Buka menu utama

Pelabuhan Belawan adalah pelabuhan yang terletak di Kota Medan, Sumatra Utara, Indonesia dan merupakan pelabuhan terpenting di pulau Sumatra.

Pelabuhan Belawan
Port of Belawan.jpg
Terminal penumpang pelabuhan Belawan, Medan
Pelabuhan Belawan berlokasi di Sumatra Utara
Pelabuhan Belawan
Pelabuhan Belawan
Pelabuhan Belawan berlokasi di Sumatra
Pelabuhan Belawan
Pelabuhan Belawan
Pelabuhan Belawan (Sumatra)
Pelabuhan Belawan berlokasi di Indonesia
Pelabuhan Belawan
Pelabuhan Belawan
Pelabuhan Belawan (Indonesia)
Lokasi
Negara Indonesia
LokasiMedan, Sumatra Utara
Koordinat03°47′N 98°42′E / 3.783°N 98.700°E / 3.783; 98.700
UN/LOCODEID BLW
Detail
OperatorPT Pelabuhan Indonesia I
Jenis PelabuhanPelabuhan penumpang & kargo
Otoritas pelabuhanKSOP kelas utama Belawan
Website
pelindo1.co.id
Gedung Kantor Pelindo I di belawan

Pelabuhan Belawan adalah sebuah pelabuhan dengan tingkat kelas utama yang bernaung di bawah PT Pelabuhan Indonesia I. Koordinat geografisnya adalah 03°47′N 98°42′E / 3.783°N 98.700°E / 3.783; 98.700 (03º 47’ 00” LU dan 98” 42” BT). Pelabuhan ini berjarak sekitar 24 km dari pusat kota Medan.

SejarahSunting

Cikal bakal lahirnya Pelabuhan Belawan adalah Labuhan Deli. Labuhan Deli dulunya merupakan pusat pemerintahan Kerajaan Deli yang kesohor di kawasan Sumatra Timur. Bandar Labuhan Deli terletak di tepi Sungai Deli.

Pada tahun 1915, pelabuhan Labuhan Deli dipindahkan ke Belawan yang terletak di tepi Sungai Belawan. Hal ini disebabkan Sungai Deli kian dangkal, sehingga menghambat kapal masuk alur Sungai Deli menuju Labuhan Deli. Lokasi pelabuhan adalah Belawan lama (saat ini masih berfungsi sebagai terminal kargo umum dan sebagian menjadi pangkalan TNI Angkatan Laut). Belanda membangun dermaga Belawan lama hingga mencapai panjang 602 meter dan lebar 9-20 meter. Oleh Belanda, dermaga Belawan lama dipergunakan untuk sandar berbagai jenis kapal, baik kapal kargo maupun kapal panumpang. Pada tahun 1938, Pelabuhan Belawan menjadi pelabuhan terbesar di wilayah Hindia Belanda.

Karena aktivitas Pelabuhan Belawan semakin meningkat, pada awal tahun 1980, pemerintah mulai menyusun rencana pembangunan terminal peti kemas di Gabion, Belawan. Pembangunan tersebut didanai oleh Bank Dunia. Hasilnya, terminal peti kemas Belawan mulai beroperasi pada tanggal 10 Februari 1985.

Awal tahun 2013, Pelabuhan Belawan mampu melayani arus bongkar muat peti kemas hingga 1,2 juta twenty-foot equivalent units (TEUs) per tahun dan akan meningkat secara bertahap hingga mencapai 2 juta TEUs per tahun.[1]

ReferensiSunting

  1. ^ "Pelindo I menggarap proyek Belawan dan Batu Ampar". Diakses tanggal April 23, 2013. 

Pranala luarSunting

  • (Indonesia) Situs web resmi
  • Airriess, Christopher A (1991). Global economy and port morphology in Belawan, Indonesia. Geographical Review 81(2):183-196.