Denel Rooivalk

Denel Rooivalk ( sebelumnya disebut AH-2 dan CSH-2) adalah helikopter tempur serang yang dibuat Denel dari Afrika Selatan. Rooivalk adalah bahasa Afrika untuk " Kestrel Merah ".

Rooivalk
Rooivalk in flight (cropped).jpg
Denel Rooivalk
Jenis Helicopter serbu
Negara asal Afrika Selatan
Pembuat Denel Aviation
Penerbangan perdana 11 February 1990
Diperkenalkan 1 April 2011
Status Dalam pelayanan
Pengguna utama Angkatan Udara Afrika Selatan
Dibuat 1990–2007
Jumlah 12
Biaya program $1 Milyar[1]
Harga satuan $40 juta(2007, diperkiraan)[1]
Dikembangkan dari Aérospatiale SA 330 Puma
Rooivalk in flight 10 November 2007a.jpg

Angkatan Udara Afrika Selatan atau South African Air Force (SAAF) memesan 12 helikopter Rooivalks ini, dinamakan Rooivalk Mk 1 dalam Angkatan Udara Afrika Selatan SAAF, dan pertama secara resmi ditandatangani pada April 2011. Helikopter ini terbang pada Squadron 16, yang bermarkas pada AFB Bloemspruit dekat Bloemfontein.

Denel (selanjutnya Atlas) AH-2 Rooivalk (yang berarti sejenis burung elang) merupakan proyek domestik dan sangat ambisius dari Afrika Selatan. Pada saat pengembangannya, helikopter ini diharapkan menjadi helikopter terhebat yang pernah dibuat. Sayangnya karena pembengkakan biaya, minimnya produksi dan tidak adanya pesanan dari negara lain menjadikan desainnya ketinggalan zaman dan pada saat ini menjadi pertimbangan pemerintah mengenai nasib helikopter ini.

Rooivalk dibuat karena kebutuhan AU Afrika Selatan akan helikopter tempur yang lebih hebat. Atlas (sebelumnya Denel) membuat desain XH-1 Alpha sebagai bahan riset pengembangan helikopter. XH-1 didasarkan pada helikopter Prancis Aerospatiale Alouette III yang masih menggunakan teknologi tahun 1960an. XH-1 terbang pertama pada awal 1986 yang diikuti dua XTP-1 Beta yang dikonversi. Berdasarkan ters tersebut, mereka membuat XH-2 yang terbang pada 1990. Dari XH-2, dua lagi model pengembangan dibuat yaitu XDM dan EDM.

Produksi Rooivalks mulai diterima pada awal 1999 dengan pembatasan hanya 12 contoh. Versi AL juga masih dalam pertimbangan, akan tetapi karena banyaknya masalah sangat mungkin untuk dibatalkan. Status masa depan Rooivalks sampai saat ini masih dalam perdebatan.

OperatorSunting

  Afrika Selatan[2][3]

SpesifikasiSunting

Karakteristik umumSunting

  • Kru: 2 (pilot & senjata sistem petugas)
  • Panjang: 18,73 m [ 15 ] (61 ft 5 1 / 2 in)
  • Diameter rotor: 15,58 m (51 ft 1 1 / 2 in)
  • Tinggi: 5.19 m (17 ft 0 ¼ in)
  • Daerah Disc: 190,60 m 2 (2,052.1 sq ft)
  • Berat kosong: 5.730 kg (£ 12.632)
  • Berat Loaded: 7.500 kg (£ 16.535)
  • Max. berat lepas landas: 8.750 kg (£ 19.290)
  • Powerplant: 2 × Turbomeca Makila 1K2 turboshafts, 1.420 kW (1.904 shp) masing-masing
  • Kapasitas bahan bakar internal: 1.854 L (489,8 galon AS)

PrestasiSunting

  • Tidak pernah melebihi kecepatan: 309 km / h (167 knot, 193 mph)
  • Cruise speed: 278 km / h (150 knot, 173 mph) di permukaan laut (max cruise)
  • Rentang: 740 km (380 nm, 437 mi) di permukaan laut (max intern bahan bakar)
  • Kisaran Ferry: 1.335 km (720 nm, 829 mi) di 1525 m (5.000 ft) (bahan bakar eksternal max)
  • Layanan langit-langit: 6.100 m (20.000 kaki)
  • Tingkat panjat: 13,3 m / s (2.620 ft / min)

PersenjataanSunting

  • 1 × F2 20 mm meriam, 700 putaran
  • 8 atau 16 × Mokopa ZT-6 jarak jauh rudal anti-tank dipandu (ATGM),
  • 4 × MBDA Mistral rudal udara-ke-udara,
  • 38 atau 76 × 70 mm lipat sirip roket udara (FFAR)

ReferensiSunting

  1. ^ a b Campbell, Keith (8 June 2007). "What went wrong with the Rooivalk?". Engineering News. 
  2. ^ "World Air Forces 2018". Flightglobal Insight. 2018. Diakses tanggal 4 August 2018. 
  3. ^ "SAAF Current aircraft". af.mil.za. Diarsipkan dari versi asli tanggal 15 March 2012. Diakses tanggal 21 October 2014. 

Pranala luarSunting