Mereka juga bertanggung jawab atas pemeliharaan set, memastikan setiap pembangunan kembali atau perubahan dilakukan sesuai jadwal. [4]

Di antara tim di departemen seni film akan ada seseorang yang disebut sebagai direktur seni. Seorang direktur seni dapat dan melakukan banyak hal. Tetapi umumnya direktur seni bertanggung jawab atas elemen artistik visual dalam suatu produksi. Ini bisa berupa film, drama, animasi, atau apa pun yang kreatif di mana efek visual artistik digunakan. Pekerjaan mereka seperti yang dikerjakan oleh sutradara seni bahkan juga sutradara visual sebuah film, tetapi alih-alih mengarahkan aktor, mereka mengarahkan elemen artistik dan karya visual dalam sebuah proyek. "Seni" menyiratkan kreativitas dan "sutradara" terdengar penting dan juga kreatif.  Direktur seni mulai mengerjakan beberapa proyek yang sangat luar biasa. Perusahaan dari semua ukuran mempekerjakan direktur seni untuk mengubah proyek mereka menjadi sesuatu yang tak terlupakan. Direktur seni biasanya bekerja dengan direktur departemen lain dan kepala proyek untuk memastikan bahwa visi dari sebuah konsep bisa terwujud  Mereka melakukan ini dengan bekerja sama dengan sutradara secara keseluruhan dan mencari cara terbaik untuk menerjemahkan niat mereka ke dalam format visual. Seorang direktur seni harus memiliki keterampilan artistik untuk memahami bagaimana membuat visi direktur proyek menjadi kenyataan.[5]

Mereka harus tahu bagaimana menerjemahkan suasana hati dan pesan yang ditargetkan ke dalam hal-hal seperti warna, tekstur, bentuk, gaya, dan elemen seni dan desain lainnya, dan kemudian menyampaikan informasi itu ke tim seni. Ini berarti direktur seni tetap berhubungan dengan direktur proyek saat bekerja dengan tim desain, menyetujui desain yang dibuat oleh tim seni, dan kemudian menyajikan desain tersebut kepada direktur proyek. Sering kali direktur proyek utama memiliki suasana hati atau ide yang sama, tetapi mereka tidak benar-benar tahu persis bagaimana berkomunikasi secara visual. Di situlah direktur seni berperan penting. Tergantung pada ukuran perusahaan dan tim, direktur seni dapat berinteraksi dengan beberapa departemen lain seperti departemen desain yang ditetapkan misalnya tim desain grafis, atau tim pemasaran dan periklanan. Perusahaan yang lebih kecil, di sisi lain, dapat menempatkan direktur seni yang bertanggung jawab atas semua elemen visual dan mengharuskan mereka berfungsi sebagai kepala beberapa departemen. Mereka harus melakukan semua ini sesuai dengan tenggat waktu dan bekerja sesuai anggaran proyek. Di perusahaan yang lebih kecil, direktur seni mungkin bahkan bertanggung jawab untuk membuat anggaran dan jadwal produksi  pada semua proses produksi sebuah film. [6]

Tarif bayaran untuk direktur seni bervariasi tergantung pada ukuran dan panjang produksi, ukuran tim, dan anggaran. Direktur seni dapat melakukan beberapa hal seperti baca naskah dengan sutradara untuk merencanakan set apa yang perlu dibangun dan menyiapkan anggaran untuk desain dan desain set. Direktur seni menyewa tim departemen seni untuk membangun atau mengkoordinasikan pembangunan set untuk memastikan hal itu terjadi tepat waktu dan sesuai anggaran, direktur seni bekerja dengan departemen pakaian dan make-up, mereka juga bekerja dengan perusahaan efek khusus atau tim untuk merancang efek khusus, mereka bahkan menyewa peralatan seperti alat peraga khusus, persiapkan skrip harian sebelum memotret untuk mengonfirmasi bahwa semua set dan alat peraga telah lengkap dan berfungsi. Direktur seni harus memiliki pemahaman tentang film, televisi, teater dan / atau proses produksi komersial. Direktur seni harus memiliki pengetahuan tentang peran yang berbeda dalam departemen seni dan bagaimana departemen seni beroperasi keterampilan artistik, seperti melukis, memahat atau membuat cetakan. Jam kerja direktur seni bervariasi, tergantung pada ukuran, lokasi dan jadwal syuting produksi. Umum bagi direktur seni untuk bekerja berjam-jam yang mungkin termasuk pagi dan akhir pekan. Mereka bekerja di dalam ruangan di studio atau di luar ruangan, seperti di lokasi syuting jika perlu dilakukan.[7]

Perancang SetSunting

Perancang set juga bagian dari departemen seni yang merupakan seorang juru gambar, sering seorang arsitek, yang menyadari struktur atau ruang interior, perancang set disebut juga dengan desainer produksi atau Draughtsmen. Mereka adalah orang yang bertanggung jawab atas gambar teknis set. Gambar, model komputer, dan model fisik mereka akan mencakup semua pengukuran dan bahan yang dibutuhkan untuk konstruksi. Pada banyak set, juru gambar biasanya asisten art director pertama. Di dalam timnya terdapat seorang Ilustrator yang membuat representasi visual dari desain untuk mengkomunikasikan ide-ide yang dibayangkan oleh desainer produksi. Kemudian hasil produksi dari seorang desainer produksi atau perancang set ini akan diatur langsung oleh seorang dekorator set yang bertanggung jawab atas dekorasi set, termasuk perabotan dan semua benda lainnya yang dibutuhkan dalam pembuatan film. Di dalam satu tim mereka juga ada seorang pengatur busana dan penata rias.  Penata rias memiliki tanggung jawab untuk menerapkan makeup dan busana agar bisa menyatu dengan perabot, gorden, karpet yang semuanya sudah diatur oleh seorang perancang set atau latar lokasi syuting.  Ada juga orang yang bertanggung jawab untuk menemukan dan mengelola semua alat peraga yang digunakan dalam film. Biasanya mereka juga memiliki beberapa asisten yang bekerja di lokasi syuting selama pembuatan film adegan, mereka akan bekerja mengawasi penggunaan alat peraga, dan memantau kontinuitas mereka. Mereka dapat merespon dengan cepat permintaan untuk memindahkan alat peraga dan perlengkapan dan untuk membantu memposisikan aktor, kru dan peralatan. Di antara crew departemen seni ada seseorang yang akan bekerja sebagai teknisi teknisi alat peraga khusus yang menangani senjata api. Ada juga seorang manajer konstruksi yang bertugas memesan bahan, menjadwalkan pekerjaan, dan mengawasi kru konstruksi tukang kayu, pelukis dan bahkan buruh tambahan. Mereka juga ikut bertanggung jawab untuk perawatan permukaan set, termasuk perawatan cat khusus seperti penyepuhan, mensimulasikan penampilan kayu, batu, bata, logam, dan lain sebagainya. [4]

Direktur Kreatif vs. Direktur SeniSunting

Direktur kreatif biasanya adalah ketua tim kreatif. Di sebelah CEO perusahaan, ada peran kepemimpinan atas di mana pengambilan keputusan sebagian besar dilakukan oleh direktur kreatif. Mereka memiliki pendapat akhir tentang apa yang perlu dimasukkan ke dalam alur cerita dan mana yang tida. Para Direktur Kreatif adalah orang-orang yang memiliki ide, dan mereka biasanya adalah orang-orang yang terhubung langsung dengan klien. Direktur kreatif umumnya mengembangkan dan mengawasi proyek pada tahap paling awal. Mereka memberikan visi, konsep bentuk dan filosofi desain. Direktur Kreatif . adalah pemikir gambaran besar tim. Mereka dapat menutup mata mereka dan melihat produk jadi, meskipun belum dibuat. Direktur kreatif juga akan memimpin pertemuan dengan klien, memimpin sesi brainstorming tim dan menjadi ujung tombak konsep awal dan pembuatan proyek. Merekalah yang memetakan rencana masa depan dan terlibat langsung dengan klien untuk mendapatkan pemahaman yang jelas tentang tujuan dan sasaran mereka. Bergantung pada ukuran perusahaan atau agensi, direktur kreatif mungkin masuk ke seluk-beluk dengan tim dan berkontribusi pada aspek-aspek tertentu dari proyek. Atau beberapa direktur kreatif dapat mengamati dari jauh dan terus mengarahkan kapal. Mereka ditugaskan untuk memastikan proyek tetap sesuai anggaran dan tepat waktu untuk memenuhi tenggat waktu dan tanggal pengiriman. Dari pengertian ini seolah-oleh direktur kreatif memiliki sedikit tanggung jawab. Akan tetapi sebenarnya tidak, tanggung jawabnya sangat kompleks karenanya tidak dapat diberikan kepada sembarang orang.[8]

Perangkat lunak analisis pekerjaan real time menganalisis lebih dari 2.500 jabatan pekerjaan direktur kreatif dari tahun lalu. Sebuah data mengungkapkan bahwa 95 persen pengusaha mencari kandidat desainer kreatif dengan gelar sarjana atau lebih tinggi. Pilihan yang paling umum adalah mengambil seorang desainer kreatif yang bergelar sarjana desain grafis, tetapi beberapa memilih gelar dalam bidang periklanan, seni rupa atau bidang kreatif lainnya. Pendidikan hanyalah langkah pertama untuk melihat potensi seseorang bisa menjadi desainer kreatif. Tidak ada yang bisa menggantikan pengalaman, jadi siapapun yang bermimpi menjadi desainer kreatif harus mulai bekerja di lapangan untuk mempelajari cara kerja yang sesungguhnya. Direktur kreatif bertanggung jawab untuk mengelola beberapa profesional kreatif lainnya, jadi memiliki pengalaman dalam beberapa bidang itu penting. Pendidikan dan tingkat tanggung jawab yang dijalani direktur kreatif memiliki potensi penghasilan yang menarik. Mereka yang memiliki lima hingga delapan tahun pengalaman dapat memperoleh antara $ 99.500 dan $ 143.500 per tahun, menurut Panduan Gaji 2017 The Creative Group. Seperti kebanyakan pekerjaan, potensi penghasilan biasanya meningkat seiring dengan pengalaman bertahun-tahun. Kisaran gaji untuk direktur kreatif dengan delapan tahun bisa memperoleh pendapatan hingga $ 116.250 - $ 186.750.[9]

Sementara seorang direktur kreatif memberikan ide di balik proyek tertentu, direktur seni adalah orang yang menjalankannya. Begitu konsepnya muncul, direktur seni bertanggung jawab untuk memimpin tim mereka dan menciptakan estetika karya tersebut. Mereka akan melihat proyek melalui departemen produksi serta fase-fase lain, seperti pengeditan atau pencetakan. Direktur seni mengandalkan keterampilan teknis mereka untuk membantu tim menyelesaikan pekerjaan. Tugas umum seorang direktur seni adalah memimpin tim seniman. Direktur seni akan menentukan elemen artistik mana yang akan digunakan, mengartikulasikan visi untuk tim mereka, meninjau dan menyetujui salinan, desain atau fotografi, mengembangkan anggaran dan jadwal, dan menentukan cara terbaik untuk mewujudkan konsep direktur kreatif. Seringkali direktur seni akan memainkan peran aktif dalam proses desain, mengambil bagian dalam menciptakan gambar, ilustrasi atau salinan untuk proyek. Anda dapat menemukan direktur seni bekerja di berbagai bidang, termasuk iklan, di set film, di perusahaan hubungan masyarakat, dengan produser dan sutradara teater dan televisi atau di penerbit buku atau majalah.[10]

Untuk menjadi seorang direktur dan bisa bergabung dengan departemen seni, mirip prosesnya dengan direktur kreatif, pendidikan adalah langkah pertama yang penting bagi calon direktur seni. Setelah menganalisis lebih dari 2.500 posting pekerjaan direktur seni dari tahun 2018, ditemukan bahwa 92 persen dari pengusaha lebih memilih kandidat yang setidaknya bergelar sarjana.  Pilihan gelar umum termasuk desain grafis, desain web, seni atau animasi, ditambah dengan memiliki pengalaman kerja sebagai desainer grafis, editor, fotografer, atau pekerjaan artistik lainnya akan membantu seorang pelamar kerja desainer seni menguasai keterampilan teknis dan memperoleh pengetahuan yang diperlukan untuk memimpin tim seniman. Jika seorang calon direktur seni pernah melakukannya, dia dapat mengarahkan dan memberi saran dengan lebih mudah kepada tim. Merupakan hal yang biasa bagi individu untuk mendapatkan setidaknya tiga tahun pengalaman lapangan yang relevan sebelum maju ke posisi direktur seni. Direktur seni dengan pengalaman tiga hingga lima tahun dapat berharap mendapat penghasilan dari $ 65.500 hingga $ 87.250 per tahun, menurut Panduan Gaji 2017 Grup Kreatif. Potensi penghasilan ini meningkat menjadi $ 81.000 hingga $ 107.500 untuk direktur seni dengan pengalaman lima tahun atau lebih. Tanggung jawab yang berbeda dari direktur kreatif versus direktur seni ini juga mempengaruhi pendapatan mereka. Direktur kreatif adalah para visioner yang mempertahankan pandangan holistik suatu proyek untuk memastikannya memenuhi kebutuhan klien. Di sisi lain, direktur seni bertanggung jawab atas eksekusi aktual dari setiap langkah proses.[10]

ReferensiSunting

  1. ^ a b "Art Department Roles and Hierarchy in Film & TV Production Design". Art Departmental (dalam bahasa Inggris). 2018-04-11. Diakses tanggal 2019-04-17. 
  2. ^ a b http://www.media-match.com/usa/media/jobtypes/art-director-jobs-402675.php
  3. ^ Maher, Michael (2015-09-11). "The Art Department: Design, Construction, Decor, and Props". The Beat: A Blog by PremiumBeat (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2019-04-17. 
  4. ^ a b http://www.listeninglistening.com/uploads/6/4/4/8/6448263/crew-roles-and-departments-guide.pdf
  5. ^ Beymer, Rosemary (1955-11). "The Art Director". Design. 57 (2): 54–84. doi:10.1080/00119253.1955.10743633. ISSN 0011-9253. 
  6. ^ "What is an Art Director & What Do They Do?". Concept Art Empire (dalam bahasa Inggris). 2018-06-14. Diakses tanggal 2019-04-17. 
  7. ^ https://www.careers.govt.nz/jobs-database/arts-and-media/entertainment/art-director-filmtelevisionstage/how-to-enter-the-job
  8. ^ Heryanto, Rudi; Permana, Derry; Tedjo, Aryo; Rohaeti, Eti; Rafi, Mohamad; Darusman, Latifah Kosim (2017-09-01). "A Simple Photometer and Chemometrics Analysis for Quality Control of Sambiloto (Andrographis paniculata) Raw Material". The Journal of Pure and Applied Chemistry Research. 6 (3): 238–245. doi:10.21776/ub.jpacr.2017.006.03.349. ISSN 2302-4690. 
  9. ^ "Creative Director vs. Art Director: Drawing the Line Between Commonly Confused Creative Careers | Rasmussen College". www.rasmussen.edu. Diakses tanggal 2019-04-17. 
  10. ^ a b "Marlow, Timothy John, (born 18 May 1962), art historian, broadcaster and gallery director; Artistic Director (formerly Director of Artistic Programmes), Royal Academy of Arts, since 2014". Who's Who. Oxford University Press. 2010-12-01.