Demokrasi Konfederalisme

Demokrasi Konfederalisme, menurut Abdullah Öcalan, adalah sebuah sistem politik sosialis libertarian yang "terbuka terhadap kelompok politik dan faksi yang lain. Sistem ini fleksibel, multi-budaya, anti-monopolis, dan berbasis konsensus."[1]

Öcalan, yang merupakan pemimpin dari Partai Pekerja Kurdistan, menemukan ideologi ini saat berada di dalam penjara. Pada awalnya, partai ini adalah organisasi Marxis–Leninis, dan kemudian mengganti pandangan politik mereka saat Öcalan mulai melakukan korespondensi dengan Murray Bookchin dan memasukkan ideologinya. Menjelang akhir hidupnya, Murray Bookchin menjadi kecewa dengan unsur-unsur yang semakin apolitis dari gerakan anarkisme kontemporer dan mengembangkan munisipalisme libertarian sebagai gantinya.[2] Pilar sentral dari demokrasi konfederalisme adalah ekologi sosial dan feminisme anarkis.[3]

Menurut Abdullah Öcalan, ideologinya berakar dari demokrasi partisipatoris dan otonomi pada tingkat lokal. Dari bukunya:

Semakin kuat partisipasi, maka jenis demokrasi ini akan lebih kuat lagi. Sementara negara dan bangsa ini berbeda dengan demokrasi, dan bahkan membantahnya, demokrasi konfederalisme merupakan proses demokrasi yang berkesinambungan.

— Abdullah Öcalan[4]

Penggulingan sebuah negara dipandang sebagai proses bertahap. Penganut tidak melihat penggulingan revolusioner negara sebagai cara untuk menciptakan perubahan yang berkelanjutan. Sebaliknya, isu-isu sosial dan isu-isu yang berkaitan dengan kebebasan dan keadilan harus diselesaikan dengan proses demokrasi-konfederasi. Jika sebuah bangsa-negara memilih untuk terus menyerang, tetapi, pendukung mungkin menolak dengan kekuatan pertahanan diri dari konfederasi yang demokratis (seperti Unit Perlindungan Rakyat (YPG)).[5]Templat:Primary inline

Penganut memungkinkan penciptaan konfederasi global yang dapat diajukan sebagai landasan kebebasan sipil, sebagai alternatif untuk Perserikatan Bangsa-Bangsa yang mereka lihat sebagai sebuah asosiasi bangsa-negara dan didominasi oleh kekuatan-kekuatan besar. Namun, dalam Demokrasi Konfederalisme fokusnya adalah pada tingkat lokal, pengorganisasian konfederalisme secara global tidak dikecualikan, tetapi bukan kepentingan utama dari ideologi.[6]

Ideologi ini telah mengalami perkembangan sejak para penganutnya, seperti YPG di Revolusi Rojava telah terlibat dalam pertempuran melawan Negara Islam Irak dan Syam.[7]

Lihat jugaSunting

ReferensiSunting