Buka menu utama

Dark Phoenix (juga dikenal sebagai X-Men: Dark Phoenix) adalah film superhero Amerika tahun 2019 berdasarkan karakter Marvel Comics X-Men, diproduksi oleh 20th Century Fox dan didistribusikan oleh Walt Disney Studios Motion Pictures. Ini adalah bagian kedua belas dari seri film X-Men, dan sekuel dari X-Men : Apocalypse 2016. Film ini ditulis dan disutradarai oleh Simon Kinberg (dalam debut sutradara fitur-nya) dan dibintangi oleh pemain ensemble yang menampilkan James McAvoy, Michael Fassbender, Jennifer Lawrence, Nicholas Hoult, Sophie Turner, Tye Sheridan, Alexandra Shipp, dan Jessica Chastain. Dalam Dark Phoenix, X-Men dipaksa untuk menghadapi kekuatan penuh Phoenix setelah misi di ruang angkasa berjalan salah.

Dark Phoenix
Dark Phoenix (film).png
Theatrical release poster
SutradaraSimon Kinberg
Produser
PenulisSimon Kinberg
BerdasarkanThe Dark Phoenix Saga
Chris Claremont
John Byrne
Pemeran
MusikHans Zimmer
SinematografiMauro Fiore
PenyuntingLee Smith[1]
Perusahaan
produksi
Distributor20th Century Fox
Tanggal rilis
  • 7 Juni 2019 (2019-6-7) (Amerika Serikat)
  • 14 Juni 2019 (2019-6-14) (Indonesia)
Durasi
114 Menit
NegaraAmerika Serikat
BahasaInggris
Anggaran$200 Juta
Pendapatan kotor$254.4 Juta

Dark Phoenix dirilis secara teatrikal di Amerika Serikat pada 7 Juni 2019. Ini mendapat $ 252 juta di seluruh dunia dengan anggaran $ 200 juta dan menjadi pendapatan pembuatan film terlaris terendah dalam seri. Ia menerima ulasan yang umumnya tidak menguntungkan dari para kritikus dengan berbagai pendapat; banyak yang merasa bahwa kisah emosional itu tetap menarik tetapi tidak disukai karena tindakan, dan beberapa melihatnya sebagai kesimpulan yang mengecewakan dan antiklimaks terhadap seri Fox X-Men, meskipun pertunjukan McAvoy, Turner, dan Fassbender, serta Hans Zimmer's. skor, dipuji. Saat ini film ini adalah film terburuk dalam franchise.[2]

Alur ceritaSunting

Pada tahun 1975, Jean Gray yang berusia delapan tahun secara tidak sengaja menggunakan telekinesis miliknya untuk menyebabkan kecelakaan mobil yang membunuh orang tuanya. Tak lama kemudian, Profesor Charles Xavier membawanya ke Sekolah Xavier untuk Kaum Muda Berbakat, di mana ia secara mental memblokir kecelakaan dari ingatannya dan membantunya mengasah kemampuan psikisnya.

Pada tahun 1992, sembilan tahun setelah kehancuran dunia disebabkan oleh En Sabah Nur, X-Men merespons sinyal marabahaya dari pesawat ulang-alik Endeavour , yang secara kritis dirusak oleh energi seperti suar surya. Sementara X-Men menyelamatkan semua astronot, Jean terdampar dan akhirnya menyerap semua energi ke dalam tubuhnya. Jean selamat dari peristiwa itu, dan kekuatan psikisnya sangat diperkuat sebagai hasilnya. Pada saat yang sama, blok mental yang ditempatkan oleh Xavier dihancurkan, dan dia secara tidak sengaja menyerang mutan yang merayakan di sekolah Xavier setelah gangguan mental, pingsan sesudahnya. Dia kemudian melakukan perjalanan ke kota kelahiran masa kecilnya Red Hook, New York, setelah mengetahui bahwa ayahnya masih hidup. X-Men berusaha membawa Jean pulang, tetapi dia melukai Peter Maximoff dan secara tidak sengaja membunuh Raven Darkhölme dan beberapa petugas polisi setempat sebelum terbang.

Jean pergi ke pulau pengungsi mutan Genosha untuk mencari bantuan dari Erik Lehnsherr dalam mengendalikan kekuatannya, tetapi ditolak oleh Erik setelah ia terlibat dalam pertempuran dengan pasukan militer AS yang ditugaskan penangkapannya. Jean bertemu Vuk, pemimpin ras alien yang berubah bentuk yang dikenal sebagai D'Bari, yang menjelaskan kepadanya bahwa ia telah dirasuki oleh kekuatan kekuatan kosmik yang memusnahkan planet asal D'Baris bertahun-tahun yang lalu. Kekuasaan telah menghabiskan semua yang ditemuinya, sampai bertemu Jean. Sementara itu, Hank McCoy, yang merasa dikhianati oleh manipulasi Xavier terhadap ingatan Jean, bersekutu dengan Erik dan pengungsi mutannya untuk menjatuhkan Jean di Kota New York.

Setelah mengetahui rencana Erik untuk membunuh Jean, X-Men menghadapi dia dan fraksinya di New York. Saat mereka bertempur, Erik berhasil menyusup ke gedung dan menghadapi Jean tetapi dikuasai oleh kemampuan barunya. Xavier kemudian memasuki gedung dengan Scott Summers. Jean menyerang mereka sampai Xavier meyakinkannya untuk membaca ingatannya - membiarkan kepribadiannya muncul kembali. Merasa menyesal, Jean meminta Vuk untuk mengambil kekuatan darinya; Namun, dengan cepat ternyata hal itu akan membunuhnya. Xavier dan Scott mampu mencegah Vuk menyerap sepenuhnya kekuatan dari Jean, sebelum kedua faksi mutan, termasuk Jean, ditangkap oleh pemerintah AS dan ditempatkan di kereta menuju fasilitas penahanan rahasia. Kereta diserang oleh Vuk dan pasukan D'Bari-nya. Ketika tentara dikalahkan oleh pemindah bentuk, mutan dibebaskan dari pengekangan mereka untuk memerangi ancaman. Xavier menganugerahkan Jean dalam benaknya, memungkinkan kepribadian Jean untuk mendapatkan kendali atas kekuatan di dalam dirinya. Vuk sekali lagi mencoba menguras kekuatan Jean, tetapi Jean melepaskan potensi penuhnya dan membunuh Vuk sebelum menghilang ke luar angkasa.

Sebagai buntut dari insiden itu, sekolah tersebut berganti nama menjadi Sekolah Jean Gray untuk Anak Muda Berbakat dan Hank menjadi dekan baru mereka; dengan Xavier yang telah pensiun setelah beberapa dekade memperjuangkan hak-hak mutan. Saat menetap di Paris, Xavier bersatu kembali dengan Erik dan dengan enggan setuju untuk bermain catur dengannya. Saat mereka mulai bermain, Phoenix yang menyala muncul di langit.

PemeranSunting

Seorang pasifis mutan, ia mendirikan Sekolah Xavier untuk Anak Muda Berbakat. Banyak karakter dalam film berbalik melawan Xavier karena beberapa keputusannya mengenai kemampuan Jean Grey terungkap. Sutradara Simon Kinberg merasa bahwa karakter itu selalu bertindak karena kepedulian terhadap "kebaikan yang lebih besar," meskipun ia mungkin membuat beberapa pilihan "sesat" pada saat itu. Kinberg berharap bahwa setiap karakter akan memiliki "sudut pandang yang valid" dalam film.

Mutan kuat yang dapat mengendalikan medan magnet dan memanipulasi logam, ia adalah mantan sahabat Xavier dan sering menyaingi. [6] Magneto telah membentuk komunitas pengungsi mutan di pulau Genosha, yang Kinberg dibandingkan dengan Israel di dalamnya menjadi tanah air di mana mutan bisa aman.

Mutan yang berubah bentuk dan saudara angkat Xavier. Lawrence menggambarkan perannya dalam film sebagai lebih keibuan daripada sebelumnya, saat ia memimpin X-Men yang lebih muda. Film ini terus menumbuhkan perpecahan antara Mystique dan Xavier, dengan Mystique tidak menyetujui beberapa metode Xavier, meskipun Kinberg berharap ini akan lebih halus di Dark Phoenix daripada di film X-Men sebelumnya.

Mutan dengan penampilan yang mengerikan dan kemampuan fisik manusia super. Dia adalah seorang guru di Sekolah Xavier dan membantu memimpin X-Men yang lebih muda. Dia terus memiliki perasaan terhadap Mystique

Mutan yang sangat kuat dengan kekuatan telepati dan telekinetik yang merupakan salah satu siswa paling berharga Xavier. Entitas Phoenix dilepaskan dalam film, yang mengarah ke pertarungan antara dua kepribadian untuk kontrol. Turner mempelajari gangguan identitas disosiatif dan skizofrenia untuk peran tersebut, terutama untuk adegan di mana ia harus berubah dari Jean yang rentan menjadi Phoenix yang percaya diri.

Seorang mutan yang menembakkan sinar optik konusif. Film ini mengembangkan hubungannya dengan Jean Gray, yang oleh sutradara Simon Kinberg disebutkan "bagian besar dari inti emosional film." Ini memaksa karakter untuk menjadi pemimpin dalam film, karena ia adalah karakter paling menonjol yang berpegang pada harapan ketika Jean tumbuh lebih tidak stabil

Mutan Afrika yang bisa mengendalikan cuaca.

Mutan Jerman yang bisa berteleportasi

Anak mutan Magneto yang bisa bergerak dengan kecepatan manusia super. Peters menggambarkan karakter sebagai lebih dewasa dan tenang dalam film, yang berfokus pada penggunaan kemampuannya untuk selamanya sebagai anggota X-Men

Pemimpin ras alien yang berubah bentuk dikenal sebagai D'Bari yang memanipulasi Phoenix. Kinberg menggambarkannya sebagai "setan di bahu Jean," sementara Chastain menyebut karakternya "klinis." Chastain juga memerankan Margaret Smith, wanita yang ditiru Vuk

Selain itu, Kota Eberhardt menggambarkan telepath Selene Gallio, sementara Andrew Stehlin yang menggambarkan Ariki, seorang mutan yang dapat memanfaatkan kepang rambutnya sebagai senjata; karakter yang awalnya dilaporkan sebagai Red Lotus. Scott Shepherd dan Hannah Anderson masing-masing memerankan orang tua Jean, John dan Elaine. Ato Essandoh muncul sebagai "Jones," salah satu pengikut D'Bari pengikut Vuk; Brian d'Arcy James muncul sebagai Presiden Amerika Serikat; dan Lamar Johnson muncul sebentar sebagai Match.

ProduksiSunting

PengembanganSunting

Setelah bergabung dengan film X2 2003, penulis Zak Penn meyakinkan sutradara Bryan Singer untuk tidak mengadaptasi alur cerita Marvel Comics "The Dark Phoenix Saga" untuk film tersebut, percaya itu "terlalu cepat untuk masuk ke cerita Phoenix dan itu terlalu cepat untuk mendapatkan kosmik. " Karakter Jean Gray / Phoenix malah dieksplorasi" secara halus ", dengan maksud cerita lengkapnya diadaptasi dalam film berikutnya. Singer tidak kembali untuk mengarahkan sekuelnya, X-Men: The Last Stand, yang ditulis oleh Penn dan Simon Kinberg. Mereka memilih untuk mengadaptasi "Dark Phoenix Saga" sebagai hanya satu dari "alur cerita paralel" film, dengan seorang eksekutif di 20th Century Fox menyarankan bahwa alur cerita "Berbakat" juga ada di film itu. Versi cerita ini tidak diterima dengan baik oleh penggemar dan kritikus. Kinberg menyatakan bahwa ia dan Penn pada akhirnya tidak senang dengan bagaimana adaptasi ternyata juga.

Pasca produksiSunting

Kinberg mengatakan pada awal Maret 2017 bahwa ia dan produser Hutch Parker telah memulai persiapan awal untuk film ini, dan Supernova hanyalah kode nama yang mereka gunakan untuk sekuel tersebut. Dia mengatakan bahwa mereka mulai membahas cerita untuk film selama pasca produksi di Apocalypse, dan bahwa mereka ingin melakukan "sesuatu yang berani dan radikal dan memperluas alam semesta dengan cara yang sama seperti yang Logan rasa berani dan radikal dan tentunya Deadpool juga melakukannya. " Dalam melempar film ke studio, Kinberg menggunakan citra dunia nyata seperti cuplikan bencana atau sambaran petir, dan berfokus pada pendekatan organik dan relevan sebagai respons terhadap kritik terhadap realitas Apocalypse yang semakin tinggi. Fox secara resmi berjudul film Dark Phoenix pada April 2017, dan memberikannya tanggal rilis 2 November 2018.

SyutingSunting

Fotografi utama dimulai pada 28 Juni 2017, di Montreal, Quebec, dengan judul kerja Teen Spirit. Mauro Fiore menjabat sebagai sinematografer. Pembuatan film utamanya berlangsung di MELS Studios. Sebelum akhir bulan, Evan Peters ditetapkan untuk mengulangi perannya sebagai karakter "penonton favorit" Quicksilver dari film-film sebelumnya, dan Lamar Johnson bergabung dengan para pemain dalam peran yang dirahasiakan. Pada awal Agustus, Chastain mengkonfirmasi keterlibatannya dalam film; ia tertarik pada cerita, setelah menolak peran dalam film superhero lainnya, karena fokusnya pada karakter wanita. Kinberg mengatakan dia ingin film itu menjadi "manusia" dan emosional seperti film-film X-Men sebelumnya, dan bahwa dia sedang mencari untuk membumi kisah "Dark Phoenix Saga" untuk adaptasinya "jadi itu tidak terlalu intergalaksi.[3]

Pasca produksiSunting

Pada bulan Desember 2017, Kinberg mengungkapkan bahwa film ini akan berada di pasca-produksi selama hampir satu tahun, lebih lama dari biasanya untuk seri, karena ia ingin meluangkan waktu untuk memiliki efek visual yang terlihat benar dengan berfokus pada "nuansa" dari efek daripada skala. Dia juga menjelaskan bahwa dia "merasa dalam naluri" bahwa ini adalah cerita yang perlu dia ceritakan begitu Singer meninggalkan waralaba, dan bahwa visinya untuk film itu "begitu jelas di kepala saya, secara emosional dan visual, sehingga itu akan memiliki membunuhku untuk menyerahkan ini kepada orang lain untuk diarahkan. " Film ini digambarkan sebagai yang paling menyeramkan dan suram dari franchise, dengan McAvoy menemukan itu menjadi yang paling emosional dari film X-Men yang telah ia kerjakan. Ini menjadi "pertarungan untuk jiwa Jean" dan menampilkan twist yang dimaksudkan untuk memiliki dampak signifikan pada seluruh waralaba. Lawrence mengungkapkan bahwa dia telah bekerja untuk meyakinkan Kinberg untuk mengarahkan film, dan telah berjanji untuk kembali jika dia melakukannya, meskipun dia tidak menyukai make-up yang diperlukan untuk memerankan karakternya.

PemasaranSunting

Turner mengungkapkan trailer pertama untuk Dark Phoenix pada The Late Late Show with James Corden pada 26 September 2018, sebelum Fox merilisnya secara online. Respons terhadap trailer secara luas menganggapnya terlalu mirip dengan X-Men:The Last Stand. Graeme McMillan dan Aaron Couch dari The Hollywood Reporter menulis bahwa perasaan ini dapat dihindari jika trailer tersebut menunjukkan lebih banyak ruang film dan elemen alien, yang akan membedakannya dari adaptasi Last Stand. Scott Mendelson di Forbes menyebut trailer itu "membosankan," dan mengatakan bahwa fokusnya pada karakter daripada efek atau tindakan besar adalah risiko oleh Fox, mengingat bahwa pemirsa telah menunjukkan melalui nomor box-office X-Men: Apocalypse bahwa mereka adalah belum tentu tertarik dengan versi karakter X-Men ini. Trailer itu ditonton 8 juta kali dalam 24 jam di saluran YouTube Fox, tetapi menerima 44 juta tampilan dalam periode waktu yang sama di seluruh platform media sosial Cina, yang mengarah ke Fox memfokuskan kembali rencana rilis mereka di Cina.[4]

Trailer kedua dirilis pada 27 Februari 2019, diikuti oleh trailer ketiga dan terakhir pada 17 April.

PerilisanSunting

Dark Phoenix dirilis di Amerika Serikat pada 7 Juni 2019. Sebelumnya direncanakan akan dirilis pada 2 November 2018. kemudian dijadwalkan ulang untuk dirilis pada 14 Februari 2019. Sebelum ditunda menjadi pada bulan Juni. Ini dikenal sebagai X-Men: Dark Phoenix untuk dirilis di negara-negara di luar Amerika Serikat. Film ini didistribusikan oleh Walt Disney Studios Motion Pictures di bawah spanduk 20th Century Fox. Film ini mengadakan pemutaran perdana dunianya di TCL Chinese Theatre di Hollywood, California pada 4 Juni 2019.

Home mediaSunting

Dark Phoenix dirilis di AS melalui unduhan digital oleh Walt Disney Studios Home Entertainment - menjadikannya sebagai gelar Fox pertama yang dirilis oleh Disney di media rumah sejak merger — pada 3 September 2019, dan akan dirilis pada Ultra HD Blu-ray, Blu-ray, dan DVD pada tanggal 17 September.[5] Untuk perilisan di media rumah, film ini akan kembali ke judul X-Men: Dark Phoenix.

PenghasilanSunting

Box officeSunting

Dark Phoenix telah mendapat $ 65,8 juta di Amerika Serikat dan Kanada, dan $ 186,6 juta di wilayah lain, dengan total dunia $ 252,4 juta. Berdasarkan pembukaan globalnya, Deadline Hollywood memperkirakan film ini akan kehilangan studio $ 100-120 juta.

Di Amerika Serikat dan Kanada, Dark Phoenix dirilis bersama The Secret Life of Pets 2, dan pada awalnya diproyeksikan menjadi $ 50-60 juta dari 3.721 bioskop di akhir pekan pembukaannya, dengan studio tersebut mengharapkan debut $ 50 juta.[6] Namun, setelah menghasilkan $ 14 juta pada hari pertama (termasuk $ 5 juta dari preview Kamis malam, total X-Men terendah sejak The Wolverine $ 4 juta pada 2013), proyeksi diturunkan menjadi $ 34 juta. Ini akhirnya memulai debutnya menjadi $ 32.8 Juta, menempatkan di posisi kedua, di belakang The Secret Life of Pets 2. Itu adalah total terendah dari waralaba dengan $ 20 juta dan pertama kali sebuah film X-Men tidak menjadi top box office pada minggu peluncurannya. Pada akhir pekan kedua, film ini turun 73% menjadi $ 7,3 juta, menempatkan di posisi keempat. Akhir pekan berikutnya film ini ditarik dari 1.667 bioskop dan menghasilkan $ 3,5 juta, menempatakan pada posisi kesepuluh.

Di wilayah lain, film ini diproyeksikan mencapai $ 120–135 juta, termasuk $ 50-60 juta dari Tiongkok, untuk debut global sekitar $ 170 juta.[7] Film ini menghasilkan $ 13 juta pada hari pertama di China (termasuk preview). Akhirnya debut hanya menjadi $ 103.7 Juta di internasional dan $ 136.5 Juta di seluruh dunia. Pasar terbesarnya adalah Cina ($ 45,6 juta), Korea Selatan ($ 5,1 juta), Meksiko ($ 5 juta) dan Inggris ($ 4,9 juta).[8]

Respon kritikSunting

Di Rotten Tomatoes, film ini memegang peringkat persetujuan 23% berdasarkan 333 ulasan, dengan penilaian rata-rata dari 4,61 / 10. Konsensus kritik situs itu berbunyi, " Dark phoenix" mengakhiri era waralaba 'X-Men' dengan mengambil langkah kedua mengadaptasi busur komik klasik - dengan hasil yang sangat mengecewakan.[9] Pada Metacritic, film ini memiliki skor rata-rata tertimbang 43 dari 100, berdasarkan 50 kritik, yang menunjukkan "tinjauan campuran atau rata-rata".[10] Audisi yang disurvei oleh CinemaScore memberi film ini nilai rata-rata "B-" pada skala A + ke F, skor terendah dari seri tersebut, sementara mereka di PostTrak memberikannya skor positif keseluruhan 69% (dengan rata-rata 3 dari 5 bintang) dan 49% "pasti merekomendasikan".[11]

Sekuel yang dibatalkan dan reboot yang akan datangSunting

Kinberg awalnya mengatakan pada Mei 2016 bahwa ia berharap Dark Phoenix akan menjadi yang pertama dalam barisan film baru yang berfokus pada versi yang lebih muda dari karakter X-Men asli.

Setelah akuisisi 21st Century Fox oleh Disney diumumkan pada Desember 2017, CEO Disney Bob Iger menyatakan bahwa setiap film X-Men di masa depan akan diproduksi oleh Marvel Studios sebagai bagian dari Marvel Cinematic Universe.[12] Pada April 2019, eksekutif Fox, Emma Watts, mengonfirmasi Dark Phoenix akan menjadi angsuran utama terakhir dalam seri X-Men yang diproduksi Fox.

Selama panel Marvel Studios di 2019 San Diego Comic-Con, di mana rencana untuk Fase Empat dibahas, Feige mengkonfirmasi bahwa studio sedang mengembangkan film tentang mutan (termasuk X-Men). Ditanya oleh IGN apakah film mutan tidak akan berjudul X-Men, Feige mengakui bahwa istilah "X-Men" dan "mutan" dapat dipertukarkan tetapi kemudian mengatakan bahwa pendekatan MCU akan sangat berbeda dari Fox Abad ke-20 seri film.[13]

ReferensiSunting

  1. ^ 'Dunkirk' editor Lee Smith fused a tense score and three story lines to make history new
  2. ^ "Critics pan 'underwhelming' X-Men: Dark Phoenix film". The Independent (dalam bahasa Inggris). 2019-06-05. Diakses tanggal 2019-09-13. 
  3. ^ Lacy, Anthony R. (2017-08-29). "Director Simon Kinberg on making X-MEN: DARK PHOENIX more grounded than the comics". X-Men Films (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2019-09-13. 
  4. ^ D'Alessandro, Anthony; D'Alessandro, Anthony (2018-09-28). "'Alita' Flies Out Of Christmas, 'Dark Phoenix' To Rise Summer, 'Deadpool 2' Re-release Hits Sked, 'Gambit' Now 2020 – Fox Date Changes". Deadline (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2019-09-12. 
  5. ^ "X-Men: Dark Phoenix Home Media Release Dates Revealed (Exclusive)". Marvel (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2019-09-12. 
  6. ^ "'Secret Life of Pets 2' and 'Dark Phoenix' Vie for Top Spot in Crowded Box Office". TheWrap (dalam bahasa Inggris). 2019-06-04. Diakses tanggal 2019-09-12. 
  7. ^ Tartaglione, Anthony D'Alessandro,Nancy; D'Alessandro, Anthony; Tartaglione, Nancy (2019-06-05). "'Dark Phoenix' To Rise Above 'Secret Life Of Pets 2' In $170M+ Global Debut". Deadline (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2019-09-13. 
  8. ^ Tartaglione, Nancy; Tartaglione, Nancy (2019-06-08). "'Dark Phoenix' Flaps To $28M In China Through Friday; Full Overseas Weekend Still Flying Low". Deadline (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2019-09-13. 
  9. ^ Dark Phoenix (2019) (dalam bahasa Inggris), diakses tanggal 2019-09-12 
  10. ^ Dark Phoenix, diakses tanggal 2019-09-12 
  11. ^ D'Alessandro, Anthony; D'Alessandro, Anthony (2019-06-09). "Summer Sequelitis Scorches Franchises To B.O. Lows: 'Secret Life Of Pets 2' $47M+, 'Dark Phoenix' Dead At $33M – Worst Debut Ever For 'X-Men' Movie". Deadline (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2019-09-12. 
  12. ^ "X-Men Franchise Poised for Shake-Up as Fox's Marvel Heroes Migrate to Disney". The Hollywood Reporter (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2019-09-13. 
  13. ^ "'Dark Phoenix' Is Probably Going To Be Fox's Final 'X-Men' Movie". UPROXX (dalam bahasa Inggris). 2019-04-03. Diakses tanggal 2019-09-13. 

Pranala luarSunting