Chlamydia psittaci

Chlamydia psittaci
Chlamydophila psittaci FA stain.jpg
Antibodi fluoresen langsung noda apusan otak tikus yang menunjukkan C. psittaci.
Klasifikasi ilmiah
Domain:
Filum:
Ordo:
Famili:
Genus:
Spesies:
C. psittaci
Nama binomial
Chlamydia psittaci[1]
Sinonim

Chlamydophila psittaci

Chlamydia psittaci adalah spesies bakteri intraseluler mematikan yang dapat menyebabkan klamiosis unggas endemik, wabah epizootik pada mamalia, dan psittacosis pernapasan pada manusia. Burung liar dan unggas peliharaan, sapi, babi, domba, dan kuda adalah inang potensial bagi bakteri ini. C. psittaci ditularkan melalui inhalasi, kontak, atau konsumsi antara burung dan mamalia. Psittacosis pada burung dan manusia sering dimulai dengan gejala seperti flu dan berkembang menjadi pneumonia yang mengancam jiwa. Banyak strain bakteri ini tetap diam pada burung sampai diaktifkan oleh stres. Burung adalah vektor yang sangat baik dan memiliki pergerakan tinggi untuk penyebaran infeksi klamidia, karena mereka memakan, dan memiliki akses ke semua jenis sisa hewan yang mungkin terinfeksi.

Infeksi C. psittaci pada unggas sering kali bersifat sistemik, dan infeksinya mungkin tidak terlihat, parah, akut, atau bersifat kronis dengan kerontokan intermiten.[2][3][4] Strain C. psittaci pada unggas menginfeksi sel epitel mukosa dan makrofag saluran pernapasan. Infeksi pada akhirnya akan berkembang menjadi Septikemia dan bakteri akan terlokalisasi di sel epitel dan makrofag dari sebagian besar organ, konjungtiva, dan saluran pencernaan. Bakteri ini juga bisa menyebar melalui telur. Stres biasanya akan memicu timbulnya gejala yang parah, mengakibatkan kerusakan yang cepat dan kematian. Strain C. psittaci memiliki virulensi serupa, tumbuh dengan mudah dalam kultur sel, memiliki gen 16S rRNA yang berbeda <0,8%, dan dibagi menjadi delapan serotipe yang diketahui. Semuanya strain bakteri ini telah diasumsikan mudah menular ke manusia.

C. psittaci serovar A bersifat endemik di antara burung psittacine dan telah menyebabkan penyakit zoonosis sporadis pada manusia, mamalia lain, dan kura-kura. Serovar B endemik di antara merpati, telah diisolasi dari kalkun, dan juga telah diidentifikasi sebagai penyebab keguguran pada kawanan sapi perah. Serovar C dan D adalah bahaya kerja bagi pekerja rumah jagal dan orang yang kontak dengan unggas. Isolat serovar E (dikenal sebagai Cal-10, MP atau MN) telah diperoleh dari berbagai inang unggas di seluruh dunia dan, meskipun mereka terkait dengan wabah tahun 1920-an-1930-an pada manusia, reservoir spesifik untuk serovar E belum diidentifikasi. Serovar M56 dan WC diisolasi selama munculnya wabah pada mamalia. Banyak strain C. psittaci yang rentan terhadap bakteriofag.

ReferensiSunting

  1. ^ Everett KD, Bush RM, Andersen AA (April 1999). "Emended description of the order Chlamydiales, proposal of Parachlamydiaceae fam. nov. and Simkaniaceae fam. nov., each containing one monotypic genus, revised taxonomy of the family Chlamydiaceae, including a new genus and five new species, and standards for the identification of organisms". International Journal of Systematic Bacteriology. 49 Pt 2 (2): 415–40. doi:10.1099/00207713-49-2-415 . PMID 10319462. 
  2. ^ Andersen AA (September 2005). "Serotyping of US isolates of Chlamydophila psittaci from domestic and wild birds". J. Vet. Diagn. Invest. 17 (5): 479–82. doi:10.1177/104063870501700514 . PMID 16312243. 
  3. ^ Dorrestein GM, Wiegman LJ (December 1989). "[Inventory of the shedding of Chlamydia psittaci by parakeets in the Utrecht area using ELISA]". Tijdschr Diergeneeskd (dalam bahasa Belanda). 114 (24): 1227–36. PMID 2617495. 
  4. ^ Sareyyupoglu B, Cantekin Z, Bas B (2007). "Chlamydophila psittaci DNA detection in the faeces of cage birds". Zoonoses Public Health. 54 (6–7): 237–42. doi:10.1111/j.1863-2378.2007.01060.x. PMID 17803512. 

Bacaan lanjutanSunting