Benjamin Sheares

Presiden Singapura kedua

Dr. Benjamin Henry Sheares (12 Agustus 1907 – 12 Mei 1981) adalah presiden Singapura kedua. Benjamin dikaruniai 3 putra dan naik takhta pada tanggal 2 Januari 1971 dan menjabat sampai ia meninggal dunia.

Benjamin Henry Sheares
本杰明 · 亨利 · 薛 尔思
Benjamin sheares.jpg
Presiden Singapura 2
Masa jabatan
2 Januari 1971 – 12 Mei 1981
Perdana MenteriLee Kuan Yew
PendahuluYusof bin Ishak
PenggantiDevan Nair
Informasi pribadi
Lahir(1907-08-12)12 Agustus 1907
Singapura
Meninggal12 Mei 1981(1981-05-12) (umur 73)
Singapura
KebangsaanSingapura
Partai politikIndependen
Afiliasi politik
lainnya
People's Action Party of Singapore logo.svg Partai Aksi Rakyat
Suami/istriYeoh Seh Geok Sheares
AnakConstance
Edwin Chin-Hwee
Joseph
PekerjaanFisikawan
Situs webwww.istana.gov.sg
Benjamin Sheares

Awal kehidupanSunting

Benjamin Sheares dilahirkan sebagai anak kedua dari enam bersaudara di Singapura dari keluarga Eurasia dengan garis keturunan Inggris. Ayahnya Edwin H. Sheares, seorang penyelia teknis Departemen Pekerjaan Umum, lahir di Inggris dan dibesarkan di India. Edwin kemudian pindah ke Penang dan menikahi Lilian Gómez kelahiran Singapura, keturunan Cina Singapura dan Spanyol, dan memiliki enam anak - yang pertama meninggal saat masih bayi. Hidup itu sulit bagi keluarga Sheares dengan gaji yang sedikit yang diterima Edwin dari jabatannya.

Sebagai anak muda, Sheares dikenal sebagai Ben atau Bennie. Dia adalah anak pendiam yang menyimpan banyak hal untuk dirinya sendiri dan suka bermain di Peirce Reservoir, tempat ayahnya bekerja.

Dia memiliki hubungan dekat dengan saudara perempuannya Alice dan sering suka bermain dokter dengannya. Pada satu kesempatan, dia membuat Alice menelan koin satu sen sebagai "pil" medis dalam permainan mereka. Benjamin berusia enam tahun saat itu dan menerima persembunyian yang baik dari ibunya, Lilian. Sepanjang masa pertumbuhannya, Benjamin menunjukkan ambisi untuk menjadi dokter - mimpi yang dianggap hampir mustahil bagi seseorang yang berasal dari Asia dan berasal dari keluarga miskin pada masa kolonial awal Singapura. Namun, Alice terus membangkitkan semangatnya dengan mimpi itu, bertentangan dengan keinginan ibunya agar putranya mengambil pekerjaan sebagai juru tulis dan mulai membantu dengan tagihan keluarga segera setelah ia menyelesaikan Ujian Cambridge Senior (setara dengan O-Level).

KarierSunting

Fakultas Kedokteran King Edward VII dan Sekolah Kedokteran Royal PostgraduateSunting

Sheares menghadiri Lembaga Hwa Chong dan kemudian pada tahun 1918 pergi ke Sekolah Saint Andrew, Singapura. Pada tahun 1922, ia pindah untuk belajar di Raffles Institution, satu-satunya sekolah yang dilengkapi dengan laboratorium ilmiah - menjadikannya tempat yang ideal untuk meneruskan ambisinya untuk menjadi dokter. Pada 1923, ia mendaftar ke Fakultas Kedokteran King Edward VII (pendahulu Universitas Nasional Singapura) untuk memulai pelatihan medisnya. Sheares menyadari bahwa keluarganya tidak dapat melihatnya melalui biaya sekolah yang lumayan yang diberikan oleh College, oleh karena itu ia memenangkan beasiswa yang ditawarkan oleh Dewan Medical College dengan kinerja akademisnya yang patut dicontoh. Dengan kuantum ini, ia dapat memberikan $ 50 setiap bulan kepada ibunya untuk dukungan keluarganya.

Dia terus unggul dalam studinya dan dianugerahi empat medali oleh kampusnya. Kemudian, ia lulus ujian akhir Kebidanan dan Kandungan (O&G) dengan perbedaan. Setelah lulus dan bekerja sebagai dokter kandungan di Rumah Sakit Kandang Kerbau dan seorang profesor di Universitas Malaya Indonesia ia terus mendukung keluarganya, dan memikul tanggung jawab penuh untuk keluarganya ketika ayahnya meninggal pada tahun 1940. Sheares menganugerahkan Queen's Fellowship yang akan memberinya pelatihan pascasarjana dua tahun di Inggris. Namun, studinya ditunda karena Perang Dunia Kedua. Selama perang pada tahun 1941, rumah sakit tempat Sheares bekerja dirusak oleh pemboman oleh militer Jepang dan diubah menjadi rumah sakit umum untuk warga sipil yang terluka.

Setelah perang, Sheares diangkat sebagai penjabat profesor O&G di rumah sakit, yang ia pegang hingga ia melanjutkan studi pascasarjana di Royal Postgraduate Medical School pada 1947. Ia kembali ke Singapura pada 1948 dan kembali ke jabatannya sebagai penjabat profesor O&G di Rumah Sakit Kandang Kerbau sebelum ia menjadi profesor penuh pada tahun 1950. Sheares kemudian pensiun dari rumah sakit pada tahun 1960 dan melakukan praktik pribadi hingga ia terpilih menjadi presiden. Ia menjadi Konsultan Kehormatan setelah pensiun dan terus mengajar mahasiswa sarjana dan pascasarjana di rumah sakit.

Masa kepresidenanSunting

Benjamin Sheares menjadi presiden kedua Singapura pada 2 Januari 1971. Ibunya berusia 91 tahun ketika dia mengetahui bahwa dia telah menjadi Presiden Republik Singapura. Hanya dua minggu sebelum dia meninggal, dia berkata, "Tuhan telah memberkati Bennie terutama setelah cara dia menjaga kami dan saya." Menurut asisten medisnya, Sheares mungkin telah menyumbangkan seluruh gajinya sebagai Presiden untuk amal.

Sheares telah menjabat tiga periode sebagai presiden dari 2 Januari 1971 hingga 12 Mei 1981. Dia awalnya ingin pensiun setelah menyelesaikan masa jabatan keduanya karena dia merasa tidak memiliki energi untuk masa jabatan lain, tetapi kemudian Perdana Menteri Lee Kuan Yew membujuknya dan Sheares yang berusia 70 tahun, mengambil masa jabatan ketiga sebagai presiden. Sheares memegang jabatan itu hingga kematiannya pada tahun 1981. CV Devan Nair menggantikannya sebagai Presiden.

Kontribusi terkenalSunting

Selama menjabat sebagai kepala O&G di Rumah Sakit Kandang Kerbau selama Pendudukan Jepang, Sheares memelopori seksio sesarea yang lebih rendah yang menghasilkan angka mortalitas dan morbiditas yang lebih rendah pada wanita hamil daripada seksio sesaria bagian atas. Metode ini saat ini merupakan metode operasi caesar yang paling umum digunakan saat ini. Salah satu kontribusi utama Sheares lainnya untuk pengobatan adalah teknik untuk membuat vagina buatan bagi mereka yang lahir tanpa satu. Modifikasi itu masih digunakan untuk operasi perubahan jenis kelamin hari ini.

KematianSunting

 
Makam Presiden Benjamin Sheares di Pemakaman Negara Kranji

Benjamin mengalami tumor di paru-parunya pada November 1980 saat menjalani masa kepresidenannya yang ketiga. Dia mengalami koma pada 3 Mei 1981 dan meninggal sembilan hari kemudian pada 12 Mei 1981. Dia dimakamkan di Pemakaman Negara Kranji. The Bridge Benjamin Sheares dan Sheares Street yang bernama setelah dia. Di dunia akademis, kediaman siswa Sheares Hall di Universitas Nasional Singapura, jabatan guru besar Benjamin Sheares, dan Sekolah Benjamin Sheares di Duke-NUS Graduate Medical School semuanya dinamai menurut namanya.

Lihat pulaSunting

Didahului oleh:
Yusof Ishak
Presiden Singapura
1971–1981
Diteruskan oleh:
C.V. Devan Nair