Bom lubang hitam adalah nama yang diberikan untuk efek fisika dengan memanfaatkan bagaimana medan bosonik yang menimpa lubang hitam yang berputar dapat diperkuat melalui hamburan superradiant. Syarat tambahan yang harus dipenuhi adalah bahwa medan tersebut harus memiliki massa istirahat yang berbeda dari nol. Gelombang yang tersebar kemudian akan dipantulkan bolak-balik antara kedua massa dan lubang hitam menjadi diperkuat pada setiap refleksinya. Pertumbuhan medan tersebut dinyatakan eksponensial dan tidak stabil. Mekanisme di mana fungsi bom lubang hitam disebut ketidakstabilan superradian.

SejarahSunting

Gagasan bahwa momentum sudut dan energi dapat ditransfer dari lubang hitam yang berputar ke partikel yang dihamburkan olehnya diusulkan oleh Roger Penrose pada tahun 1971. Diskusi pertama tentang efek pelarian, bom lubang hitam, dieksplorasi oleh WH Press dan SA Teukolsky pada tahun 1972.[1] Jika efek seperti itu terjadi secara spontan, hal itu mungkin menunjuk pada fisika baru di luar Model Standar, dan menunjukkan bahwa lubang hitam memiliki "rambut", sebagaimana ditunjukkan oleh sebuah makalah dari 2017, oleh William E. East dan Frans Pretorius.[2]

Lihat jugaSunting

ReferensiSunting

  1. ^ Sam Dolan (24 July 2017). "Viewpoint: Spinning Black Holes May Grow Hair". Physical Review Letters. American Physical Society. 
  2. ^ Hamish Johnston (27 July 2017). "Spinning black holes could grow long hair". Physics World. 

Bacaan lebih lanjutSunting

Pranala luarSunting

  • Helvi Witek,   'Black Hole Bomb' Simulation di YouTube, Ole Miss News, Universitas Mississippi (12 Oktober 2012)
  • Kurzgesagt (22 April 2018). "Bom Lubang Hitam dan Peradaban Lubang Hitam di YouTube". Kurzgesagt - In a Nutshell.