Buka menu utama

Laksamana Pierre-Louis-Charles Rigault de Genouilly (12 April 1807 – 4 Mei 1873) merupakan seorang perwira angkatan laut Prancis. Dia berperang dengan istimewa dalam Perang Krimea dan Perang Candu Kedua, tetapi terutama diingat hari ini karena komandonya atas pasukan Prancis dan Spanyol selama fase pembukaan kampanye Cochinchina (1858-62), yang meresmikan penaklukan Prancis di Vietnam.

Charles Rigault de Genouilly
Rigault-de-genouilly.jpg
Charles Rigault de Genouilly
Lahir1807
Rochefort, Prancis
Meninggal1873
Barcelona, Spanyol
Pengabdian Prancis
Dinas/cabang Angkatan Laut Prancis
PangkatLaksamana Prancis
Perang/pertempuranPemboman Tourane
Perang Krimea
Perang Candu Kedua
Kampanye Cochinchina

Awal karierSunting

Charles Rigault de Genouilly lahir dan besar di Rochefort, Charente-Maritime, Prancis, dalam sebuah keluarga dengan koneksi angkatan laut. Ayahandanya adalah seorang insinyur angkatan laut dan ibundanya, Adélaïde-Caroline Mithon de Genouilly, adalah keponakan dan putri angkat Claude Mithon de Genouilly, seorang komandan angkatan laut selama Perang Revolusi Amerika.[1]

Rigault de Genouilly memasuki École Polytechnique pada tahun 1825.[2] Dia memasuki angkatan laut sebagai taruna pada tahun 1827, dan bertugas di ekspedisi Morea di kapal fregat Fleur de Lys selama Perang Kemerdekaan Yunani. Pada tahun 1828 ia dipindahkan ke Résolue, dan mengambil bagian dalam operasi melawan bajak laut di kepulauan Yunani.

Dipromosikan enseigne de vaisseau pada tahun 1830, ia berpartisipasi dalam ekspedisi Prancis melawan Aljazair dan pemaksaan Tagus pada tahun 1831. Pada tahun 1832 ia bertugas di kapal Ducreuse selama blokade pantai Belanda dalam Revolusi Belgia. Ia dipromosikan sebagai letnan de vaisseau pada tahun 1834.

Pada tahun 1843, ia mengambil alih komando korvet Victorieuse di stasiun Laut Tiongkok dan India, dan ikut serta dalam ekspedisi untuk menjelajahi Laut Kuning. Pada tanggal 25 April 1847 Victorieuse dan Gloire (capitaine de vaisseau Augustin de Lapierre), yang telah dikirim ke Da Nang (Tourane) untuk bernegosiasi untuk pembebasan dua misionaris Katolik Prancis, diserang tanpa peringatan oleh beberapa kapal Vietnam, dalam sebuah insiden yang diketahui sebagai Pemboman Tourane. Kedua kapal Prancis membalas, dan dengan persenjataan superior mereka dengan cepat menghancurkan penyerang mereka.[3] Pada bulan Agustus 1847 Victorieuse kandas di pantai Korea, tetapi Rigault de Genouilly dibebaskan dari tuduhan oleh pengadilan penyelidikan.

Dia dipromosikan sebagai kapten de vaisseau pada bulan Juli 1848, dan bertugas di sebuah komisi yang bertugas mempelajari pertahanan Havre. Dia kemudian menjadi chef de cabinet menteri angkatan laut Joseph Grégoire Cazy. Antara 1849 dan 1851 ia menjadi kapten kapal uap dayung Vauban dan Charlemagne, kapal perang Prancis pertama yang digerakkan oleh sekrup yang dikonversi dari kapal layar. Jenis konversi ini disebut vaisseau mixte untuk membedakannya dari kapal uap yang dibuat khusus seperti Napoléon. Dia melakukan tes ekstensif pada Charlemagne, di mana dia menerima pujian dari laksamana.

Perang KrimeaSunting

 
Rigault de Genouilly ditunjuk sebagai kapten bendera Ville de Paris pada tahun 1853.

Pada tahun 1853 ia diangkat menjadi kapten bendera dari kapal Ville de Paris oleh Laksamana Hamelin dan ikut serta dalam pemboman Odessa pada tanggal 22 April 1854, salah satu aksi angkatan laut awal Perang Krimea. Dipromosikan contre-amiral (laksamana belakang) pada tahun 1854, ia melayani dengan istimewa di pengepungan Sevastopol, di mana ia berada di komando marinir Prancis (Fusiliers Marins).

Perang Opium KeduaSunting

 
Bel dari Kanton, Tiongkok yang dibawa oleh Rigault de Genouilly, sekarang terletak di taman Masyarakat Misi Asing Paris.

Pada tahun 1857, Rigault de Genouilly berlayar di kapal fregat Némésis untuk bergabung dengan armada angkatan laut yang dikumpulkan oleh Laksamana Léonard Charner untuk Perang Candu Kedua, dan ditempatkan di bawah komando divisi angkatan laut Prancis. Selama kampanye ia mengambil bagian dalam blokade Macau dan penangkapan Kanton. Setelah keberhasilan ini ia bertugas di penangkapan benteng Peiho dan menemani ekspedisi Anglo-Prancis ke Tientsin.

Perang di VietnamSunting

Pada bulan November 1857, sebagai tanggapan atas eksekusi dua misionaris Spanyol oleh Kaisar Vietnam Tự Đức dan kegagalan misi diplomatik ke Huế yang dipimpin oleh Charles de Montigny, Rigault de Genouilly diberi wewenang oleh kaisar Prancis Napoleon III untuk meluncurkan ekspedisi hukuman melawan Vietnam. Pada bulan September 1858, sebuah ekspedisi gabungan Prancis dan Spanyol di bawah komandonya mendarat di Đà Nẵng dan merebut kota.[4]

Sekutu mengharapkan kemenangan mudah, tetapi perang pada awalnya tidak berjalan sesuai rencana. Perlawanan Vietnam lebih keras kepala daripada yang diperkirakan, dan Prancis dan Spanyol menemukan diri mereka dikepung di Đà Nẵng oleh tentara Vietnam di bawah komando Nguyen Tri Phuong. Pengepungan Tourane berlangsung selama hampir satu setengah tahun, dan meskipun hanya ada sedikit penyakit perang yang memakan banyak korban ekspedisi sekutu. Pengepungan akhirnya berakhir dengan evakuasi yang tak terlindung dari garnisun Prancis pada bulan Maret 1860.[5]

 
Penangkapan Saigon, 17 Februari 1859, sebuah lukisan oleh Antoine Morel-Fatio

Tak lama setelah penangkapannya atas Đà Nẵng, Rigault de Genouilly berkeliling mencari tempat lain untuk menyerang Vietnam. Pada bulan Januari 1859 ia mengusulkan kepada kementerian angkatan laut sebuah ekspedisi melawan Saigon di Cochinchina, sebuah kota yang memiliki makna strategis yang cukup besar sebagai sumber makanan bagi tentara Vietnam. Ekspedisi itu disetujui, dan pada awal Februari, meninggalkan capitaine de vaisseau Thoyon di Đà Nẵng dengan garnisun kecil Prancis, Rigault de Genouilly berlayar ke selatan ke Saigon dengan armada laut yang kuat dan pasukan pendaratan Prancis-Spanyol. Pada tanggal 17 Februari 1859, setelah memaksa pertahanan sungai dan menghancurkan serangkaian benteng dan benteng di sepanjang sungai Saigon, Rigault de Genouilly merebut Saigon. Sekutu tidak cukup kuat untuk menahan kubu kota Saigon, dan pada tanggal 8 Maret 1859 meledakkannya dan membakar majalah berasnya. Pada bulan April, Rigault de Genouilly kembali ke Đà Nẵng dengan sebagian besar pasukannya untuk memperkuat garnisun Thoyon yang tertekan. Pada tanggal 8 Mei 1859 ia secara pribadi memimpin serangan Prancis terhadap garis-garis pengepungan Vietnam di Đà Nẵng. Serangan itu mencapai keberhasilan yang terbatas, tetapi Prancis tidak dapat menembus pengepungan.[6]

Pada bulan Oktober 1859, Rigault de Genouilly, yang tindakannya di Cochinchina telah sangat dikritik di Prancis, digantikan oleh Laksamana François Page, yang diperintahkan untuk memperoleh perjanjian melindungi iman Katolik di Vietnam tetapi tidak untuk mencari keuntungan teritorial.[7]

Karier kemudianSunting

Antara 1862 dan 1864, setelah kembali ke Prancis, Rigault de Genouilly pertama-tama bertugas di atas Bretagne dan kemudian naik ke Ville de Paris sebagai komandan skuadron evolusi Prancis (escadre d'évolutions) di Mediterania. Dia adalah menteri angkatan laut dari tanggal 20 November 1867-4 September 1870, menggantikan Prosper de Chasseloup-Laubat. Ia juga menjadi Menteri pertahanan pada tanggal 13 Agustus 1869, menggantikan Adolphe Niel. Dia hanya memegang posisi itu selama beberapa hari, dan digantikan oleh Edmond Le Bœuf pada tanggal 21 Agustus 1869.

Rigault de Genouilly menolak tawaran komando salah satu armada Prancis selama Perang Prancis-Prusia dan mengundurkan diri sebagai menteri angkatan laut pada kejatuhan Kekaisaran Kedua setelah Pertempuran Sedan. Salah satu tindakan terakhirnya sebagai menteri angkatan laut adalah memerintahkan personel angkatan laut dan kapal perang untuk ambil bagian dalam Pengepungan Paris. Setelah pengunduran dirinya, dia pensiun ke Spanyol untuk menjalani tahun-tahun terakhirnya. Dia meninggal di Barcelona pada tahun 1873.

CatatanSunting

  1. ^ Granier, 329–64
  2. ^ Randier, 342
  3. ^ Thomazi, Histoire militaire, 24
  4. ^ Thomazi, Conquête, 29–33
  5. ^ Thomazi, Conquête, 38–9
  6. ^ Thomazi, Conquête, 33–7
  7. ^ Tucker, 29

ReferensiSunting

Jabatan politik
Didahului oleh:
Prosper de Chasseloup-Laubat
Menteri A.L.
20 Januari 1867 – 4 September 1870
Diteruskan oleh:
Maurice Fourichon
Didahului oleh:
Adolphe Niel
Menteri Pertahanan
13 Agustus 1869 – 21 Agustus 1869
Diteruskan oleh:
Edmond Le Bœuf