Buka menu utama

Daerah Banjar adalah satuan kenegaraaan yang menjadi bagian Republik Indonesia Serikat (Stb. 1948 Nomor 14). Berdasarkan Konferensi Meja Bundar (KMB), Konferensi Malino dan Konferensi Denpasar, Kalimantan terdiri atas beberapa Daerah Bagian[2] yang berstatus sama dengan Republik Indonesia. Daerah Banjar dengan ibukotanya Banjarmasin (Kotapradja Banjarmasin termasuk ke dalam Daerah Banjar, meskipun demikian Daerah Banjar tidak boleh mencampuri hak-hak dan kewajiban rumah-tangga Kotapradja Banjarmasin dalam daerahnya sendiri). Dasar formal yang dipakai untuk mendirikan daerah tersebut adalah Staatblad 1946 No. 17.[3][4]

Daerah Bandjar
Daerah bagian RIS

1948–1950

Flag of Daerah Banjar

Flag

Lokasi Daerah Banjar
Ibu kota Bandjarmasin
Pemerintahan Negara bagian
Presidem
 -  1948−1950 Mohammad Hanafiah
Zaman Sejarah Perang Kemerdekaan Indonesia
 -  Didirikan 14 Januari 1948
 -  Bergabung dengan Indonesia[1] 4 April 1950

Wilayahnya meliputi 2/3 Kalimantan Selatan saat ini atau bekas wilayah beberapa bekas afdeeling dari Residentie Zuider-en Oosterafdeeling van Borneo.[5]

Bendera Negara Banjar berwarna kuning di atas hitam dalam bicolour horisontal. (John McMeekin , 15 Januari 2011).* Bendera Banjar

PangkatSunting

Pangkat yang pernah digunakan dalam bekas wilayah negara Kesultanan Banjar di bawah pemerintahan Hindia Belanda dari yang tertinggi sampai yang dibawahnya.[6]

  1. Regent (dihapuskan tahun 1884)
  2. Temonggong
  3. Ronggo (dihapuskan 1905)
  4. Kiai dan Demang

ReferensiSunting

  1. ^ Indonesian States 1946-1950
  2. ^ Pada mulanya daerah-daerah bagian ini direncanakan membentuk Negara Borneo dengan ibukota Kotapradja Bandjarmasin
  3. ^ Pangeran Adjie Benni Syarief Fiermansyah Chaliluddin. "Masa Pemerintahan Republik Indonesia Serikat (RIS)". Diakses tanggal 12 april 2011. 
  4. ^ (Inggris) (2007)"Federal Indonesia, 1949-1950". Digital Atlas of Indonesian History. Robert Cribb. Diakses tanggal 10 August 2011. 
  5. ^ Saleh, Idwar; SEJARAH DAERAH TEMATIS Zaman Kebangkitan Nasional (1900-1942) di Kalimantan Selatan, Depdikbud, Jakarta, 1986.
  6. ^ Amir Hasan Kiai Bondan, Suluh sedjarah Kalimantan, Penerbit Fadjar, 1953
Didahului oleh:
Provinsi Borneo
Diteruskan oleh:
Provinsi Kalimantan