Basofil adalah granulosit dengan populasi paling minim, yaitu sekitar 0,01 - 0,3% dari sirkulasi sel darah putih

Basofil

Basofil mengandung banyak granula sitoplasmik dengan dua lobus. Seperti granulosit lain, basofil dapat tertarik keluar menuju jaringan tubuh dalam kondisi tertentu. Saat teraktivasi, basofil mengeluarkan antara lain histamin, heparin, kondroitin, elastase dan lisofosfolipase, leukotriena dan beberapa macam sitokina. Basofil memainkan peran dalam reaksi alergi (seperti asma).

FungsiSunting

Basofil diperlukan untuk respons alami sistem kekebalan terhadap penjajah, seperti infeksi kuman.

Respons tubuh terhadap alergen juga melibatkan basofil. Ketika alergen yang berbahaya berpotensi berbahaya memasuki tubuh, sistem kekebalan merespon dengan cara mengisolasi dan menghilangkan alergen.

Ketika merespons alergen, basofil yang mengalami kerusakan akan melepaskan histamin, yang sebagian bertanggung jawab atas peradangan selama alergi.

Selain itu, basofil meminkan peran integral dalam mencegah pembekuan darah. Heparin di dalam sel adalah bentuk pengencer darah alami yang membantu menjaga darah mengalir melalui tubuh.[1]

ReferensiSunting

  1. ^ "Basophils: Definition, function, and normal range". www.medicalnewstoday.com (dalam bahasa Inggris). 2019-01-15. Diakses tanggal 2020-07-01. 

Pranala luarSunting