Corning

(Dialihkan dari Corning Inc.)

Corning merupakan perusahaan produsen kaca, keramik dan bahan terkait, terutama untuk aplikasi industri dan ilmiah dari Amerika Serikat. Perusahaan ini dikenal sebagai Corning Glass Works sampai tahun 1989, ketika berubah nama menjadi Corning Incorporated. Corning telah berdiri selama kurang lebih 160 tahun.[1] Pada 2008 Corning memiliki lima sektor usaha utama: Teknologi Display, Teknologi Lingkungan, Biologi, Telekomunikasi dan Material Khusus.

Corning
Didirikan1851 (1851)
Kantor
pusat
New York
Wilayah operasi
Seluruh Dunia
Tokoh
kunci
Wendell P. Weeks
(Chairman, CEO, & President)
ProdukKaca khusus
Keramiks
Serat optik
Kabel, hardware & peralatan sejenis
Teknologi pengontrol emisi
Kaca LCD
Produk-produk ilmu pengetahuan yang dapat diaplikasikan di kehidupan
Situs webwww.corning.com Sunting ini di Wikidata

SejarahSunting

1851Sunting

Corning Glass Work didirikan oleh Amory Houghton, di Somerville, Mass, awalnya sebagai Bay State Glass Co, kemudian pindah ke Williamsburg, Brooklyn, New York, dan dioperasikan sebagai Flint Brooklyn Working Glass. Perusahaan ini pindah lagi ke rumah utama dan senama, kota Corning, New York, pada tahun 1869 di bawah kepemimpinan putra pendiri, Amory Houghton, Jr.

1879Sunting

Sejarah panjang inovasi Corning dimulai dengan pengembangan kaca pembungkus lampu pijar temuan Thomas Alfa Edison. Penemuan ini sangatlah populer hingga pada tahun 1908, penemuan ini menyumbangkan setengah dari kekayaan bisnis Corning.[2]

1908Sunting

Eugene Sullivan bergabung dengan Corning dan menciptakan laboratorium penelitian industri untuk mendorong inovasi dalam pembuatan kaca. Di bawah kepemimpinannya, Corning menjadi sangat terkenal dengan penelitian dan pengembangan kaca.

1912Sunting

Corning mengembangkan kaca tahan panas untuk kereta api sinyal lentera, suatu bahan yang sama digunakan untuk membuat gelas ilmiah Pyrex dan peralatan masak.

1926Sunting

Dua Ilmuwan Corning menciptakan Machine Ribbon, yang dapat menghasilkan 400.000 bola lampu setiap 24 jam. Masih digunakan hingga saat ini, mesin meningkatkan efisiensi produksi bola lima kali lipat dan menurunkan harga bohlam.

1947Sunting

Dengan metode spin-casting, perintis Corning memproduksi secara massal Katode Tabung-Ray untuk televisi, yang dapat mengurangi biaya TV. Selama dua dekade, Corning mendominasi pembuatan tabung untuk TV baik hitam-putih dan warna.

1952Sunting

Dengan ketidaksengajaan melakukan overheating pada sekumpulan kaca, seorang ilmuwan Corning menciptakan sebuah material anti pecah yang mirip porselen yang disebut Corningware.

1961Sunting

Kaca jendela untuk pesawat ruang angkasa pertama berawak Amerika Serikat, Freedom 7 dan Liberty Bell 7, dibuat oleh Corning. Corning menjadi pemasok jendela untuk setiap kapal NASA, termasuk Orion.

1983Sunting

Corning memperkenalkan Optical Fiber atau serat optik yaitu helai kaca yang dapat mengirimkan sinyal telekomunikasi dengan sempurna pada kecepatan cahaya. Saat ini, Corning merupakan satu-satunya produsen serat optik di Amerika Serikat.

1984Sunting

Corning mengomersialisasikan LCD kaca, yang dibuat menggunakan proses yang ditemukan oleh perusahaan 20 tahun sebelumnya. Bisnis LCD kaca Corning menyediakan lebih dari setengah dari layar kaca untuk elektronik dan juga merupakan setengah dari keuntungan perusahaan.[3]

Penelitian TerkiniSunting

Tujuh puluh persen dari pendapatan Corning saat ini berasal dari produk yang tidak ada lima tahun lalu, seperti Eagle XG, sebuah LCD kaca ramah lingkungan yang dibuat tanpa logam berat, Mercury yang digunakan untuk membersihkan gas buang dari pembangkit listrik batubara dan Laser Green kecil yang dapat memungkinkan ponsel dilengkapi dengan microprojectors.[3] Pada tahun 2011 Corning mengumumkan perluasan fasilitas yang ada dan pembangunan fasilitas 10 Gen co-located dengan kompleks manufaktur di Sakai Sharp Corporation, Osaka, Jepang.[4] Perusahaan ini terus memproduksi serat optik dan kabel untuk industri komunikasi di perusahaan Wilmington dan tanaman Concord di North Carolina. Corning juga merupakan produsen utama perangkat kontrol emisi keramik untuk catalytic converter di mobil serta truk ringan yang menggunakan mesin bensin. Perusahaan ini juga berinvestasi dalam produksi produk kontrol emisi keramik untuk mesin diesel sebagai akibat dari standar emisi yang lebih ketat bagi mereka mesin baik di AS dan luar negeri. Pada tahun 2007 Corning memperkenalkan sebuah serat optik, ClearCurve, yang menggunakan teknologi struktur nano untuk yang ditemukan dalam instalasi FTTx. Gorilla Glass, yang merupakan lembaran kaca berkekuatan tinggi dari alkali aluminosilikat tipis yang digunakan sebagai penutup kaca tahan gores menawarkan pelindung dan daya tahan dalam perangkat genggam berbasis layar sentuh, mulai dijual pada tahun 2008.[5] Gorilla Glass yang digunakan di iPhone pertama kali dirilis pada tahun 2007. Pada 25 Oktober 2011 Corning meluncurkan Lotus Glass, sebuah kaca ramah lingkungan dan berkinerja tinggi dikembangkan untuk OLED dan layar LCD.[6] Corning berinvestasi sekitar 10% dari pendapatan dalam penelitian dan pengembangan, dan telah mengalokasikan US $ 300 juta untuk perluasan lebih lanjut dari perusahaan fasilitas penelitian Taman Sullivan dekat kantor pusat di Corning, NY. Corning juga memproduksi silika tinggi murni yang digunakan dalam sistem microlithography, segelas ekspansi rendah digunakan dalam pembangunan cermin reflektif, dan jendela untuk pesawat ulang-alik AS. Corning juga terlibat dalam penelitian dan pengembangan laser hijau, pengurangan merkuri, microreactors, photovoltaics, dan silikon pada kaca.

ReferensiSunting

  1. ^ http://www.corning.com/index.aspx.
  2. ^ http://media.corning.com/flash/innovation-timeline/index.html.
  3. ^ a b http://www.fastcompany.com/magazine/123/cornings-history.html.
  4. ^ http://www.corning.com/displaytechnologies/en/products/large_gen.aspx Diarsipkan 2011-08-23 di Wayback Machine..
  5. ^ http://www.corninggorillaglass.com/.
  6. ^ http://www.corning.com/displaytechnologies/en/news_center/news_releases/2011/2011102501.aspx.

Pranala luarSunting