Bendungan Itaipu

danau di Brasil

Bendungan Itaipu adalah bendungan pembangkit listrik tenaga air di Sungai Paraná yang terletak di perbatasan antara Brasil dan Paraguay. Pembangunan bendungan ini awalanya sempat ditentang oleh Argentina, tetapi negosiasi dan penyelesaian sengketa akhirnya manjadi fondasi bagi integrasi Argentina-Brasil di kemudian hari.[1]

Bendungan Itaipu
Represa de Itaipú
Barragem de Itaipu
Bendungan Itaipu
NegaraBrazil
Paraguay
LokasiFoz do Iguaçu
Hernandarias
Koordinat25°24′29″S 54°35′20″W / 25.40806°S 54.58889°W / -25.40806; -54.58889Koordinat: 25°24′29″S 54°35′20″W / 25.40806°S 54.58889°W / -25.40806; -54.58889
StatusOperasional
Konstruksi dimulaiJanuari 1971
Biaya konstruksiUS$19.6 miliar (setara dengan $472,7 miliar hari ini)
PemilikPemerintah Brasil & Pemerintah Paraguay
Dam dan saluran air
Kapasitas saluran air62.200 m3/s (2.200.000 cu ft/s)
JenisKonvensional
Situs web
www.itaipu.gov.br
www.itaipu.gov.py

Nama "Itaipu" diambil dari sebuah pulau yang berada di dekat lokasi pembangunan bendungan. Dalam bahasa Guarani, Itaipu berarti "batu yang berbunyi".[2] Pembangkit listrik tenaga air Bendungan Itaipu menghasilkan listrik terbanyak kedua di dunia pada tahun 2020, hanya dilampaui oleh Pembangkit Listrik Bendungan Tiga Ngarai dalam hal total produksi daya listriknya.

Bendungan ini selesai dikerjakan pada tahun 1984, dan merupakan proyek dwi-negara yang dijalankan oleh Brasil dan Paraguay di perbatasan antara kedua negara, 15 km (9,3 mil) utara Jembatan Persahabatan. Proyek ini berada di antara wilayah Foz do Iguaçu, Brasil, dan Ciudad del Este, Paraguay di selatan, hingga Guaíra dan Salto del Guairá di utara. Kapasitas pembangkit listrik yang terpasang adalah 14 GW, dengan 20 unit pembangkit menyediakan 700 MW masing-masing dengan kepala desain hidrolik 118 meter (387 kaki). Pada tahun 2016, instalasi ini mempekerjakan 3038 pekerja.[3]

Dari dua puluh unit generator yang saat ini terpasang, sepuluh diantaranya menghasilkan arus 50 Hz untuk Paraguay dan sepuluh lainnya menghasilkan listrik 60 Hz untuk Brasil. Karena kapasitas output generator Paraguay jauh melebihi beban di Paraguay, sebagian besar produksinya diekspor langsung ke sisi Brasil, dari mana dua jalur 600 kV HVDC, masing-masing sepanjang kira-kira 800 kilometer (500 mi), menyalurkan sebagian besar listrik yang dihasilkan ke wilayah São Paulo/Rio de Janeiro di mana peralatan terminal mengubah dayanya menjadi 60 Hz.

ReferensiSunting

  1. ^ Schenoni, Luis (2016). "Regional Power Transitions: Lessons from the Southern Cone". GIGA Working Papers. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2018-09-20. Diakses tanggal 2017-03-21. 
  2. ^ "Energy". Itaipu Binacional. 2014. Diarsipkan dari versi asli tanggal 12 April 2014. Diakses tanggal 4 July 2014. 
  3. ^ "Archived copy". Diarsipkan dari versi asli tanggal 2017-02-17. Diakses tanggal 2017-02-16. 

Pranala luarSunting