Dekulakisasi

Dekulakisasi (bahasa Rusia: раскулачивание, raskulachivanie; bahasa Ukraina: розкуркулення, rozkurkulennia) adalah kampanye peindasan politik Soviet, termasuk penangkapan, deportasi, dan eksekusi jutaan petani kaya dan keluarga mereka pada 1929-1932 pada masa rencana lima tahun pertama. Untuk memudahkan penyitaan lahan pertanian, pemerintah Soviet menggambarkan kulak sebagai musuh kelas Uni Soviet.

Lebih dari 1,8 juta petani dideportasi pada 1930-1931.[1][2][3] Kampanye ini memiliki tujuan yang dinyatakan melawan kontra revolusi dan membangun sosialisme di pedesaan. Kebijakan ini, dilakukan bersamaan dengan kolektivisasi di Uni Soviet yang secara efektif membawa semua pertanian dan semua petani di Rusia Soviet di bawah kendali negara.

Kombinasi dekulakisasi dan kolektivisasi menyebabkan kelaparan massal di banyak bagian Uni Soviet dan kematian yang diperkirakan memakan nyawa 11 juta petani pada masa antara tahun 1929 dan tahun 1933, termasuk 4 juta kematian selama kampanye dekulakisasi. Dampaknya segera terkenal di luar Uni Soviet. Pada tahun 1941, wartawan Amerika H. R. Knickerbocker menulis, "Perkiraan konservatiflah yang mengatakan bahwa sekitar 5.000,.000 (kulak) ... meninggal sekaligus atau dalam beberapa tahun."[4]

RujukanSunting

  1. ^ Robert Conquest (1986) The Harvest of Sorrow: Soviet Collectivization and the Terror-Famine. Oxford University Press. ISBN 0-19-505180-7.
  2. ^ Nicolas Werth, Karel Bartošek, Jean-Louis Panné, Jean-Louis Margolin, Andrzej Paczkowski, Stéphane Courtois, The Black Book of Communism: Crimes, Terror, Repression, Harvard University Press, 1999, hardcover, 858 pages, ISBN 0-674-07608-7
  3. ^ Lynne Viola The Unknown Gulag. The Lost World of Stalin's Special Settlements Oxford University Press 2007, hardback, 320 pages ISBN 978-0-19-518769-4 ISBN 0195187695
  4. ^ Knickerbocker, H.R. (1941). Is Tomorrow Hitler's? 200 Questions On the Battle of Mankind. Reynal & Hitchcock. hlm. 133–134.