Buka menu utama

Berkat Imamat (Ibrani: ברכת כהניםברכת כהנים; translit. birkat kohanim; bahasa Inggris: priestly blessing or priestly benediction), juga dikenal dalam literatur rabinik sebagai mengangkat tangan (bahasa Ibrani nesiat kapayim; raising of the hands),[1] atau Dukhanen (bahasa Yiddish dari kata Ibrani dukhan – panggung; platform – karena berkat diberikan dari mimbar yang ditempatkan lebih tinggi),[2] adalah suatu doa bahasa Ibrani yang dibacakan oleh Kohanim - bahasa ibrani untuk para Imam. Menurut Taurat, para imam ini adalah keturunan Harun, Imam Besar pertama, abang Musa dan telah dipilih secara ilahi oleh Allah sendiri untuk bekerja di dalam Kemah Suci dan membantu Israel dalam pemberian berkat, pelayanan, persembahan korban dan penebusan dosa-dosa mereka kepada Tuhan, untuk selama-lamanya.

Berkat Imamat
Birkhat cohanim 1.JPG

Kerumunan jemaat pada perayaan Paskah diTembok Barat untuk menerima berkat imamat

Teks Halakha yang terkait artikel ini:
Taurat: Bilangan 6:23–27
Shulchan Aruch: Orach Chayim 128–130
* Tidak dimaksudkan sebagai suatu Posek (aaturan definitif). Sejumlah pelaksanaan mungkin berdasarkan sastra rabbinik, minhag (kebiasaan) atau Taurat.

Menurut Taurat,[3] Harun memberkati orang-orang setelah mempersembahkan korban,[4] dan YHWH[5] berjanji bahwa "Aku akan menempatkan nama-Ku di tangan mereka" (tangan Kohanim) "dan memberkati mereka" (orang-orang Yahudi yang menerima berkat). Para Orang Bijak Yahudi menekankan bahwa meskipun para imam adalah orang-orang yang melaksanakan pemberkatan, bukanlah mereka atau praktik seremonial mengangkat tangan mereka yang menghasilkan berkat, melainkan itu adalah keinginan Allah bahwa berkat-Nya harus dipindahkan dengan sarana tangan Kohanim.

Setelah penghancuran Bait Suci kedua di Yerusalem, praktik ini tetap dilanjutkan oleh orang Yahudi di rumah-rumah ibadah, dan sampai hari ini di sebagian besar komunitas Yahudi, Kohanim memberkati jemaat di sinagoge dalam kebaktian doa khusus Yahudi.

Teks Berkat Imamat yang dibacakan oleh Kohanim, terdapat kata demi kata dalam Taurat, adalah:

TUHAN memberkati engkau dan melindungi engkau –
יְבָרֶכְךָ יהוה, וְיִשְׁמְרֶךָ
(Yebārēkekā Adōnāi veyishmerēkā ...)
TUHAN menyinari engkau dengan wajah-Nya dan memberi engkau kasih karunia –
יָאֵר יהוה פָּנָיו אֵלֶיךָ, וִיחֻנֶּךָּ
("Yāʾēr Adōnāi pānāw ēlekā viḥunékā ...)
TUHAN menghadapkan wajah-Nya kepadamu dan memberi engkau damai sejahtera –
יִשָּׂא יהוה פָּנָיו אֵלֶיךָ, וְיָשֵׂם לְךָ שָׁלוֹם
("Yishā Adōnāi pānāw ēlekā viyāsēm lekā shālōm.")

Sumber AlkitabSunting

 
Gulungan Perak dipamerkan di Museum Israel, semacam jimat dari periode Bait Pertama, memuat Berkat Imamat

Sumber teks tersebut adalah  Bilangan 6:23–27, di mana Harun dan anak-anaknya yang memberkati bani Israel dengan berkat ini.

Ini merupakan teks Alkitab tertua yang pernah ditemukan. Sebuah jimat dengan ayat-ayat ini telah ditemukan di kuburan di Ketef Hinnom, yang berasal dari Periode Bait Suci Pertama, dan sekarang berada di Museum Israel, Yerusalem.

Berbagai penafsiran dari ayat-ayat ini mengkaitkannya dengan tiga Leluhur; Abraham, Ishak, dan Yakub, atau untuk tiga kodrat Allah: Rahmat, Keberanian, dan Kemuliaan.

 
Gerakan pemberiat berkat yang dipahat pada batu nisan dari Rabbi dan Kohen Meschullam Kohn (1739-1819)

Penggunaan Berkat untuk menangkal kejahatanSunting

Bukti di luar Alkitab seperti dua jimat (amulet) perak dari Zaman Besi yang ditemukan di Ketef Hinnom, jimat maupun gelang kontemporer Fenisia dan Punisia, juga inskripsi-inskripsi berkat dari bagian selatan Levant telah menunjukkan bahwa bahasa Berkat Imamat berasal dari tradisi teks apotropaic yang lebih luas, yang sering tertulis pada logam dan dipakai dalam rangka untuk memberikan perlindungan terhadap kejahatan.

Berbagai versi berkat sering ditemukan di kamar mayat dan konteks penyembahan, dan mengantisipasi komentari Yahudi dini yang berhubungan dengan berkat untuk kematian. Meskipun kata-kata tertentu dalam Berkat Imamat umumnya ditemukan dalam Alkitab, urutan sintaksisnya menyarankan adanya keparalelan dengan ayat-ayat Alkitab lain dan juga dengan prasasti-prasasti berkat dari Zaman Besi akhir di bagian selatan Levant. Secara khusus telah diusulkan bahwa instruksi misterius untuk "menempatkan nama [YHWH] pada Israel" dalam Bilangan 6:27 mencerminkan praktik kuno yang secara fisik memakai nama ilahi dan menjadi berkat bagi perlindungan terhadap kejahatan.[6]

Dalam hukum dan adat IbraniSunting

  • Hanya Kohanim (dewasa – berusia 13 tahun ke atas – laki-laki keturunan patrilineal langsung dari Harun) dapat memberikan Berkat Imamat. Dan berkat ini hanya dilakukan di hadapan suatu minyan (kuorum terdiri dari sepuluh laki-laki dewasa pada Yudaisme Ortodoks, sepuluh orang dewasa dalam cabanb-cabang Yudaisme non-ortodoks) – bahkan jika Kohanim sendiri terhitung dalam jumlah sepuluh orang tersebut.[7]
  • Tradisi melarang seorang Kohen mengucapkan berkat selagi di bawah pengaruh alkohol,[8] atau pada periode segera setelah kematian seorang kerabat dekat.[9]
  • Seluruh Kohanim yang hadir diwajibkan berpartisipasi, kecuali didiskualifikasi karena sesuatu hal.[10] Jika seorang Kohen tidak ingin berpartisipasi, ia harus meninggalkan ruang ibadah (sanctuary) selama pemberkatan. Seorang Kohen dapat didiskualifikasi antara lain jika terlalu banyak minum alkohol, mempunyai kesulitan berbicara yang parah, buta, pernah membunuh orang, pernah menikah dengan istri yang didiskualifikasi (misalnya seorang janda), atau baru kematian seorang kerabat dekat.[11]
  • Seorang Kohen yang tidak cocok dengan jemaat, atau yang tidak bersedia memberikan ritual itu, seharusnya tidak melaksanakannya.[12]
  • Merupakan adat, ketika seluruh Kohanim dikumpulkan pada mimbar, pemimpin nyanyian atau doa memulai dengan pembacaan setiap kata berkatdan para Kohanim kemudian mengulangi kata itu. Adat ini terutama diikuti jika hanya ada satu Kohen yang memberikan berkat. Tampaknya pemulaian pembacaan ini dilakukan untuk mencegah kesalahan yang memalukan jika ada di antara Kohanim yang lupa kata-kata pemberkatan. Namun, jika ada sejumlah kohanim, mereka boleh mengucapkan kata pertama berkat itu  ("Yeborekeka") tanpa pemulaian, rupanya untuk menunjukkan bahwa mereka sudah terbiasa dengan ritual itu.[13]
  • Jika pemimpin doa adalah seorang Kohen sendiri, ia tidak memulai Kohanim lain dalam pemberkatan. Sebaliknya, seorang non-Kohen ditugaskan memulai, sedangkan pemimpinnya tetap diam.[14]
  • Catatan Mishnah Yahudi menasihatkan bahwa seseorang yang terganggu oleh suatu mimpi harus merenungkannya ketika Kohanim mengucapkan berkat. Praktik ini masih dilakukan pada banyak komunitas Ortodoks.[15] Juga diucapkan sebelum tidur.[16] Kedua penggunaan ini diturunkan dari Kidung Agung 3:7–8, yang mengatakan ada 60 pengawal bersenjata di sekeliling kamar tidur Salomo untuk melindunginya dari "kedahsyatan malam"; 60 huruf [Ibrani] dalam teks berkat sama-sama menjaga terhadap kedahsyatan malam.
  • Dalam banyak komunitas tradisional Yahudi ada kebiasaan jemaat untuk merentangkan tallitot mereka di atas kepala selama pemberkatan dan tidak melihat kepada para Kohanim. Jika seorang laki-laki mempunyai anak, maka tallit direntangkan di atas anak-anak untuk pemberkatan, sekalipun jika mereka sudah berusia tua. Dasar (tanpa diketahui sumbernya) adat ini adalah untuk menekankan aspek rohani pemberkatan tersebut melebihi peranan para Kohanim; sesuai ayat kitab suci, para Kohanim hanyalah sekadar sarana penyampaian berkat, ketika mereka "menempatkan nama-Ku pada anak-anak Israel".
  • Sebuah tradisi umum di kalangan Ashkenazim mempunyai dasar bahwa selama pengucapan berkat ini, Shekhinah atau kehadiran Yahweh menjadi nyata di mana para kohanim mengangkat tangan dengan bentuk huruf "shin", sehingga memandangnya dapat membawa bencana.[17]
  • Berkat ini juga diucapkan oleh para orang tua Yahudi untuk memberkati anak-anak mereka pada hari Jumat malam sebelum memulai makan malam Sabat. Sejumlah rabi menyampaikan berkat kepada seorang anak laki-laki pada waktu bar mitzvah atau seorang anak perempuan pada waktu bat mitzvah. Biasanya diawali, untuk anak laki-laki, dengan permohonan agar Allah menjadikan anak itu seperti Efraim dan Manasye, kedua putra Yusuf) yang diingat-ingat karena menurut tradisi, mereka tidak pernah berkelahi satu sama lain. Untuk anak perempuan, pemohonan tradisional adalah agar Allah menjadikan mereka seperti Sara, Ribka, Rahel dan Lea, para Matriark (leluhur perempuan) orang Yahudi.
  • Juga boleh dicupakan sebelum suatu perjalanan panjang, dan sejumlah orang menuliskannya dan memakainya sebagai jimat (amulet).[18] Sering digunakan dalam liturgi ketika bagian pertama Taurat akan dibacakan pada waktu pagi setelah pengucapan berkat sebelum mempelajari Taurat.
  • Pada kasus tidak hadirnya Kohanim di sinagoge (tetapi masih ada minyan) maka hazzan akan membacakan doa ayat demi ayat, dan jemaat merespon setelah setiap ayat dengan "ken yehi ratzon" (Kitanya itulah kehendak Allah). Respon ini diucapkan bukannya "Amen", karena hazzan hanya "menyinggung" berkat itu, secara esensial mengutipnya bukan melaksanakan ritual.[19] Namun, sejumlah jemaat (termasuk Chabad) merespon dengan "Amen". Respon ini juga dilakukan pada hari-hari dan waktu-waktu ketika Amidah diulangi tetapi Kohanim tidak mengucapkan berkat imamat.[20] Namun, menrut Abudirham, mengingat Berkat Imamat bukan pemberkatan konvensional (yang biasanya dimulai dengan  "Diberkatilah Engkau ..."), tetapi suatu doa untuk perdamaian, ken yehi ratzon merupakan respon yang lebih pantas pada setiap waktu.[21]

Waktu pelaksanaanSunting

 
Mosaik di sinagoge Enschede.

Upacara tradisional pemberian berkat dilakukan oleh orang-orang Yahudi, setiap hari di Israel (kecuali di Galilea),[22] dan di antara kebanyakan Yahudi Sefardim di seluruh dunia, setiap hari selama pengulangan Shakharit Amidah. Pada hari Sabat dan hari-hari raya berkat itu juga dibacakan selama pengulangan doa Musaf. Pada Yom Kippur Yahudi upacara ini dilakukan pada waktu ibadah Ne'ila. Pada hari-hari puasa itu dilakukan pada Mincha, jika diucapkan di sore hari. Alasan untuk memberikan berkat di sore hari hanya pada hari-hari Puasa adalah bahwa Kohanim dilarang untuk makan dan (terutama) untuk minum alkohol sebelum upacara.[23]

Dalam Diaspora komunitas Ashkenazic Ortodoks, upacara Yahudi, ini dilakukan hanya pada Pesach, Shavuot, Sukkot, Shemini Atzeret, Rosh Hashanahdan Yom Kippur.[24] Masyarakat Yahudi di Jerman melakukan itu di kedua Shaharit dan Musaf, sementara pada hari Yom Kippur itu dilakukan juga pada Neilah. Jemaat Eropa Timur hanya melakukannya di Musaf. Pada Simchat Torah, beberapa masyarakat membaca selama Musaf, dan lain-lain selama Shacharit, untuk mengizinkan Kohanim makan atau minum selama pembacaan Taurat antara Shacharit dan Musaf. Pada hari kerja dan hari Sabat, di masyarakat diaspora Ashkenazi, berkat ini tidak dibacakan oleh Kohanim. Sebaliknya, hanya diucapkan oleh shaliach tzibbur (pemimpin doa), atau hazzan (penyanyi), setelah doa Modim, menjelang akhir Amidah, tanpa nyanyian atau gerakan khusus.[25] Praktik Ashkenazi ini didasarkan pada putusan Rabi dari Remoh, yang berpendapat bahwa Kohanim diperintahkan untuk memberkati orang-orang dengan sukacita (besimcha) sedangkan Kohanim di diaspora tidak bisa diharapkan untuk merasa gembira kecuali pada hari-hari raya yang disebutkan di atas di mana semua orang-orang Yahudi diperintahkan untuk bersukacita.[26]

ProsedurSunting

Pada awal upacara Yahudi, orang-orang Lewi dalam jemaat mencuci tangan Kohanim dan Kohanim menghapus sepatu mereka (jika mereka tidak mampu untuk menghapus sepatu mereka tanpa menggunakan tangan mereka, sepatu yang dihapus sebelum mencuci) dan naik bimah di depan Taurat bahtera di depan sinagoge. Penggunaan platform yang tersirat dalam Imamat 9:22. Mereka menutupi kepala mereka dengan mereka tallitot, mengucapkan berkat atas kinerja mitzvah, berubah untuk menghadapi jemaat, dan kemudian hazzan perlahan-lahan dan melodiously membaca tiga ayat berkah, dengan Kohanim mengulangi kata demi kata dia. Setelah masing-masing ayat, jemaat merespon Amin. Jika ada lebih dari satu Kohan melakukan berkah maka mereka menunggu sampai seseorang dalam jemaat panggilan keluar "Kohanim" sebelum memulai berkat atas performing berkat; hazzan kemudian berlanjut prosedur. Namun, jika hanya ada satu Kohan melakukan berkat dia mulai berkat selama melakukan berkah tanpa ada dorongan dari jemaat; hazzan kemudian berlanjut seperti biasa. Di Yaman tradisi ketika ada soliter Kohan dia mengatakan kata pertama dari berkah tanpa disuruh setelah mengatakan persiapan berkat.

Mengangkat tanganSunting

 
Shefa Tal

Selama pemberkatan, tangan Kohanim terentang di atas jemaat, dengan jari-jari kedua tangan terpisah sehingga membuat lima spasi di antara mereka; spasi-spasi itu adalah (1) antara jari manis dan jari tengah dari masing-masing tangah, (2) antara jari telunjuk dan ibu jari masing-masing tangan, dan (3) dua jempol menyentuh satu sama lain pada buku jari dan celah adalah spasi di atas atau di bawah buku-buku jari yang bersentuhan.[27]

Sang Kohen mengangkat tangannya, dengan telapak tangan menghadap ke bawah dan ibu jari-nya yang terhampar tangan menyentuh. Empat jari pada setiap tangan yang lazim dibagi menjadi dua set dua jari masing-masing (dengan demikian membentuk huruf Shin (שׁ), simbol untuk Shaddai, "yang Maha kuasa [Allah]"), atau kadang-kadang mereka diatur untuk membentuk tumpang tindih kisi jendela.' Ini Yahudi upacara ini kadang-kadang disebut Nesiat Kapayim, "mengangkat tangan." Tradisi Yahudi menyatakan Kehadiran Ilahi akan bersinar melalui jari-jari imam karena mereka memberkati orang-orang, dan tidak ada seorang pun diizinkan untuk melihat ini untuk menghormati Allah.[28]

Setiap tallit kohen tersampir di kepala, tangan dan kaki sehingga jemaat tidak bisa melihat tangannya sewaktu berkat diucapkan. Melakukan upacara berkat imamat Yahudi dikenal dalam bahasa Yiddish sebagai duchening, referensi untuk bimah di mana berkat diucapkan. Tradisi yang menutupi tangan berasal dari larangan Alkitab terhadap Kohen dengan tangan yang cacat dalam cara apapun untuk memberikan berkat. Para rabi melunakkan larangan ini dengan mengatakan bahwa Kohen dengan tangan cacat yang sudah terbiasa bagi masyarakat bisa memberkati. Pada abad-abad kemudian, praktik menjadi untuk semua Kohanim untuk menutupi tangan mereka sehingga setiap cacat tidak akan dilihat oleh jemaat. Hal ini memunculkan cerita rakyat bahwa seseorang tidak harus melihat tangan Kohen atau bahkan bahaya akan menimpa seseorang yang melihat tangan Kohen. Beberapa jemaat bahkan akan membalikkan punggung mereka ke Kohanim untuk menghindari kemungkinan melihat tangan mereka—meskipun praktik ini tidak didukung oleh sumber rabinik.

Lantunan doaSunting

Di beberapa komunitas Yahudi, merupakan adat bagi Kohanim untuk mengangkat tangan mereka dan membaca diperpanjang musik nyanyian tanpa kata-kata sebelum membaca kata-kata terakhir dari masing-masing kalimat. Ada lagu yang berbeda untuk mantra ini di komunitas yang berbeda. Selain dari suara menyenangkan, chant ini dilakukan agar jemaat dapat diam-diam menawarkan doa-doa tertentu yang berisi permintaan individu dari Allah setelah masing-masing dari tiga berkat-berkat Kohanim. Karena permohonan dari alam ini tidak diperbolehkan pada hari Sabat, chant ini juga tidak dilakukan pada hari Sabat. Di Israel, meskipun, nyanyian ini bukan custom.

Variasi di antara denominasi YahudiSunting

Yudaisme KonservatifSunting

Dalam Yudaisme Konservatif, sebagian besar jemaat tidak melakukan priestly blessing ceremony, tapi beberapa tidak. Di beberapa Amerika Konservatif jemaat yang melakukan upacara, bat kohen (putri imam) dapat melakukan itu juga.[29] gerakan Konservatif Komite Hukum Yahudi dan standar-Standar yang telah disetujui dua posisi yang berlawanan: Satu pandangan menyatakan bahwa kelelawar kohen dapat memberikan berkah; pandangan lain menyatakan bahwa kelelawar kohen tidak diizinkan untuk berpartisipasi dalam Berkat Imam karena ini adalah kelanjutan dari upacara ritual bahwa perempuan tidak berhak untuk tampil.[30] Yudaisme Konservatif juga telah mencabut beberapa larangan Kohanim termasuk dilarang pernikahan. Yang Masorti gerakan di Israel, dan beberapa jemaat Konservatif di Amerika Utara, membutuhkan laki-laki kohanim juga, dan mempertahankan pembatasan Kohanim.

Yudaisme Reformasi, Rekonstruksionisme dan LiberalSunting

Pada jemaat Liberal (dan Reformasi Amerika), konsep imamat sebagian besar telah ditinggalkan, bersama dengan perbedaan kasta dan gender lainnya. Dengan demikian, berkat ini biasanya dihilangkan atau hanya dibaca oleh hazzan. Yahudi Reformasi Amerika Utara menghilangkan kebaktian Musaf, seperti yang dilakukan kebanyakan masyarakat liberal, dan jika mereka memilih untuk menyertakan berkat imamat, hal ini biasanya ditambahkan ke akhir dari Shacharit Amidah. Beberapa jemaat, terutama Rekonstruksionisme yang memiliki kebiasaan jemaat menyebarkan mereka tallitot di atas satu sama lain dan berkat satu sama lain dengan cara itu.

Kebiasaan ini dimulai ketika Montreal Rekonstruksionisme rabbi Lavy Becker melihat anak-anak di Pisa, Italia, berjalan di bawah ayah mereka tallitot untuk berkat, dan dia membawanya pulang ke jemaatnya.[31]

Beberapa jemaat mengubah tata bahasa sehingga berkat baca di orang pertama jamak: "Semoga Allah memberkati kita dan menjaga kita..."[32]

Yudaisme OrtodoksSunting

Yudaisme Ortodoks tidak mengizinkan bat kohen (putri seorang kohen) atau bat levi (putri dari seorang Lewi) untuk berpartisipasi dalam nesiat kapayim karena praktik langsung kelanjutan dari ritual Bait suci, dan harus dilakukan oleh orang-orang yang akan otentik dapat memenuhi syarat untuk melakukannya di Bait suci.

Penggunaan dalam liturgi KatolikSunting

Berkat Imamat telah digunakan oleh Gereja Katolik sejak abad-abad pertama. Hal ini juga banyak digunakan dalam liturgi Komuni Anglikan, Lutheranisme, dan tradisi lain.

Dalam Ritus Roma, diucapkan sebagai Berkat Khidmat #9 (Masa Biasa I) dalam Missale Romanum. Hanya diucapkan oleh seorang uskup atau imam yang menyampaikannya secara terbuka menggunakan rumus ini. Hal serupa terjadi di Protestan.

Terjemahan bahasa Inggris dari Missale Romanum berbunyi sebagai berikut:

:Deacon or Priest: Bow down for the blessing.

Celebrant (with arms extended): May the Lord bless you and keep you.
Response: Amen.
Celebrant: May the Lord make His face to shine upon you and show you his mercy.
Response: Amen.
Celebrant: May he turn his countenance towards you and give you his peace.
Response: Amen.
Celebrant: And may the blessing of almighty God, the Father, and the Son, + (making the Sign of the Cross) and the Holy Spirit, come down on you and remain with you for ever.
Response: Amen.
Deacon or Priest: Go forth, the Mass is ended.
Response: Thanks be to God.

MusikSunting

Peter C. Lutkin (1858-1931) menggubah suatu penataan berkat, yang berjudul "Tuhan Memberkati Anda dan Membuat Anda" dan awalnya diterbitkan pada tahun 1900.[33] John Rutter terdiri lain pada tahun 1981.

Budaya populerSunting

Di pertengahan 1960-an, aktor Leonard Nimoy, yang dibesarkan di sebuah rumah tradisional Yahudi, menggunakan versi satu tangan gerakan berkat imamat untuk membuat salut Vulcan bagi karakternya, Spock di Star Trek. Dia menjelaskan bahwa saat menghadiri ibadah Ortodoks semasa kanak-kanak, ia mengintip dari bawah tallit ayahnya dan melihat gerakan itu. Bertahun-tahun kemudian, ketika memperkenalkan karakter Mr Spock, dia dan pencipta seri Gene Roddenberry memikirkan komponen fisik untuk menemani perkataan "Live long and prosper". Gerakan imamat Yahudi tampaknya cukup asing dan misterius, sehingga menjadi bagian dari legenda Star Trek.[34]

Pada tanggal 28 Februari 2015, setelah kematian aktor terkenal Star Trek TOS pemeran Spock, Leonard Nimoy, astronot Terry W Virts mentwit gambar dari Stasiun Luar Angkasa Internasional gerakan salut Kohanim Vulcan (yang telah diimprovisasi oleh almarhum aktor itu ketika ia diminta untuk menggambarkan keinginan suatu bentuk kehidupan alien agar yang lain hidup panjang dan sejahtera) sebagai tanda hormat selagi ISS terbang di atas Boston, kota kelahiran Nimoy.[35]

Leonard Cohen mengakhiri konsernya di Ramat Gan, Israel, pada tanggal 24 September 2009, dengan Berkat Imamat, diucapkan dalam bahasa Ibrani.[36]

Lihat pulaSunting

  • Shekhinah

ReferensiSunting

  1. ^ Encyclopaedia Judaica. 16. Keter Publishing House, and in New York by the Macmillan Company. 1972. hlm. 513. 
  2. ^ Nulman, Macy, Encyclopedia of Jewish Prayer (1993, NJ, Jason Aronson) s.v. Birkat Kohanim, page 109; Gold, Avi, Bircas Kahonim (1981, Brooklyn, Mesorah Publications) pages 28–29; Jastrow, Marcus. "A Dictionary of the Targumim, Talmud Babli, Talmud Yerushalmi and Midrashic Literature" (Choreb, 1926) s.v. "dukhan" p. 285
  3. ^ Bilangan 6:23–27. Termasuk Parshat Naso, Pembacaan Taurat Mingguan tahunan ke-35.
  4. ^ Liturgical perspectives: prayer and poetry in light of the Dead Sea scrolls ...By Orion Center for the Study of the Dead Sea Scrolls and Associated Literature. International Symposium. hlm. 243. 
  5. ^ Clyde M. Woods, Justin Rogers (2006). Leviticus and Numbers. College Press. hlm. 218. 
  6. ^ Yael Landman Wermuth (April 13, 2016). "Smoak, The Priestly Blessing in Inscription and Scripture". Ancient Jew Review. , a review of Smoak, Jeremy D. (2016). The Priestly Blessing in Inscription and Scripture: The Early History of Numbers 6:24–26. Oxford: Oxford University Press. 
  7. ^ Gold, Avi, Bircas Kohanim (1981, Brooklyn, Mesorah Publications) pages 90 & 94; Elbogen, Ismar, Jewish Liturgy: A comprehensive history (orig. 1913, English translation 1993, Philadelphia, Jewish Publication Society) page 64, citing Mishna, Megillah 4:4.
  8. ^ Gold, Avi, Bircas Kohanim (1981, Brooklyn, Mesorah Publications) page 94; for this reason, the blessing is not performed in the afternoon service of a festival (as distinguished from a fast), Nulman, Macy, Encyclopedia of Jewish Prayer (1993, NJ, Jason Aronson) pages 109–110; Sperling, Abraham, Reasons for Jewish Customs and Traditions [Ta-amei Ha-Minhagim] (orig. 1890, English translation 1968, New York, Bloch Publishing Co.) page 67 (citing Orakh Hayyim 129:1)
  9. ^ Gold, Avi, Bircas Kohanim (1981, Brooklyn, Mesorah Publications) page 95; the length of the period depends on the deceased relation.
  10. ^ Gold, Avi, Bircas Kohanim (1981, Brooklyn, Mesorah Publications) page 90; but a Kohen is required to recite the blessing only once in a day, so a Kohen may refuse a request to perform the blessing a second time in the same day.
  11. ^ Gold, Avi, Bircas Kohanim (1981, Brooklyn, Mesorah Publications) pages 94–95.
  12. ^ Nulman, Macy, Encyclopedia of Jewish Prayer (1993, NJ, Jason Aronson) page 111, citing the Zohar, Naso 147b, and the Kohanim themselves preface the blessing with their own prayer, thanking God for commanding them "to bless his people, Israel, with love."
  13. ^ Nulman, Macy, Encyclopedia of Jewish Prayer (1993, NJ, Jason Aronson) page 111; The Orot Sephardic Weekday Siddur (1994, NJ, Orot Inc.) page 178; Elbogen, Ismar, Jewish Liturgy: A comprehensive history (orig. 1913, Engl.transl. 1993, Philadelphia, Jewish Publication Society) page 63 ("The priests did not begin on their own, but the precentor had to call out the blessing before them, and this custom has become so deeply rooted that it is regarded as a rule of the Torah. (citing Sifre, Numbers, sec. 39)"
  14. ^ Mansour, Eli. "Does a Kohen Who Serves as Hazzan Recite Birkat Kohanim?". DailyHalacha.com. Torah Learning Resources Ltd. Diakses tanggal 10 March 2013. 
  15. ^ cf. The Complete ArtScroll Siddur (Ashkenaz ed., 2nd ed. 1987, Brooklyn) page 923; Gold, Avi, Bircas Kohanim (1981, Brooklyn, Mesorah Publications) pages 43 & 69.
  16. ^ Nulman, Macy, Encyclopedia of Jewish Prayer (1993, NJ, Jason Aronson) page 112; Elbogen, Ismar, Jewish Liturgy: A comprehensive history (orig. 1913, Engl.transl. 1993, Philadelphia, Jewish Publication Society) page 64; The Complete ArtScroll Siddur (Ashkenaz ed., 2nd ed. 1987, Brooklyn) page 295.
  17. ^ See, e.g., Leonard Nimoy, Live Long and Prosper (Shekhinah descends and looking at it would seriously injure or kill person); Birkhat Kohanim ("the Divine Presence would shine on the fingers of the Kohanim as they would bless the Jews, and no one was allowed to look out of respect for God").
  18. ^ During the First Temple period, people wore as amulets silver scrolls on which the Birkhat Kohanim was inscribed, as described in the article Ketef Hinnom.
  19. ^ Nulman, Macy, Encyclopedia of Jewish Prayer (1993, NJ, Jason Aronson) page 110; Gold, Avi, Bircas Kohanim (1981, Brooklyn, Mesorah Publications) page 95; The Orot Sephardic Weekday Siddur (1994, NJ, Orot Inc.) pages 178 & 181.
  20. ^ Nulman, Macy, Encyclopedia of Jewish Prayer (1993, NJ, Jason Aronson) page 110
  21. ^ Sperling, Abraham, Reasons for Jewish Customs and Traditions [Ta-amei Ha-Minhagim] (orig. 1890, English translation 1968, New York, Bloch Publishing Co.) pages 62–63.
  22. ^ [1] בצפון ובכל מקום שנהגו לשאת-כפיים רק במוסף שבת
    [2]
  23. ^ Nulman, Macy, Encyclopedia of Jewish Prayer (1993, NJ, Jason Aronson) pages 109–110; Elbogen, Ismar, Jewish Liturgy: A comprehensive history (orig. 1913, English translation 1993, Philadelphia, Jewish Publication Society) pages 64–66.
  24. ^ Nulman, Macy, Encyclopedia of Jewish Prayer (1993, NJ, Jason Aronson) page 109; Gold, Avi, Bircas Kohanim (1981, Brooklyn, Mesorah Publications) pages 37–38.
  25. ^ Nulman, Macy, Encyclopedia of Jewish Prayer (1993, NJ, Jason Aronson) pages 110–111, although the Zohar and the Vilna Gaon had distinct instructionson the leader turning to the left and right at certain words.
  26. ^ Nulman, Macy, Encyclopedia of Jewish Prayer (1993, NJ, Jason Aronson) pages 109–110; although Yom Kippur is a solemn occasion, by the Neilah service there is a sense of hope and optimism for Divine forgiveness.
  27. ^ Gold, Avi, Bircas Kohanim (1981, Brooklyn, Mesorah Publications) page 41.
  28. ^ http://www.hebrew4christians.com/Blessings/Synagogue_Blessings/Priestly_Blessing/priestly_blessing.html
  29. ^ Mayer Rabinowitz, Women Raise Your Hands, OH 128:2.1994a
  30. ^ Rabbis Stanley Bramnick and Judah Kagen, 1994; and a responsa by the Va'ad Halakha of the Masorti movement, Rabbi Reuven Hammer, 5748
  31. ^ Kol Haneshamah Sahabat Vḥagim, The Reconstructionist Press, Wyncote, Pa. 1994 p. 348 (footnote 2)
  32. ^ http://www.reformjudaism.org.uk/wp-content/uploads/2016/10/RJ-Shabbat-at-home-1.1.pdf
  33. ^ http://www.musicasacracantorum.org/resources/Lutkin%20-%20Benediction.pdf
  34. ^ Acara televisi tahun 1983 "Leonard Nimoy's Star Trek Memories". Kisah ini diceritakan oleh Nimoy di depan kamera dan diulangi dalam bentuk lebih singkat pada tahun 1999 dalam acara SciFi Channel "Star Trek: Special Edition" komentari untuk episode "Amok Time", yang lagi-lagi diutarakan oleh Nimoy di depan kamera.
  35. ^ Associated Press. "Astronaut Sends Vulcan Tribute to Leonard Nimoy From Final Frontier". NBC News. Diakses tanggal 28 February 2015. 
  36. ^ Leonard Cohen mengucapkan berkat pada akhir konsernya di Israel

Pustaka tambahanSunting

  • Rabbi Avi Emas, Bircas Kohanim: Imam Berkah: Latar belakang, Terjemahan, dan Komentar Disusul dari Talmud, Midrashic, dan Rabi Sumber Artscroll Mesorah Seri, tahun 1981, 95 halaman. ISBN 0-89906-184-2
  • Hilchot Tefilla: Sebuah Panduan yang Komprehensif untuk Hukum Doa Sehari-hari, David Brofsky, KTAV Publishing House/OU Tekan/Yeshivat Har Etzion. 2010. (ISBN 978-1-60280-164-6)

Pranala luarSunting