Cordelia

Cordelia merupakan seorang ratu legendaris Briton, seperti yang dikisahkan oleh Geoffrey dari Monmouth. Ia adalah putri bungsu Leir dan ratu kedua yang bertakhta di masa pra-Britania Romawi. Tidak terdapat bukti sejarah independen untuk keberadaannya.

LegendaSunting

Cordelia adalah putri kesayangan Leir, sebagai adinda Goneril dan Regan. Ketika Leir memutuskan untuk membagi kerajaannya di antara putri-putrinya dan suami-suami mereka, Cordelia menolak untuk menyanjungnya. Sebagai tanggapan, Leir menolaknya mendapatkan tanah di Britania atau restu dari suami manapun. Apapun, Aganippus, Raja Suku Franka, merayu dan Leir mengabulkan pernikahannya tapi menolak maharnya. Ia pindah ke Galia dan tinggal di sana selama bertahun-tahun.[1]

Leir akhirnya diasingkan dari Inggris dan melarikan diri ke Cordelia di Galia, mencari pemulihan takhtanya yang telah disita oleh suami-suami putrinya yang lain. Ia mengumpulkan tentara dan menyerang Britania, mengalahkan adipati yang berkuasa dan memulihkan Leir. Setelah kematian Leir tiga tahun kemudian, suaminya Aganippus meninggal dan Cordelia kembali ke Britania dan dinobatkan sebagai Ratu.[1]

Cordelia bertakhta dengan damai selama lima tahun sampai putra-putra saudari-saudarinya, Cunedagius dan Marganus dewasa. Adipati-adipati Cornwall dan Alba, masing-masing, mereka membenci peraturan seorang wanita saat mereka mengaku keturunan yang tepat untuk memerintah. Mereka mengumpulkan tentara dan berperang melawan Cordelia, yang bertempur secara langsung di banyak pertempuran. Ia akhirnya ditangkap dan dipenjara oleh keponakannya. Dalam kesedihannya, ia bunuh diri. Cunedagius menggantikannya di kerajaan Britania di wilayah barat daya Humber. Marganus bertakhta di wilayah timur laut Humber. Perang saudara pecah di antara mereka segera setelahnya.[1] dengan Marganus dikalahkan dan dibunuh.

Di dalam budayaSunting

 
Edwin Austin Abbey (1852–1911) King Lear, Cordelia's Farewell

Kisah ini digunakan oleh Shakespeare di dalam dramanya Raja Lear. Di dalam versi Shakespeare, serangan Cordelia terhadap Britania tidak berhasil; ia ditangkap dan dibunuh, dan ayahandanya tidak merebut kembali takhta. Sebelum Shakespeare, kisahnya juga digunakan di dalam epik Edmund Spencer The Faerie Queene dan di dalam drama anonim King Leir. Popularitas Cordelia di periode ini mungkin karena perannya sebagai ratu heroik itu sebanding dengan Ratu Elizabeth I.[2]

CatatanSunting

  1. ^ a b c Lewis G. M. Thorpe (ed), History of the Kings of Britain by Geoffrey of Monmouth, Penguin Classics, 1966, pp. 82–6.
  2. ^ Joan Fitzpatrick, Shakespeare, Spenser and the contours of Britain: reshaping the Atlantic archipelago, University of Hertfordshire Press, 2004, p. 117.
Gelar kebangsawanan
Didahului oleh:
Leir
Ratu Britania Diteruskan oleh:
Marganus I (Britania Utara)
Cunedagius (Britania Selatan)