Biridašwa (Sanskerta: Prītāśva, "dan kuda yang dikasihani" (Mayrhofer II 182)) merupakan seorang wali kota Aštartu, (Tell-Ashtara), Damaskus selatan, (bernama Dimasqu/Dimašqu), pada saat korespondensi surat Amarna, pada sekitar 1350-1335 SM. Wali kota Aštartu kedua, Ayyab, ada dalam periode waktu 15–20 tahun yang singkat ini.

Sejarah Sunting

Meskipun Biridašwa tidak berkomunikasi dengan firaun Mesir secara tidak langsung dengan surat Amarna, ia, bersama dengan wali kota Busruna dan Halunnu terlibat dengan intrik pengambilalihan kota/negara-kota, di wilayah Damaskus. Wilayah sekitar Dimašqu bernama Upu, atau Apu, sebuah nama yang akan kembali ke setidaknya waktu firaun Thutmose III, (1479-1425 SM).

Lihat pula Sunting

  • Biryawaza
  • Aram Damaskus
  • Upu
  • Arsawuya, disebutkan dalam Surat 197

Referensi Sunting

  • Moran, William L. Surat-Surat Amarna. Johns Hopkins University Press, 1987, 1992. (softcover, ISBN 0-8018-6715-0)