Cedera atau jejas (bahasa Inggris: injury) adalah setiap kerusakan fisiologis pada tubuh yang disebabkan oleh tekanan fisik secara langsung. Cedera dapat terjadi baik secara sengaja ataupun tidak sengaja dan dapat disebabkan oleh trauma tumpul, trauma tembus, terbakar, paparan racun, dan asfiksia. Beberapa organisasi kesehatan besar telah menetapkan sistem untuk mengklasifikasikan dan mendeskripsikan cedera. Cedera dapat terjadi di bagian tubuh mana saja, dan berbagai gejala yang berbeda dikaitkan dengan jenis cedera yang berbeda.

Cedera
Cat scratches in arm 20210220 000618 618.jpg
Bekas cakaran kucing, luka traumatik minor pada kulit
Informasi umum
SpesialisasiKedokteran gawat darurat, traumatologi Sunting ini di Wikidata
TipeTraumatik, terbakar, keracunan
KomplikasiInfeksi, syok, perdarahan, kegagalan organ

Perawatan cedera biasanya dilakukan oleh tenaga kesehatan profesional dan sangat bervariasi tergantung pada sifat cedera. Kecelakaan lalu lintas merupakan penyebab paling umum dari cedera dan kematian terkait cedera. Cedera berbeda dari kondisi kronis, trauma psikologis, infeksi, atau prosedur medis, meskipun cedera dapat menjadi faktor penyebab semua ini.

KejadianSunting

 
Kematian akibat cedera per juta orang pada 2012
  203-358
  359-428
  429-483
  484-559
  560-637
  638-716
  717-817
  818-939
  940-1,140
  1,141-2,961
 
Kematian akibat cedera yang disengaja per juta orang pada 2012
  14-65
  66-89
  90-114
  115-137
  138-171
  172-193
  194-226
  227-291
  292-379
  380-2,730

Cedera mungkin terjadi secara disengaja atau tidak disengaja. Cedera yang disengaja dapat berupa tindakan kekerasan terhadap orang lain atau terhadap diri sendiri. Cedera akibat kecelakaan mungkin tidak terduga atau mungkin disebabkan oleh kelalaian. Jenis cedera yang tidak disengaja yang paling umum adalah kecelakaan lalu lintas, jatuh, tenggelam, terbakar, dan keracunan yang tidak disengaja. Jenis cedera tertentu lebih sering ditemukan di negara maju atau di negara berkembang. Cedera terkait lalu lintas lebih cenderung membunuh pejalan kaki daripada pengemudi di negara berkembang. Luka bakar yang melepuh lebih sering terjadi di negara maju, sedangkan luka bakar terbuka lebih sering terjadi di negara berkembang.[1]

Pada tahun 2021, sekitar 4,4 juta orang setiap tahun di seluruh dunia tewas akibat cedera, yang merupakan hampir 8% dari semua kematian. Sebanyak 3,16 juta dari cedera ini tidak disengaja dan 1,25 juta di antaranya disengaja. Kecelakaan lalu lintas merupakan jenis paling umum dari cedera mematikan, yang menyebabkan sekitar sepertiga dari kematian terkait cedera. Seperenam dari kematian tersebut disebabkan oleh bunuh diri, dan sepersepuluh disebabkan oleh pembunuhan. Puluhan juta orang memerlukan perawatan medis untuk cedera nonfatal setiap tahun. Pria dua kali lebih mungkin terbunuh karena cedera daripada wanita.[2] Pada tahun 2013, sebanyak 367.000 anak di bawah usia lima tahun meninggal karena cedera, turun dari 766.000 pada tahun 1990.[3]

KlasifikasiSunting

Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) mengembangkan Klasifikasi Internasional Penyebab Cedera Eksternal (ICECI). Dalam sistem ini, cedera diklasifikasikan berdasarkan mekanisme cedera, objek atau zat yang menyebabkan cedera, tempat kejadian, aktivitas saat cedera, peranan niat manusia, dan modul-modul tambahan. Kode-kode ini memungkinkan identifikasi distribusi cedera pada populasi tertentu dan identifikasi kasus untuk penelitian lebih rinci tentang penyebab dan upaya pencegahannya.[4]

Biro Statistik Tenaga Kerja Amerika Serikat mengembangkan Sistem Klasifikasi Cedera dan Penyakit Kerja (OIICS). Dalam sistem ini, cedera diklasifikasikan berdasarkan sifat alaminya, bagian tubuh yang terlibat, sumber primer dan sumber sekunder, serta kejadian atau paparannya. OIICS pertama kali diterbitkan pada tahun 1992 dan telah diperbarui beberapa kali sejak saat itu.[5] Sistem Klasifikasi Cedera dan Penyakit Orchard Sports (OSIICS), yang sebelumnya disebut OSICS, digunakan untuk mengklasifikasikan cedera untuk memungkinkan penelitian mengenai cedera olahraga tertentu.

Skor keparahan cedera (ISS) adalah skor medis untuk menilai keparahan trauma.[6][7] Skor ini berkorelasi dengan mortalitas, morbiditas, dan waktu rawat inap setelah trauma. Istilah trauma mayor (politrauma) digunakan ketika ISS lebih besar dari 15.[7]

ReferensiSunting

  1. ^ de Ramirez, Sarah Stewart; Hyder, Adnan A.; Herbert, Hadley K.; Stevens, Kent (2012). "Unintentional Injuries: Magnitude, Prevention, and Control". Annual Review of Public Health. 33 (1): 175–191. doi:10.1146/annurev-publhealth-031811-124558. ISSN 0163-7525. 
  2. ^ "Injuries and violence". World Health Organization (dalam bahasa Inggris). 2021-03-19. Diakses tanggal 2022-07-19. 
  3. ^ "Global, regional, and national age–sex specific all-cause and cause-specific mortality for 240 causes of death, 1990–2013: a systematic analysis for the Global Burden of Disease Study 2013". The Lancet. 385 (9963): 117–171. 2015. doi:10.1016/S0140-6736(14)61682-2. 
  4. ^ "International Classification of External Causes of Injury (ICECI)". World Health Organization. Diarsipkan dari versi asli tanggal October 17, 2004. Diakses tanggal 2014-03-24. 
  5. ^ "Occupational Injury and Illness Classification System". Centers for Disease Control and Prevention. Diakses tanggal 2014-03-24. 
  6. ^ Baker, Susan P.; Oʼneill, Brian; Haddon, William; Long, William B. (1974). "The Injury Severity Score: a method for describing patients with multiple injuries and evaluating emergency care". The Journal of Trauma: Injury, Infection, and Critical Care. 14 (3): 187–196. doi:10.1097/00005373-197403000-00001. ISSN 0022-5282. 
  7. ^ a b Copes, Wayne S.; Champion, Howard R.; Sacco, William J.; Lawnick, Mary M.; Keast, Susan L.; Bain, Lawrence W. (1988). "The Injury Severity Score Revisited:". The Journal of Trauma: Injury, Infection, and Critical Care. 28 (1): 69–77. doi:10.1097/00005373-198801000-00010. ISSN 0022-5282. 

Pranala luarSunting