Buka menu utama

Bhuiyan

halaman disambiguasi Wikimedia
Reruntuhan Sonargaon, ibu kota Kesultanan Bengali pada masa pemerintahan Isa Khan.

Bhuiyan atau Bhunia (dari bahasa Bengali bhuyyan ‘tuan tanah’, ‘kepala suku’) adalah keturunan dari dari dua belas pemimpin, yang memerintah Kesultanan Bengali (1336–1576). Mereka terus mencoba mendeklarasikan kemerdekaan mereka dari kekuasaan Mughal. Isa Khan, seorang pemimpin Bengali dari Sonargaon, mengalahkan Mughal dalam suatu blokade laut pada September 1584, namun pada akhirnya Kesultanan Bengali harus tunduk pada kekuasaan Mughal. Mereka dikenal atas kemasyhuran dan kekejaman mereka.

Mereka termasuk ke dalam Mahisya, suatu kasta di daerah Bengali Barat dan Orissa. Namun, yang terkenal di antara mereka justru yang berasal dari kasta Kayastha, antara lain: Chand Ray, Kedar Ray, Mukunda Ray, Maharaja Pratapaditya dari Jessore, Kandarpanarayan (yang putranya Ramchandra menikahi Bindumati, putri Pratapaditya) dari Chandradveep (Bakherganj modern), dll. Dalam sistem varna, Mahishya merupakan kasta yang lebih tinggi daripada Kayastha. Tingakatan Mahishya berada di antara Ksatria dan Waisya.