Buka menu utama

Darkest Hour adalah film drama sejarah perang Britania Raya tahun 2017 yang disutradarai oleh Joe Wright dan diproduseri oleh Tim Bevan, Lisa Bruce, Eric Fellner, Anthony McCarten dan Douglas Urbanski. Naskah film ini ditulis oleh Anthony McCarten. Film ini dibintangi oleh Gary Oldman, Ben Mendelsohn, Kristin Scott Thomas, Lily James, Stephen Dillane dan Ronald Pickup.

Darkest Hour
Darkest Hour Movie Poster 2017.jpg
Poster film Darkest Hour
SutradaraJoe Wright
ProduserTim Bevan
Lisa Bruce
Eric Fellner
Anthony McCarten
Douglas Urbanski
SkenarioAnthony McCarten
PemeranGary Oldman
Ben Mendelsohn
Kristin Scott Thomas
Lily James
Stephen Dillane
Ronald Pickup
MusikDario Marianelli
SinematografiBruno Delbonnel
PenyuntingValerio Bonelli
Perusahaan
produksi
Perfect World Pictures
Working Title Films
DistributorFocus Features
Tanggal rilis
  • 1 September 2017 (2017-9-1) (Festival Film Telluride)
  • 22 November 2017 (2017-11-22) (terbatas di Amerika Serikat)
  • 22 Desember 2017 (2017-12-22) (secara luas di Amerika Serikat)
  • 29 Desember 2017 (2017-12-29) (Britania Raya)
Durasi
125 menit[1]
NegaraBritania Raya
BahasaInggris
Anggaran$30 juta[2]
Pendapatan kotor$150.203.176[3]

Film Darkest Hour ditayangkan secara perdana di Festival Film Telluride pada tanggal 1 September 2017[4] dan dirilis di Amerika Serikat pada tanggal 22 November 2017 secara terbatas dan 22 Desember 2017 secara luas. Film ini dirilis di Britania Raya pada tanggal 29 Desember 2017.[5] Film ini mendapatkan review positif dari para kritikus.

PlotSunting

Pada bulan Mei 1940, di malam invasi Jerman ke Belgia dan Belanda, pihak oposisi di Parlemen menuntut pengunduran diri Perdana Menteri Neville Chamberlain (Ronald Pickup). Mereka menuduh Neville terlalu lemah untuk melindungi keamanan nasional Britania Raya. Neville kemudian mengadakan pertemuan pribadi di mana ia mengumumkan pengunduran dirinya dan tawaran untuk menjadikan Viscount Halifax (Stephen Dillane) sebagai penggantinya. Meskipun pencalonannya mendapat persetujuan telak, Halifax menolak, dengan menyebutkan masa mudanya. Tanpa pilihan lain, Neville memutuskan untuk memilih satu-satunya orang yang dapat meminta dukungan dari semua pihak di Parlemen: Winston Churchill (Gary Oldman), First Lord of the Admiralty.

Di rumah Winston, sekretaris barunya, Elizabeth Layton (Lily James), tiba pada hari pertama kerjanya. Ia membuat Winston marah karena tidak mengikuti instruksinya dan Winston mengusirnya keluar dari ruangannya. Istrinya yang setia, Clementine (Kristin Scott Thomas), menegur Winston karena perilakunya, mengingatkannya bahwa, seandainya ia menjadi Perdana Menteri, ia harus belajar bagaimana menang atas rakyat. Sebuah telegram tiba untuk Winston, memanggilnya untuk menemui Raja George VI (Ben Mendelsohn) untuk menerima posisi tersebut secara formal. Raja menegaskan bahwa ia menganggap Winston sebagai pilihan yang buruk dan tidak bermaksud memperlakukannya dengan hormat sama seperti pendahulunya.

Winston dengan cepat masuk ke peran barunya dengan semangat dan menyatakan dalam pidato pertamanya ke Parlemen bahwa ia bermaksud untuk melancarkan perang penuh melawan Jerman untuk mendukung Prancis, bahkan ketika ia menolak kemungkinan bahwa Jerman dapat menggunakan tank untuk mengepung pertahanan Prancis. Ia juga menolak kemungkinan perundingan perdamaian. Menanggapi pidato Winston, Halifax dan Neville membuat rencana untuk mengundurkan diri dari posisi mereka, memicu mosi tidak percaya yang akan memaksa Winston keluar dari jabatannya, membiarkan Halifax menggantikan Winston.

Winston menyelenggarakan Kabinet Perang, dengan Halifax dan Neville sebagai anggota, untuk mengkoordinasikan kebijakan perangnya. Ia menghadapi masalah pertamanya bahwa pasukan Britania Raya di Prancis dikelilingi oleh tentara Jerman dan terjebak di Dunkerque dan Calais. Winston, melawan saran dari Kabinet, memerintahkan serangan bunuh diri untuk mengalihkan perhatian musuh, sementara tentara di Dunkirk dievakuasi. Hal ini juga memaksanya untuk meninggalkan pasukan di Calais, yang kemudian dihapuskan oleh bom Jerman. Dikritik sebagai tukang jagal dan menghadapi tekanan dari Halifax untuk menyetujui rencana tersebut untuk mendekati Benito Mussolini atas bantuan negosiasi, Winston hanya berhasil menyelamatkan muka dengan mengatur armada kapal-kapal sipil untuk menyelesaikan evakuasi tersebut.

Kejadian tersebut menyebabkan Winston meragukan kearifan strateginya dan ia terpaksa mengizinkan Halifax untuk membuat istilah perdamaian. Di rumahnya, Winston menerima kunjungan mendadak dari Raja. Menghadapi kemungkinan harus melarikan diri ke Kanada dan memerintah di pengasingan seandainya Britania Raya diserang, Raja memutuskan untuk memberikan dukungan penuh di bawah pemerintahan Winston. Masih meragukan dirinya sendiri, Winston membuat keputusan singkat untuk pergi ke Parlemen melalui Underground dan bertanya kepada orang-orang tentang pendapat mereka mengenai pemerintahannya. Mereka menolak negosiasi dan mendukung perlawanan penuh melawan Jerman. Winston kemudian bertemu dengan anggota parlemen lainnya dan mereka juga mendukungnya

Dengan bantuan Elizabeth Layton, Winston bersiap untuk menghadap Parlemen, sementara Halifax menuntut agar Neville, yang merasa terpaksa, mengikuti rencana mereka untuk menggulingkan Winston. Menjelang akhir pidatonya, Winston dengan keras menyatakan bahwa rakyat Britania Raya akan "berperang di pantai, bertempur di tempat pendaratan" seandainya Adolf Hitler menyerang. Neville memutuskan untuk melupakan rencana tersebut, membiarkan Halifax terisolasi di dalam ruangan, termasuk pesta Halifax sendiri, memberikan penghargaan kepada Winston dengan tepuk tangan meriah. Merasa puas, Winston berangkat.

Dengan keberhasilan evakuasi Dunkerque, posisi Winston sebagai Perdana Menteri aman. Neville meninggal enam bulan kemudian karena kanker, sementara Halifax dikeluarkan dari kabinet dan dikirim sebagai diplomat untuk melayani di Amerika Serikat. Lima tahun kemudian, Britania Raya beserta para sekutunya meraih kemenangan atas Jerman.

PemeranSunting

Tanggapan KritikusSunting

Film Darkest Hour mendapatkan review positif dari para kritikus. Berdasarkan Rotten Tomatoes, film ini memiliki rating 84%, berdasarkan 269 ulasan, dengan rating rata-rata 7,3/10.[6] Berdasarkan Metacritic, film ini mendapatkan skor 75 dari 100, berdasarkan 50 kritik, menunjukkan "ulasan yang baik".[7]

Box OfficeSunting

Film Darkest Hour mendapatkan $56.468.410 di Amerika Utara dan $93.734.766 di negara lain. Total pendapatan yang dihasilkan oleh film ini mencapai $150.203.176, melebihi anggaran produksi $30 juta.[3]

Pada pembukaan akhir pekan secara terbatas, film ini mendapatkan $175.006, menempati posisi ke-21 di box office. Namun, pada pembukaan akhir pekan secara luas, film ini mendapatkan $4.105.000, menempati posisi ke-8 di box office.[3]

ReferensiSunting

  1. ^ "Darkest Hour (PG)". British Board of Film Classification. January 2, 2018. Diakses tanggal April 26, 2018. 
  2. ^ Alex Ritman (December 12, 2017). "How 'Darkest Hour's' Grand Transformation of Gary Oldman Into Winston Churchill Took $20,000 Worth of Cigars". The Hollywood Reporter. Diakses tanggal December 16, 2017. 
  3. ^ a b c "Darkest Hour (2017)". Box Office Mojo. Diakses tanggal December 24, 2017. 
  4. ^ Hammond, Pete (August 31, 2017). "'Darkest Hour', 'Battle of the Sexes', 'Lady Bird' Among World Premieres in 2017 Lineup – Telluride Film Festival". Deadline.com. Diakses tanggal August 31, 2017. 
  5. ^ McNary, Dave (6 September 2016). "Gary Oldman's Winston Churchill Film 'Darkest Hour' Gets Release Date, Rounds Out Cast". Variety. Diakses tanggal November 4, 2016. 
  6. ^ "Darkest Hour (2017)". Rotten Tomatoes. Diakses tanggal December 29, 2017. 
  7. ^ "Darkest Hour reviews". Metacritic. Diakses tanggal December 29, 2017. 

Pranala luarSunting