Buka menu utama

Cahaya bulan

Cahaya dari Bulan yang mencapai Bumi
Bulan menerangi sekumpulan kapal di Holma, Swedia.

Cahaya bulan sebagian besar terdiri dari cahaya matahari (dengan sedikit cahaya bumi) memantul dari permukaan Bulan pada bagian dimana cahaya matahari menerpa.[1]

Daftar isi

Intensitas cahayaSunting

Intensitas cahaya bulan sangat bervariasi tergantung fasenya, tetapi meskipun berada pada fase bulan purnama intensitas cahayanya hanya sekitar 0,05–0,1 lux.[2] Ketika Bulan berada pada perigee dan dilihat di atas kulminasi dari daerah tropis, illuminasinya dapat mencapai 0,32 lux.[2] Cahaya bulan purnama hanya sekitar sepersejuta dari kecerahan Matahari.[butuh rujukan]

Warna sinar bulan, terutama di sekitar bulan purnama, tampak lebih kebiru-biruan dilihat mata manusia dibandingkan dengan sumber cahaya buatan lainnya. Karena Efek Purkinje, cahaya bulan tidak benar-benar berwarna biru, dan meski sinar bulan sering disebut "keperakan", tetapi sebenarnya tidak memiliki kualitas keperakan yang lekat. Albedo Bulan adalah 0,136,[3] artinya hanya 13,6% cahaya matahari yang menimpa bulan dipantulkan kembali dari Bulan. Cahaya bulan umumnya menghambat pengamatan astronomi, sehingga para astronom biasanya menghindari mengamati sesi di sekitar Bulan Purnama. Cahaya Bulan memerlukan waktu sekitar 1,26 detik untuk mencapai permukaan bumi.

Cerita rakyatSunting

Dalam cerita rakyat (khususnya cerita rakyat Inggris), sinar bulan terkadang dianggap memiliki pengaruh buruk. Misalnya, tidur dalam terang bulan penuh pada malam-malam tertentu dikatakan bisa mengubah seseorang menjadi manusia serigala. Cahaya Bulan dianggap memperburuk gejala orang gila, dan tidur di bawah sinar bulan bisa membuat orang buta, atau bahkan gila.[4] Ada anggapan bahwa nyctalopia (kebutaan malam yang disebabkan oleh kekurangan vitamin A) disebabkan oleh tidur di bawah sinar rembulan di daerah tropis.

"Kebutaan bulan" adalah nama untuk uveitis rekuren kuda. Cahaya bulan tidak lagi dianggap sebagai penyebabnya.

Pada abad ke-16, ada anggapan bahwa susu bulan, yaitu endapan batu kapur putih lembut yang ditemukan di gua-gua, disebabkan oleh sinar bulan.[5]

Cahaya bulan dalam seniSunting

Lihat pulaSunting

ReferensiSunting

  1. ^ Toomer, G. J. (December 1964). "Review: Ibn al-Haythams Weg zur Physik by Matthias Schramm". Isis. 55 (4): 463–465 [463–4]. doi:10.1086/349914. 
  2. ^ a b Kyba, Christopher C M; Mohar, Andrej; Posch, Thomas (1 February 2017). "How bright is moonlight?". Astronomy & Geophysics. 58 (1): 1.31–1.32. doi:10.1093/astrogeo/atx025. Diakses tanggal 14 February 2017. 
  3. ^ Matthews, Grant (2008). "CERES". Applied Optics. 47 (27): 4981–93. Bibcode:2008ApOpt..47.4981M. doi:10.1364/AO.47.004981. PMID 18806861. 
  4. ^ A Dictionary of English folklore, Oxford University Press, 2000
  5. ^ Gessner, Conrad (1555). Descriptio Montis Fracti sive Montis Pilati [Description of Mount Fractus, or Mount Pilatus] (dalam bahasa Latin). hlm. 54. Diakses tanggal March 12, 2016. 

Pranala luarSunting