Carel Vosmaer[1] (20 Maret 1826 - 12 Juni 1888) adalah seorang penyair dan kritikus seni Belanda, lahir di Den Haag. Dia menulis dengan nama samaran Flanor.

Kehidupannya.Sunting

Dia belajar hukum di Universitas Leiden, memperoleh gelar pada tahun 1851, dan selama bertahun-tahun menjadi Deputi Perekam ke Pengadilan Tinggi di kota asalnya, "sebuah kantor yang dia undur pada tahun 1873, untuk mengabdikan dirinya sepenuhnya pada seni dan surat. " Volume puisi pertamanya, 1860, tidak mengandung banyak hal yang luar biasa. Temperamennya kelaparan di udara yang sangat tipis dari intelektual Belanda pada masa itu, dan baru setelah penampilan Multatuli (nama pena Edward Douwes-Dekker) yang sensasional, Vosmaer, pada usia empat puluh, terbangun hingga kesadaran akan bakatnya sendiri. Pada tahun 1869 ia menghasilkan monograf lengkap tentang Rembrandt, yang diterbitkan dalam bahasa Prancis. Vosmaer menjadi kontributor, dan kemudian semangat dan editor terkemuka, sebuah jurnal yang memainkan peran besar dalam kebangkitan sastra Belanda; ini adalah Nederlandsche Spectator, tempat banyak dari karyanya sendiri, dalam bentuk prosa dan syair, awalnya muncul. Berbagai variasi yang luar biasa dari Vosmaer, yang disebut Burung Bulu Beraneka Ragam, muncul dalam tiga jilid, pada tahun 1872, 1874 dan 1876. Pada tahun 1879 ia memilih dari semua potongan-potongan dalam sajak, dan menambahkan puisi-puisi lain kepada mereka. Pada tahun 1881 ia menerbitkan sebuah novel arkeologis yang disebut Amazone, yang digambarkan sebagai "novel seni", yang adegannya diletakkan di Napoli dan Roma, dan yang menggambarkan pengangkatan barang antik Belanda dalam cinta. Pematung Aktol, dengan studionya di Baths of Diocletian, didasarkan pada Moses Jacob Yehezkiel. Itu diterjemahkan ke dalam bahasa Prancis, Jerman, Belarusia, dan terjemahan bahasa Inggris diterbitkan pada tahun 1884. Vosmaer melakukan tugas besar menerjemahkan Homer ke dalam heksameter Belanda, dan dia hidup cukup lama untuk melihat ini selesai dan direvisi. Pada tahun 1873 ia datang ke London untuk mengunjungi temannya seumur hidup, Lawrence Alma-Tadema, dan sekembalinya menerbitkan Londinias, sebuah puisi pura-pura heroik yang sangat cemerlang dalam heksameter. Puisi terakhirnya adalah Nanno, seorang idyll pada model Yunani. Vosmaer meninggal, saat bepergian di Swiss, pada 12 Juni 1888.[2]

EvaluasiSunting

Dia unik dalam hal ekspresi plastiknya yang halus; dia sangat berselera, berhuruf, bernafsu. Tanpa menjadi jenius, ia memiliki bakat luar biasa, hanya agar berguna dalam memerangi retorika puisi Belanda yang usang. Ayatnya dimodelkan pada Heine dan lebih banyak lagi pada orang Yunani; itu sadar, tanpa warna, megah dan sedikit dingin. Dia adalah seorang siswa yang penasaran dalam versifikasi, dan itu karena dia bahwa hexameters diperkenalkan dan soneta diperkenalkan kembali ke Belanda. Dia adalah orang pertama yang menolak alexandrine kayu tradisional. Dalam prosa ia sangat dipengaruhi oleh Multatuli, yang memuji siapa ia menulis risalah yang fasih, Een Zaaier (Penabur). Dia juga agak di bawah pengaruh model prosa bahasa Inggris.

  1. ^ "Carel Vosmaer". Wikipedia (dalam bahasa Inggris). 2019-03-17. 
  2. ^ "Carel Vosmaer". Wikipedia (dalam bahasa Inggris). 2019-03-17.