Coco (film)

film animasi Pixar
(Dialihkan dari Coco (film 2017))

Coco adalah film animasi-komputer fantasi 3D Amerika Serikat tahun 2017 yang diproduksi oleh Studio Animasi Pixar, Darla K. Anderson sebagai produser dan dirilis oleh Walt Disney Pictures.[4] Cerita ini disutradarai oleh Lee Unkrich dan Adrian Molina, Lee Unkrich yang memiliki ide orisinal sementara Adrian Molina yang menulis skenario.[5] Film ini diisi oleh suara Anthony Gonzalez, Gael García Bernal, Benjamin Bratt, Renée Victor, dan Ana Ofelia Murguía. Film ini dirilis di Amerika Serikat pada tanggal 22 November 2017 dan di Indonesia pada tanggal 24 November 2017.[6]

Coco
Poster rilis bioskop
SutradaraLee Unkrich
ProduserDarla K. Anderson
Pemeran
Perusahaan
produksi
DistributorWalt Disney Pictures
Tanggal rilis
  • 24 November 2017 (2017-11-24) (Amerika Serikat)
  • 22 November 2017 (2017-11-22) (Indonesia)
NegaraAmerika Serikat
BahasaBahasa Inggris
Anggaran$175–225 juta[1][2]
Pendapatan
kotor
$807.8 Juta[3]

Alur cerita

sunting

Di kota Santa Cecilia, Meksiko, seorang wanita muda bernama Imelda menikah dengan seorang pria yang akhirnya meninggalkannya dan putri mereka, Coco, untuk mengejar karier musik. Ketika pria itu tidak pernah kembali, Imelda melarang musik dari keluarganya dan membuka bisnis pembuatan sepatu.

Puluhan tahun kemudian, cicit Imelda, Miguel, tinggal di rumah keluarga itu bersama orang tua dan kerabatnya, termasuk Coco yang sudah tua dan sakit. Meskipun keluarga itu terus melarang musik, Miguel diam-diam menyukainya dan belajar sendiri bermain gitar dengan menonton video idolanya, mendiang musisi Ernesto de la Cruz. Pada Hari Orang Mati, Miguel secara tidak sengaja menabrak keluarga ofrenda dan memecahkan bingkai yang berisi foto Imelda dan Coco yang masih bayi. Ia menemukan bagian tersembunyi dari foto itu yang memperlihatkan kakek buyutnya (yang kepalanya telah terkoyak dari foto itu) memegang gitar terkenal milik Ernesto. Karena yakin ini membuktikan bahwa Ernesto adalah kerabatnya, Miguel dengan gembira memberi tahu keluarganya tentang aspirasi musiknya. Sebagai tanggapan, nenek Miguel menghancurkan gitarnya.

Dalam keadaan putus asa, Miguel masuk ke makam Ernesto dan mengambil gitarnya untuk digunakan dalam kompetisi bakat lokal. Begitu Miguel memetik gitarnya, ia menjadi tidak terlihat oleh semua orang yang masih hidup. Namun, ia dapat berinteraksi dengan kerabatnya yang sudah meninggal, yang datang dari Negeri Orang Mati untuk merayakan hari raya. Setelah membawanya kembali, mereka menyadari bahwa Imelda tidak dapat berkunjung karena Miguel menghapus fotonya dari ofrenda. Miguel juga menemukan bahwa ia telah dikutuk karena mencuri dari orang mati: ia harus menerima berkat keluarga untuk kembali ke dunia yang hidup sebelum matahari terbit atau ia akan tetap berada di Negeri Orang Mati selamanya. Imelda memberinya berkat dengan syarat ia meninggalkan musik, tetapi Miguel menolak dan mencari berkat Ernesto sebagai gantinya.

Miguel bertemu dengan Héctor, seorang kerangka yang tidak beruntung yang pernah tampil bersama Ernesto. Héctor menawarkan untuk membawa Miguel ke Ernesto dengan imbalan Miguel meletakkan fotonya di ofrenda sehingga ia dapat mengunjungi putrinya sebelum ia melupakannya, yang akan menyebabkan Miguel menghilang dari kehidupan. Héctor membantu Miguel tampil dalam kompetisi bakat untuk memenangkan tiket masuk ke rumah besar Ernesto, tetapi Miguel kabur setelah ditemukan oleh keluarganya.

Miguel menyelinap ke rumah besar Ernesto dan disambut oleh Ernesto yang terkejut, tetapi Héctor muncul dan menuduh Ernesto mencuri lagu-lagunya. Saat keduanya berdebat, Miguel perlahan-lahan mengungkap kebenaran: Ernesto dan Héctor dulunya adalah artis musik yang hampir terkenal sampai Héctor rindu kampung halaman dan mencoba pergi. Karena tidak dapat menulis lagu sendiri, Ernesto meracuni Héctor dan mencuri gitar serta lagu-lagunya untuk dijadikan miliknya. Untuk melindungi warisannya, Ernesto menyita foto Héctor dan menyuruh Miguel dan Héctor dilemparkan ke dalam lubang cenote. Di sana, Miguel menyadari bahwa Héctor adalah kakek buyutnya yang sebenarnya dan bahwa Coco adalah putri Héctor.

Setelah diselamatkan oleh keluarganya, Miguel mengungkapkan kebenaran tentang kematian Héctor, dan Imelda serta Héctor berdamai. Keluarga itu menyusup ke konser Ernesto untuk mengambil foto Héctor. Kejahatan Ernesto terbongkar ke publik, yang dengan cepat menyerangnya, dan dia tertimpa bel yang jatuh (yang mencerminkan nasibnya di dunia nyata), meskipun foto Héctor hilang dalam kekacauan itu. Saat matahari terbit, Imelda dan Héctor yang sudah tidak bernyawa memberkati Miguel dan mengembalikannya ke dunia nyata.

Di rumah, Miguel meminta maaf kepada keluarganya karena telah melarikan diri dan memainkan "Remember Me" pada gitar Héctor, yang membuat Coco ikut bernyanyi bersamanya. Dia mengatakan bahwa dia menyimpan sobekan foto dengan wajah Héctor, lalu menceritakan kisah-kisah tentang ayahnya kepada keluarganya, yang melestarikan kenangannya serta keberadaannya di Negeri Orang Mati. Miguel berdamai dengan keluarganya, dan mengakhiri larangan musik.

Setahun kemudian, Miguel menunjukkan adik perempuannya, Socorro, kepada keluarga ofrenda, yang sekarang memajang foto-foto Héctor dan Coco yang baru saja meninggal. Surat-surat Coco yang dikumpulkan dari Héctor membuktikan Ernesto mencuri lagu-lagunya, yang menyebabkan aib Ernesto dan pengakuan yang sah bagi Héctor. Di Negeri Orang Mati, Héctor bergabung dengan Imelda, Coco, dan keluarga mereka untuk mengunjungi dunia orang hidup. Miguel menyanyikan lagu yang menyentuh hati untuk kerabatnya, yang masih hidup dan yang sudah meninggal.

Pengisi suara

sunting

Referensi

sunting
  1. ^ "2017 Feature Film Study" (PDF). FilmL.A. Feature Film Study: 23. August 2018. Diarsipkan dari versi asli (PDF) tanggal August 9, 2018. Diakses tanggal August 9, 2018. 
  2. ^ Kesalahan pengutipan: Tag <ref> tidak sah; tidak ditemukan teks untuk ref bernama opening
  3. ^ "Coco (2017)". Box Office Mojo. IMDb. Diarsipkan dari versi asli tanggal August 7, 2018. Diakses tanggal June 20, 2021. 
  4. ^ http://www.wdsmediafile.com/media/Coco/writen-material/Coco5a023fe31b99f.pdf
  5. ^ Robinson, Joanna. "Pixar's Coco Is a "Love Letter to Mexico" When It's Needed Most". HWD (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2018-03-21. 
  6. ^ Douglas, Edward; Lesnick, Silas (August 14, 2015). "D23: Pixar Animation Presents New Footage from Upcoming Slate". ComingSoon.net. CraveOnline. Diakses tanggal August 15, 2015. 

Pranala luar

sunting