Demam gigitan tikus

Demam gigitan tikus adalah penyakit demam akut yang diakibatkan oleh bakteri yang disebarkan oleh hewan pengerat atau tikus melalui air seni atau lendir. Lendir ini dapat berasal dari mulut, hidung, atau mata hewan pengerat. Sebagian besar kasus disebabkan oleh gigitan hewan pengerat. Penyakit ini juga dapat disebarkan melalui makanan atau air yang terkontaminasi oleh kotoran atau air seni tikus. Tikus bukanlah satu-satunya hewan pengerat yang dapat menularkan penyakit ini. Hewan lain mencakup cerpelai, gerbil, dan tupai. Hewan peliharaan seperti anjing dan kucing yang tertular oleh hewan-hewan ini juga dapat menyebarkan penyakit ke manusia. Bila seseorang digigit oleh seekor hewan pengerat, sebaiknya lukanya segera dicuci dan dibersihkan dengan menggunakan cairan antiseptik untuk mengurangi risiko infeksi.

Demam gigitan tikus
Klasifikasi dan rujukan luar
SpesialisasiPenyakit infeksi Sunting ini di Wikidata
ICD-10A25
ICD-9-CM026
DiseasesDB32803 30717
MedlinePlus001348
MeSHD011906

Terdapat dua jenis bakteri yang dapat mengakibatkan demam gigitan tikus, yaitu Spirillum minus dan Streptobacillus moniliformis. Nama lain untuk penyakit ini adalah demam streptobasilari, streptobasilosis, demam sspirilari, sodoku, dan eritema artritik epidemik. Kebanyakan kasus terjadi di Jepang, tetapi penyakit ini juga dapat ditemukan di Amerika Serikat, Eropa, Australia, dan Afrika.

Pranala luarSunting