Buka menu utama
Horus, (Museum Louvre), 'Cincin Shen' dalam genggamannya.

Di Mesir kuno cincin shen merupakan lingkaran dengan garis bersinggungan dengan itu, yang digambarkan dalam hieroglif sebagai lingkaran bergaya tali. Kata shen sendiri berarti, di Mesir kuno, mengelilingi, sementara cincin shen mewakili perlindungan abadi.

Cincin Shen paling sering terlihat dibawa oleh elang dewa Horus, tetapi juga dibawa oleh dewi nekron Nekhbet. Ini digunakan pada awal Dinasti Ketiga di mana dapat dilihat pada relief dari kompleks tangga Piramida Djoser.[1]

V9
 
V10
Cincin Shen
dalam Hieroglif

Simbol itu dapat diregangkan untuk menampung benda lain, yang kemudian dipahami sebagai dilindungi selamanya oleh cincin shen. Dalam bentuknya yang memanjang, cincin shen menjadi cartouche, yang menutupi dan melindungi nama firaun.[2]

Kom Ombo, Dewi Nekhbet, staf, dengan cincin Shen.
  • Dewi Heqet, ('Katak'), sering duduk di shenu.
  • Untuk Keabadian, Renpit, tangkai papirus biasanya berbasis di atas cincin Shen. Lihatlah dewa Mesir Huh. (Senusret I memiliki relief Lintel yang menunjukkan hal ini.)
  • Cincin Shen sering dilekatkan pada berbagai jenis staf, staf otoritas, atau kekuasaan, yang melambangkan otoritas Kekal dari yang berkuasa.
  • Dewi Isis, dan Dewi Nekhbet sering ditunjukkan berlutut, dengan tangan mereka bertumpu pada shenu.
  • Elang (Horus), dan Vulture (Dewi Mut) memiliki shenu di cakar mereka, sayap terentang, di atas adegan yang digambarkan. "Horus dengan Sayap Terentang", shenus di cakarnya, adalah contoh dari Louvre dari Bros Pektoral, mungkin untuk royalti.

Lihat pulaSunting

ReferensiSunting

  1. ^ Kemp, B. 2007. Ancient Egypt. Anatomy of a Civilisation. pp106
  2. ^ UCLA Encyclopedia of Egyptology online: definition cartouche
  • Kemp, Barry (2007). Ancient Egypt. Anatomy of a Civilisation. Routledge, Oxford.