Buka menu utama

Benteng Al-Mirani, saat masa kekuasaan Kekaisaran Portugis dikenal sebagai Forte do Almirante (menurut sumber lain bernama Forte do Capitão), juga disebut sebagai Forte Ocidental adalah sebuah benteng yang berlokasi di pelabuhan kota Muskat Lama (Old Muscat), Oman.[1]

Benteng Al-Mirani
Muskat, Oman
Muscat Fort.jpg
Benteng Al-Mirani (latar belakang sebelah kiri)
Koordinat 23°37′2″N 58°35′35″E / 23.61722°N 58.59306°E / 23.61722; 58.59306Koordinat: 23°37′2″N 58°35′35″E / 23.61722°N 58.59306°E / 23.61722; 58.59306
Bahan
bangunan
Batu

Berada pada posisi dominan di teluk Muskat, benteng ini diapit oleh Istana Al-Alam dan berfungsi sebagai pertahanan pelabuhan tersebut serta sebagai kota komersial. Bersama dengan Benteng Al-Jalali, yang merupakan perbatasan di tebing curam lain, yang disebut sebagai "kembaran kuat" berfungsi sebagai benteng untuk melawan tentara penyerbu yang mengintegrasikan Benteng Muskat, bersama dengan Benteng Muttrah dan serangkaian menara pengawas membuat Muskat nyaris tak tertembus.

Daftar isi

SejarahSunting

 
Pemandangan Muskat, dengan Benteng Al-Jalali dan Benteng Al-Mirani.

Dalam Perebutan Muskat pada tahun 1522, pasukan Utsmaniyah yang terdiri dari 4 galiung, 25 galai, dan 850 pasukan menyerang kota Muskat.[2] Mereka merebut kota dan bentengnya.[3] Benteng Al-Mirani yang baru dibangun dikepung selama 18 hari dengan satu buah artileri Utsmaniyah dibawa di atas punggung bukit. Benteng tersebut direbut dan benteng pertahanannya dihancurkan.[4][3]

BangunanSunting

 
Potongan lama artileri di Benteng Al-Mirani.

Seperti Benteng Al-Jalali, Benteng Al-Mirani didirikan di atas sisa-sisa benteng Islam primitif setelah penaklukan Muskat oleh Portugis pada awal abad ke-16. Struktur primitif benteng tersebut selesai pada tahun 1587. Setelah perebutan kota tersebut oleh kekuatan Sultan Oman (1650), terdapat perhatian atas kerusakan di benteng tersebut. Mulai saat itu perlahan-lahan benteng ini dibangun kembali dan diperkuat sampai mencapai bentuknya yang sekarang. Sebuah platform artileri ditambahkan pada pertahanannya yang, bersama dengan benteng Al-Jalali yang berdekatan, membuat Muskat hampir tidak dapat diserang dalam menghadapi serangan angkatan laut.

Saat ini, benteng lama Al-Mirani telah dipugar dan dikembalikan ke keadaan aslinya sebagai bagian dari program renovasi ekstensif yang diprakarsai oleh Sultan Qaboos bin Said Al Said. Sebuah ruangan kecil di dek atas menara tertinggi berfungsi sebagai museum yang berisikan artefak peninggalan benteng ini. Di lengkungan pintu masuk museum, terdapat tulisan dalam bahasa Portugis yang menyatakan keberadaan benteng ini di tempat tersebut. Di antara bagian senjata yang terbuka adalah beberapa peninggalan sejarah Oman. Menurut tradisi, peninggalan tersebut adalah senjata Al-Mirani yang digunakan menyambut perjalanan kapal atau guna menyerang kapal yang berusaha masuk ke pelabuhan tanpa izin. Senjata adalah potongan artileri yang berputar saat fajar dan senja, memperingatkan populasi pembukaan dan penutupan gerbang kota.

Dalam kampanye konservasi yang dilakukan saat ini, dilakukan pembongkaran total pada tahun 1983, dari tembok Portugis lama yang mengelilingi perimeter kota primitif, menggantikannya dengan dinding baru, yang utuh.

StrukturSunting

Sebagai kompleks pertahanan zaman Portugis, Benteng Al-Mirani jelas merupakan struktur pertahanan Portugis, dan juga kapel primitif, yang pintunya, meskipun dibangun di sekitar 1588, masih memiliki gambar dalam gaya Manueline. Strukturnya, bagaimanapun, sudah bergaya renaisans, dengan tanaman dalam format melingkar dan penutup kubah.

Sebuah dinding, setebal sekitar satu meter, didirikan di sekeliling benteng untuk melengkapi pertahanan alami yang ditawarkan oleh tebing curam disekeliling benteng tersebut. Sebagai tetangga dari Benteng Al-Jalali, Al-Mirani juga memiliki banyak fasilitas dan tangga, yang dirancang untuk membingungkan musuh ketika menghadapi penyerangan. Akses ke benteng dibuat oleh spiral, yang mengarah ke beberapa tingkat, atau, secara modern, oleh elevator. Di ujung-ujung diagonal benteng, dua menara menara melingkar didirikan pada ketinggian yang berbeda. Menara lain, berbentuk setengah lingkaran, berada di atas benteng dan mendominasi pemandangan sekitarnya.

Di kaki benteng terdapat tembok berdinding setengah dengan sebuah masjid, sebuah bangunan yang dicat putih, "betel-greja", saat ini memiliki fungsi administratif, dan yang seharusnya, di masa lalu, merupakan salah satu dari dua Gereja Katolik di kota tersebut.

Lihat pulaSunting

ReferensiSunting

Catatan kaki
  1. ^ Forte de Al-Mirani di situs web Heritage of Influence, dari Calouste Gulbenkian Foundation.
  2. ^ Malekandathil 2010, hlm. 117.
  3. ^ a b Peterson 2007, hlm. 118.
  4. ^ Peterson 2007, hlm. 48.
Daftar pustaka

Pranala luarSunting