Generalissimo Chiang Kai-shek, Presiden Franklin D. Roosevelt, dan Perdana Menteri Winston Churchill hadir di Konferensi Kairo di Kairo, 25 November 1943.

Deklarasi Kairo adalah hasil dari Konferensi Kairo di Kairo, Mesir, pada tanggal 27 November 1943. Presiden Franklin Roosevelt dari Amerika Serikat, Perdana Menteri Winston Churchill dari Britania Raya, dan Generalissimo Chiang Kai-shek dari Republik China hadir dalam deklarasi ini.

Teks DeklarasiSunting

"Beberapa misi militer telah menyetujui operasi militer masa depan melawan Jepang. Tiga Sekutu Besar menyatakan tekad mereka untuk membawa tekanan tanpa henti terhadap musuh-musuh brutal mereka melalui laut, darat, dan udara. Tekanan ini sudah meningkat."

"Tiga Sekutu Besar berjuang perang ini untuk menahan dan menghukum agresi Jepang. Mereka tidak mengingini keuntungan untuk diri mereka sendiri dan tidak memiliki pemikiran ekspansi teritorial. Adalah tujuan mereka bahwa Jepang akan dilucuti dari semua pulau di Pasifik yang dia telah merebut atau menduduki sejak awal Perang Dunia pertama pada tahun 1914, dan bahwa semua wilayah yang telah dicuri Jepang dari Cina, seperti Manchuria, Formosa, dan The Pescadores, akan dikembalikan ke Republik Tiongkok. Jepang juga akan diusir dari semua wilayah lain yang telah diambilnya dengan kekerasan dan keserakahan. Tiga kekuatan besar yang disebutkan di atas, yang sadar akan perbudakan rakyat Korea, bertekad bahwa pada saatnya Korea akan menjadi bebas dan mandiri. "

"Dengan objek-objek ini dalam pandangan ketiga Sekutu, selaras dengan orang-orang Perserikatan Bangsa-Bangsa yang berperang dengan Jepang, akan terus bertahan dalam operasi serius dan berkepanjangan yang diperlukan untuk mendapatkan penyerahan tanpa syarat dari Jepang."

Pranala luarSunting